Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Tuesday, December 29, 2015

Impian 2016



Bismillah,

Sudah dua minggu ia terfikir-fikir di minda. Lalu penulis suarakan pada anak-anak. Tidak ada perkataan kalau, cuma mahu memastikan bagaimana merealisasikan agar ia menjadi kenyataan.

Ia bermula bila penulis merasakan satu kepayahan dan menuntut masa apabila perlu menghantar anak ke perpustakaan. Pertanyaan juga menerjah di minda apabila terfikir alangkah baik jika ada disekitar tempat tinggal.

Maka bermulalah satu impian mahu mengadakan perpustakaan awam. Kebetulan ada tanah kosong, ia sudah terbiar belasan tahun. Jika tanah itu tidak dimanfaatkan alangkah rugi. Ia berdekatan dengan sekolah rendah dan menengah. Bersebelahan surau dan KAFA. Tempat yang amat strategik.

Maka bermulalah impian penulis mahu membuat kerja amal bagi merealisasikan impian ini. Ia tidak boleh berserorangan sahaja, perlukan team atau pasukan. Semuanya tidak mustahil bukan? Apabila ada impian pasti ada perancangan.

Allah maha mendengar apa yang ada dalam hati. Perkara yang baik pasti dipermudahkan. Amin.


Monday, December 21, 2015

Menghitung Detik

Menghitung Detik

Malam ini,
terasa amat panjang
detik jarum seperti perlahan

dan...
mata ini seperti tidak mahu pejam
hati tidak berhenti bergurindam
jiwa tidak putus bermadah zikir,
bulan semakin beredar melirik senyuman,

lalu...
malam makin berlabuh
menuju subuh,
tasbih jiwa kian panjang
munajat kepada Illahi
ampuni dosa kami,
terimalah amalan ini.


Ummu Iman
9 Rabiul Awal

Bergelar anak yatim adalah tarbiah buat diri dari Ilahi


Bismillah,

Berita 5 sekeluarga yang mati lemas di Kuala Berang sewaktu mandi air terjun itu amat menjentik hati dan perasaan. Apalagi yang tinggal seorang anak lelaki yang berusia sembilan tahun. Sendirian dan sebatang kara. Ia mengingatkan kisah diri sendiri yang kematian ayah di usia tersebut. Bezanya penulis masih ada ibu dan kakak-kakak yang menyantuni kehidupan menuju kedewassan.

Namun hakikat kehidupan anak yatim itu sangat sunyi. Ada ketika terasa rindu pada insan yang telah pergi tidak dapat diterjemahkan. Seolah-olah mereka masih ada bersama. Anak kecil ini pastinya akan berada dalam trauma. Biarpun akan ada yang menjaga makan pakai beliau, ia pastinya tidak akan sama dengan ibu ayah dan kakak-kakak di sisi.

Maka tidak pelik begitu banyak ayat al Quran mengingatkan kepada semua agar berbuat baik kepada anak yatin. Harta benda mereka perlu dijaga dan diserahkan bila mereka sudah baligh dan mampu berdikari. 

Betapa banyak penjaga yang mengutip keuntungan dan memakan harta anak yatim yang mereka jaga. Tanpa ada rasa takut akan azab Allah. Namun harta yang diperoleh secara tidak berkat tidak akan kekal lama. Bahkan ia juga membawa porak peranda dalam keluarga sendiri.

Waspadalah diri, jangan tamak dengan harta dunia. Bagi yang mahu mencari barakah dalam hidup, berusahalah untuk memberi kepada yang bergelar yatim piatu dna orang yang susah. Bahagia dan ketenangan ada saat bantuan dihulur. Ada ketika mereka tidak meminta harta benda namun hanya sedikit keperihaitnan dari kita.

Ada juga dikalangan kita yang ada ibu ayah, ibarat seperti yatim bila mereka tidak peduli dan sibuk mencari harta semata. Jika masih ada mereka, hargailah saat ibu ayah masih  bernyawa. Taati dan santuni mereka saat masa masih berbaki.

Bagi yang bergelar yatim atau yatim piatu pula,  jangan menyesali nasib diri. Kita adalah insan terpilih. Hakikatnya insan yang berjaiwa besar adalah insan yang kenal diri dan tahu hakikat kehidupan. Menjadi yatim itu adalah satu anugerah kerana ia tarbiyyah dari Ilahi agar mampu berdikari dan bijak membuat keputusan dalam hidup. Itulah juga Sirah Nabawaiyah yang ditelusuri betapa Baginda Rasulullah yang menjadi piatu sejak kecil telah merintis jalan terlebih dahulu. 

Wallahuaalam.



Sunday, December 20, 2015

Cerita Kehidupan

Cerita Kehidupan

Hidup Kita Cuma Dalam 3 Hari

1. Semalam - Sudah menjadi sejarah.
2. Hari Ini - Apa yang sedang kita lakukan.
3. Esok - Hari yang belum pasti.

Hisablah hari pertama semoga hari yang kedua kita lebih baik dari hari yang pertama? Jangan mengharap hari yang ketiga kerana mungkin ajal kita pada hari yang kedua.

HIDUP KITA CUMA DALAM 2 NAFAS :

1. Nafas Naik
2. Nafas Turun

Hargailah nafas yang naik kerana udara yang disedut adalah pemberian Allah secara percuma dan carilah keredhaan-Nya dalam menggunakannya.

Bertaubatlah dalam nafas yang kedua kerana mungkin itu nafas yang terakhir keluar dari tubuh bersama nyawa dan roh untuk meninggalkan dunia yang fana ini.

HIDUP KITA CUMA ADA 2 PILIHAN:

1. Hidup dalam keredhaan Allah.
2. Hidup dalam kemurkaan Allah.

HIDUP KITA YANG ABADI CUMA ADA 2 TEMPAT:

1. Kekal didalam Neraka.
2. Kekal didalam Syurga.

Semoga kita sentiasa dalam rahmat Allah. Sentiasa dipermudahkan segala urusan. Sentiasa dimurahkan rezeki. Sentiasa diberi kesihatan yang baik.

Aamiin...

Dipetik dari media internet

Thursday, December 17, 2015

Makna Bahagia

Bismillah.

Jika KEKAYAAN membuat orang BAHAGIA, tentunya ADOLT MERCKLE, orang TERKAYA dari JERMAN, tidak akan menyerahkan badannya ke KERETA API...

Jika KEMAHSYURAN membuat orang BAHAGIA, tentunya MICHAEL JACKSON, penyanyi TERKENAL di USA, tidak akan meminum UBAT TIDUR hingga OVERDOSE...

Jika KEKUASAAN membuat orang BAHAGIA, tentunya G. VARGAS, Presiden BRAZIL, tidak akan menembak JANTUNGNYA...

Jika KECANTIKAN membuat orang BAHAGIA, tentunya MARLIN MONROE, artis CANTIK dari USA, tidak akan meminum ALKOHOL dan UBAT DEPRESI hingga OVERDOSE...

Jika KESIHATAN bisa membuat orang BAHAGIA, tentunya THIERRY COSTA, Doktor terkenal dari PERANCIS, tidak akan membunuh dirinya akibat acara di TELEVISION..

Ternyata, BAHAGIA atau tidaknya hidup seseorang itu, BUKANNYA ditentukan oleh seberapa KAYA, FAMOUS, CANTIK, BERKUASA, SIHAT atau BERJAYA hidupnya.

Tapi yang membuat seseorang itu BAHAGIA adalah DIRINYA SENDIRI... mampukah dia MENSYUKURI semua yang sudah dimilikinya dlm segala hal.

"Kalau KEBAHAGIAAN boleh DIBELI, pasti orang² kaya akan MEMBELI KEBAHAGIAAN itu... kita tidak akan dapat KEBAHAGIAAN kerana sudah DI BORONG oleh merek╬▒."

"Kalau KEBAHAGIAAN itu ada di suatu TEMPAT, pasti belahan lain di bumi ini akan KOSONG kerana semua orang akan kesana berkumpul dimana KEBAHAGIAAN itu berada ."

Untungnya KEBAHAGIAAN itu berada DI DALAM HATI setiap manusia.
Jadi kita tidak perlu MEMBELI atau pergi MENCARI KEBAHAGIAAN itu.

"Yang kita perlukan adalah HATI yang BERSIH dan IKLAS serta FIKIRAN yang JERNIH, maka kita boleh menciptakan rasa BAHAGIA itu bila2, dimana2 dan dalam apa jua keadaan pun."

KEBAHAGiAAN itu hanya dimiliki oleh "Orang² yang BERSYUKUR".

"JIKA KAMU TIDAK MEMILIKI APA YANG KAMU SUKAI, MAKA SUKAI LAH APA YG KAMU MILIKI SAAT INI"......

Waalahuaalam.

Dipetik dari media internet


Sent from my iPhone

Uniform baru vs Semangat baru



Bismillah,

Jom ke sekolah sudah bermula. Ibu bapa pastinya akan sibuk menyediakan keperluan anak-anak untuk kembali ke sekolah. Ibu bapa juga akan terpaksa memastikan duit ringgit mencukupi bagi menyediakan keperluan ini. Dalam keadaan ekonomi yang gawat sudah pasti menambah beban. Barangan yang dulu lebih murah akan meningkat harganya. Namun sebagai pengguna barangan keperluan ia tiada pilihan.

Bagi menyediakan keperluan sekolah anak-anak, ibu bapa perlu bijak memastikan apa yang penting dan apa yang tidak penting. Mungkin ada yang masih boleh diguna pakai maka ia tidak perlu dibeli dahulu. Sebagai contoh jika uniform lama masih boleh dipakai, maka ia tidak perlu dibeli baru.

Penulis masih
ingat kenangan waktu persekolahan di mana hampir setiap tahun dari sekolah rendah dan sekolah menengah, baju baru tidak berganti kerana penulis mempunyai 5 orang kakak, dua darinya jarak usia kami tidak jauh beza. Maka selagi ia tidak koyak dna masih boleh dipakai maka selagi itu tiada baju baru. Itulah keindahan menjadi anak bongsu dari keluarga biasa seperti kami. Biarpun begitu, penulis tidak terasa sedih tanpa baju baru atau kasut baru.

Mungkin keadaan agak berbeza sekarang ini, anak-anak pastinya mahukan baju, beg sekolah dan sebagainya berganti baru. Bahkan baju baru dilihat sebagai motivasi untuk ke sekolah. Hakikatnya mungkin tidak semua begitu. Jika di pedalaman ramai pelajar susah mampu berjaya kerana motivasi bukan baju sekolah baru, tetapi motivasi belajar adalah kerana mahu berjaya dan melepaskan diri dari kepompong kesusahan.

Oleh itu dalam keadaan gawat begini, ia masa untuk melatih dan mengajar anak-anak berjimat dan menerima apa seadanya. Apa yang penting bukan baju baru tetapi SEMANGAT BARU!

WALLAHUAALAM.

Monday, December 14, 2015

PT3

Bismillah,

Hari ini PT3 telah diumumkan. Pastinya ada yang gembira dan ada juga yang sedih bila menerima keputusan. Tahniah bagi yang berjaya, bagi yang kurang berjaya usah berduka, masih banyak kejayaan yang boleh dikutip sepanjang kehidupan.

Sebagaimana penulis sering kongsikan sebelum ini, kejayaan akademik amat bermakna buat anak-anak dan juga ibu bapa. Namun ia lebih bermakna jika kejayaan akademik ini diimbangi juga dengan kejayaan akhirat.



Tuesday, December 1, 2015

Melakar Bahagia; Kita saling memerlukan


Bismillah,

Apabila seseorang merasa diri mereka sudah hebat, maka mereka tidak lagi perlukan orang lain. Tanpa orang lain di sisi mereka tahu yang mereka tetap dan akan berjaya.

Ada satu lagi situasi di mana, manusia merasakan tidak perlu kepada orang lain sehinggakan mereka hanya mengharap pada Allah semata-mata. Keadaan ini disebabkan mereka sedar manusia tidak dapat membantu dan menolong mereka. 

Supaya kita faham hakikat kehidupan, ada ketika kita perlukan orang sekeliling kita, namun ada ketika kita perlukan hanya Allah. Pun begitu, kita tetap perlukan insan lain agar mendoakan kesejahteraan kita.

Jadi, adakah kita perlukan orang lain?

Hakikatnya kita insan memang saling perlu dan memerlukan. Tiada yang hebat hidup tanpa insan lain. Walau kaya sekalipun jika jatuh sakit, tetap perlukan pertolongan. Hatta jika kematian, kita masih perlukan orang untuk mandikan, kafankan, kuburkan. Malah mendoakan agar ruh diampunkan.

Apapun, keperluan kepada orang lain itu bergantung kepada situasi. Ada masa kita perlukan ruang untuk menyendiri. Beruzlah dan mendekati Rabbi.

Wallahuaalam