Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Saturday, December 13, 2014

Kewajipan menutup aurat



Bismillah,

Sebut perkataan aurat rata-rata akan membayangkan perlu menutup kepala agar rambut tidak dilihat oleh ajnabi. Maka kita akan lihat ramai yang bertudung, Alhamdulillah ia perkara yang amat bagus kerana ramai yang ada kesedaran. Namun begitu kita juga perlu memahami aurat bukan semata menjaga dan menutup kepala tetapi aurat juga perlu dijaga dari segi penampilan dan susuk tubuh. Dewasa ini ramai  yang menutup aurat tetapi memakai baju sendat dan jarang boleh dilihat susuk badannya.


Friday, December 12, 2014

Adab berdoa

������
FIQH DOA-
Petikan Dari Kuliah Subuh Dr AAM - FIQH DOA, 13 Dec 2014

��ضوابط الدعاء
Protokol/Adab Berdoa:
��Firman Allah SWT:
{ادْعُوا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةً إِنَّهُ لَا يُحِب الْمُعْتَدِينَ.
وَلَا تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ بَعْدَ إِصْلَاحِهَا وَادْعُوهُ خَوْفًا وَطَمَعًا إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِّنَ الْمُحْسِنِينَ} الأعرف: ٥٥-٥٦
{55. Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas.
56. Dan janganlah kamu berbuat kerosakan di bumi sesudah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan padanya, dan berdoalah kepadaNya dengan perasaan bimbang (kalau-kalau tidak diterima) dan juga dengan perasaan terlalu mengharapkan (supaya makbul). Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada orang-orang yang memperbaiki amalannya.} [Al-A'raf: 55-56]
������
Kesimpulan:
1⃣ Hendaklah berdoa dan meminta kepada Allah swt semata-mata. Bukan kepada selain-Nya. Ini kerana doa itu ibadat.
2⃣ Ikhlaskan doa dan niat kepada Allah Azza wa Jalla.
3⃣ Berdoa dalam keadaan merendah diri, penuh rayuan dan pengharapan kepada Allah swt. Jangan gopoh dan mengharapkan balasan segera.
4⃣ Berdoa dengan suara perlahan, tidak dengan suara keras dam bising. Kerana doa itu adalah munajat(perlahan/berbisik).
5⃣ Jangan melampau dan berlebihan dalam berdoa.
6⃣ Jangan biarkan doa terhalang akibat perbuatan kita sendiri.

⚡⚡⚡Antara penghalang doa:
��Makan benda haram / dari sumber yang haram.
�� Memutuskan silatur-rahim, iaitu hubungan kekeluargaan.

��������❤��


Sent from my iPhone

Monday, December 8, 2014

Toleransi dalam rumahtangga



Bismillah,

Hari ini saya dijemput menjadi panel untuk tajuk di atas oleh rancangan Feminin di TV1, RTM. Isu-isu rumahtangga sememangnya pelbagai, salah satunya bagaimana perlu memastikan toleransi itu tidak bertukar menjadi buli.

Sememangnya toleransi amat penting bukan semata-mata untuk rumahtangga. Bahkan sifat toleransi dikalangan staf, sahabat handai serta masyarakat amnya amat perlu bagi mengelakkan timbulnya konflik. Apakah sebenarnya toleransi dalam bahasa yang mudah? Pada hemat saya toleransi adalah sifat yang ada dan perlu ada pada individu dalam konteks boleh memberi dan boleh juga menerima. Ia satu keadaan dimana kita menjadi orang yang flexible tidak rigid.

Toleransi bukan bermakna hingga membawa kepada buli, ia lebih kepada memberi dan menerima pada masa yang tepat dan mengikut syariat. Seorang isteri atau suami yang ada sifat toleransi sudah pasti amat arif dan tahu akan tanggungjawab yang perlu digalas. Ia merupakan satu yang dikatakan mutual understanding antara suami isteri dalam melaksankan tanggungjwab kepada keluarga. Bila boleh saling memberi dan menerima maka tidak banyak isu akan timbul.

Umpama seorang isteri yang bekerja, apabila pulang ke rumah dalam keadaan penat, harus pula melayan keluarga, anak-anak yang perlu diurus dan sebagainya maka di sini suami yang memahami akan ada sifat prihatin dengan situasi isteri. Suami akan menghulur bantuan mana yang perlu dan tidak hanya duduk menunggu isteri menyiapkan segalanya sambil membaca akhbar dan menhirup kopi. Rumahtangga yang bahagia perlu ada pembahagian tugas, ia bukan tanggungjawab individu. Ada tugas dan tanggungjawab suami dan ada juga tanggungjawab isteri. Oleh itu bila masing-masing perlu menyokong satu sama lain agar ia menjadi ringan dan mudah.

Maka toleransi perlu ada pada setiap individu. Ia konsep give and take yang perlu diterap pada semua ahki keluarga. Menerima segala kekurangan dan kelebihan yang ada tidak bermakna kalah bahkan ia merupakan konsep meraikan satu sama lain atau 'compliment each other' bagi menghasilkan sesuatu yang terbaik.

Wallahuaalam.


Thursday, December 4, 2014

Travelog Kenangan Iman Ihsan


Bismillah,

Entah mengapa hari ini jari jemari menyusuri photo-photo lama yang ada di FB. Terlihat gambar-gambar zaman persekolahan Iman Ihsan. Hati terasa sayu. Terasa sungguh cepat masa berlalu. Iman yang di depan mata ternyata bukan lagi anak kecil. Iman sudah menuju kedewasaan. Sepurnama masa Iman akan berada di sekolah menengah. Iman Ihsan seluruh hidupnya adalah inspirasi diri daam mencari dan mengenal erti hidup. Iman adalah satu eksperimen kehidupan bagi diri dalam bagi merealisaisikan impian seorang bergelar ibu yang mahu anak berjaya dunia dan akhirat.
Iman Ihsan! Namanya sering tertera sebelum ia dilahirkan ke dunia. Ia satu perjalanan pengalaman yang akhirnya dirakamkan dalam buku pertama tulisan saya bertajuk Motivasi 3i. ISLAM IMAN IHSAN Formula kejayaan hakiki dan abadi.
Kelahiran Iman adalah kelahiran yang ditunggu dan dinantikan dek kerana mahukan cahaya mata lelaki setelah dua cahayamata perempuan dianugerhakan kepada kami suami isteri. Sebelum mengandungkan Iman saya merupakan guru Pendidikan Islam. Perjalanan ke sekolah yang jauh dari rumah memberi peluang saya belajar. Belajar dari pendengaran dan perkongsian. Usai Subuh saya sudah keluar untuk ke sekolah. Maka setiap pagi ceramah agama adalah juadah telinga saya. Radio IKIM menjadi kegemaran. 

Perkahwinan adalah Projek Mega



Bismillah,

In sya Allah. Minggu depan saya dijemput menjadi panel rancangan Feminin TV 1 membincangkan yang bertajuk Toleransi dalam Rumahtangga. Topik ini pernah saya rakamkan satu waktu dahulu. Pembaca boleh layarinya di sini:
http://travelogempayarjiwa.blogspot.com/2012/04/sehari-dua-ini-saya-menerima-keluh.html

Pembaca budiman,

Perkahwinan merupakan satu projek mega. Ia bukan semata projek mega yang diadakan dihari perkahwinan. Bahkan perkahwinan adalah projek mega yang dari awal perlu dirancang segalanya. Ibarat membina sebuah bangunan yang semuanya perlu dirancang dari awal dari plan bangunan, bahan-bahan yang diperlukan, pekerja yang cekap dalam pembinaan, piling, susun atur serta kekemasan. Hingga ia menjadi bangunan yang megah berdiri.

Begitu jua perkahwinan. Ia dari awal perlu di pastikan. Kefahaman tentang konsep perkahwinan, persediaan diri, pemilihan pasangan, latar belakang keluarga pasangan, perancangan dan matlamat rumahtanggan idaman semuanya perlu dipastikan. Ia bukan semata memuaskan keinginan atau sekadar menamatkan bujang. Ramai yang berimpian rumahtangga bahagia, kekal hingga ke syurga. Maka sebelum berkahwin rancanglah sebaik-baiknya. Perkahwinan adalah perjalanan kehidupan hingga akhir hayat yang membawa ke akhirat.


Wallahuaalam

Monday, December 1, 2014

Temuduga Tahfiz SBPI

Bismillah,

Ada ketika kita diuji dengan keadaan yang diluar kawalan kita. Hari ini semuanya seperti tidak kena, kelam kabut dan huru hara rasanya. Al kisah hari sabtu mendapat panggilan dari SBPI untuk temuduga Tahfiz Modul Ulul Al Bab. Ringkanya TMUA. Macam tidak percaya kerana baru sahaja terima keputusan UPSR. Setelah mendapat panggilan saya menyerahkan semuanya pada Ieman untuk pastikan semua keperluan sijil disediakan.

Ahadnya terpaksa menghantar kakaknya ke pendaftaran semester baru, pagi hingga petang ada pula program open day tadika ABS Al Ihsan. Pada waktu tengahari pula program graduation day Ieman. Petang terpaksa bersama COO Tadika ABS yang melawat tadika. Malamnya singgah di Akademi Al Quran berurusan dengan staf. Malam baru sampai rumah. Untuk meyemak keperluan temuduga tahfiz Ieman tidak berkesempatan.

Pagi tadi seawal pagi sudah bersiap, bila saya mengambil sijil-sijil semua baru perasan yang ia tidak disusun, ada lagi result sepanjang berada di SK dan SK Agama tidak diletak sekali. Kemudian baru saya perasan IC pula tiada yang salinan. Apalagi bila mahu naik ke kereta, Ieman memakai baju sekolah agama dan bukan baju sekolah kebangsaan. Maka terpaksa menunggu untuk beliau menggosok dan menukar baju.

Bila sampai pertengahan jalan keluar dari taman baru perasan Ieman tertinggal pensil box. Entah mengapa saya teringin melihat sms yang diberi, baru perasan yang perlu ada juga slip gaji. Maka terpaksa menunggu suami untuk menghantar ke simpang jalan. Dalam keadaan jalan yang agak jem diwaktu pagi maka saya terpaksa memecut ke SBPI Rawang.

Sampai di SBPI sudah berduyun yang menunggu beratur untuk mendapatkan giliran. Saya pula teringat ic belmu di photocopy terus naik ke pejabat minta bantuan keranai. Beliau pada mulanya agak terkejut sebab bimbang ada ibu bapa lain yang meminta khidmat yang sama. Alhamdulillah keraninya sangat baik, maka saya dapat menyelesaikan masalah ic.

Sewaktu menunggu angka giliran saya mendapat tahu yang sijil perlu diberi salinan dan tidak hanya yang asal. Maka bertambah lagi satu cabaran. Oleh kerana masa suntuk maka saya fikir kemudian akan diberi salinan. Iman perlu menghadiri ujian saringan bertulis. Manakala ibu bapa dipanggil untuk diberi taklimat.

Hampir 10.30 taklimat selesai. Saya bergegas ke kantin mengisi perut yang berkeroncong. Teringat Ieman. Kelibat pelajar tidak kelihatan. Rupanya mereka sudah masuk kelas. Menunggu masa berlalu saya bersembang dengan kenalan yang juga menghantar anaknya. Kami satu sekolah, satu taman maka banyak yang dibualkan tentangp endidikan anak-anak.

Melihat jam sudah pukul 12, saya terfikir Ieman mesti sudah lapar dan dahaga. Tidak minum pagi dan tidak makan. Pastinya perut akan bergelora. Bagaimana mahu menghafal jika perut lapar. Maka saya membuat keputusan mencari Iman ke bilik-bilik. Nasib baik guru-guru tidak terlalu strict. Dapat juga saya bertemu Ieman dan menghulurkan air. Jam satu baru nampak kelibat Iman. Wajahnya ceria sahaja, Bila ditanya bagaimana temuduga, jawapan Iman seperti biasa Ok. Pelajar perlu menghafal 10 ayat dalam masa 20 minit.

Moral of the story:
Persediaan awal perlu unutk temuduga.
Makan alas perut atau snek perlu ada dalam kereta
Dokumen penting perlu ada salinan.



Thursday, November 27, 2014

Tentang Bakat


Bismillah,

Masih mode UPSR. Rata-rata memberi komen tentang pengalaman tidak mendapat A dalam peperiksaan dan jadi pelajar corot sewaktu zaman persekolah. Bagus perkongsian itu untuk memberi motivasi kepada pelajar dan semangat bagi yang tidak berjaya. tetapi tidak bagus jika terlalu memberi penekanan tentang markah yang corot tanpa memberi solusi kepada bagaimana mengatasi? Corot di awal tidak bermakna akan corot sepanjang kehidupan.

Wednesday, November 26, 2014

UPSR 2014



Bismillah

Hari ni merupakan tarikh upsr di umumkan. Seawal pagi saya sudah sediakan Iman sarapan. Sejak semalam Iman keletihan sementelah 10.00 malam baru sampai dari lawatan ke Melaka. Sewaktu di meja makan Iman bertanya:  " Ummi jika Iman tak dapat 5A bagaimana? Lalu saya menjawab: " Iman berapa A tidak penting, ia perkara yang lepas. Apa yang penting ke mana selepas ini? Matlamat yang ini kecil sahaja. Ummi nak Iman bangun subuh pagi-pagi jemaah dan hafal Quran lebih banyak". Terus Iman diam.

Sampai di sekolah guru sudah memulakan ucapan di dataran SKSU. Pelajar beratur mengikut barisan. Ibu bapa ramai yang hadir untuk mengambil keputusan UPSR anak-anak. Semuanya tidak sabar menanti. Guru besar mengucapkan tahniah kepada semua yang terlibat kerana sekali lagi untuk 3 tahun berturut-turut SK Saujana Utama menjuarai seluruh sekolah di Kuala Selangor sebagai sekolah terbaik. Seramai 65 orang yang mendapat 5A. Saya percaya jika peperikasaan tidak diadakan semula pasti peratusannya akan lebih meningkat. Selesai ucapan murid-murid dibenarkan mengambil keputusan masing-masing. Ia agak cepat kerana ia dibuat dengan sistematik. Iman yang terakhir di dalam barisan seperti tidak sabar lagi. Apalagi MC meminta pelajar yang mendapat 5A untuk naik ke stage. Melihat rakan-rakan yang berada di stage kejayaan yang di bawah apalagi....


Ramai juga yang menangis dan berpelukan sesama sendiri. Ada yang duka dan ada yang bahagia. Melihat Iman dari kejauhan saya mendekati tanpa bertanya banyak, saya hanya mencium dan memeluk Iman tanpa melihat kertas ditangan. Senyumnya amat saya fahami. Jauh di sudut hati tiada apalagi yang ada dibenak fikiran. Jika dulu saya sewaktu kakak sulongnya mengambil keputusan UPSR gelodak rasa tidak dapat ditahan. Ia tidak lagi untuk kesekian kalinya. Makna A sudah berubah.

Saya percaya akademik bukan segalanya. Anak yang berjaya adalah yang boleh menilai apa baik buruk. Mampu menjaga aqidah dan akhlaknya. Keputusan cemerlang dalam peperiksaan adalah satu bonus, ia juga pengiktirafan atas segala usaha gigih. Pemangkin pada kejayaan akan datang, walau kejayaan itu sendiri amat subjektif.

Makanya tiada gambar kejayaan. Moment kejayaan di mata saya nanti Iman bakal menjadi Daie. Daie yang menguasai pelbagai ilmu baik ilmu dunia mahupun akhirat. Allah menjaga Ieman agar menjadi anak yang semakin teguh imannya, mengali ilmu sebanyak mungkin serta mempraktikanya apa yang ada.

Wallahuaalam.



Tuesday, November 25, 2014

Mujahadah Al Nafs

Mujahadah Al Nafs

Melawan nafsu syahwat adalah perjalanan mencari redha Allah. Imam. Al Ghazali ada menyebut tentang halangan dalam
ibadat. Perasaan riak membawa pada halangan
Dihamparkan untuk ke syurga penuh kesukaran, tetapi untuk ke neraka datang dengan syahwat. Kerana itu insan perlu pecahkan hawa nafsu. Perlu mujahadah memerangi hawa nafsu. Hubungan kita dengan Allah akan dekat.
Orang yang cemerlang tidak dibelenggu hawa nafsu. Mereka menjaga kehidupan akhirat.
Al Quran menyatakan untuk umat Nabi Muhammad SAW tidak dinisbahkan pada kaum, seperti Bani Israiel atau Kaum Nabi Adam tetapi Allah berfirman dengan " Wahai orang beriman" Terkandungnya 'Suruhan' untuk beramal atau larangan untuk meninggalkan perkara buruk.
Balasan akhirat itu jauh dan besar kerana ia tidak nampak dan tidak dizahirkan sekarang. Ibarat berpuasa dalam keadaan panas dan dahaga, kerana yakin pada Allah maka kita sanggup beribadat. Yakin itu hadir kerana adanya iman. Pulangan itu ghaib namun merasa akan dapat di akhirat nanti. Atas dasar inilah Al Quran menyebut : 'يا ايها الذين امنوا'

Segala hukum syarak ada sebab dan diikat dengan maslahat sama ada kita tahu atau tidak.



Sent from my iPhone

-VAKSIN HATI TONIK IMAN-

-VAKSIN HATI TONIK IMAN-

25 November 2014
02 Safar 1436 (Selasa)

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

ENAM WASIAT UMAR BIN AL-KHATTAB

Saiyidina Umar bin al-Khattab seorang yang sangat prihatin dan simpati terhadap umat Islam, dia tidak hanya mendambakan keselamatan hidup di dunia dan di akhirat bagi dirinya sendiri, tetapi juga bagi kaum Muslimin. Lalu, beliau meninggalkan enam wasiat kepada kaum muslimin.

"Ingatlah enam perkara ini dalam kehidupan kamu, supaya kamu beroleh keselamatan hidup, sama ada di dunia mahupun di akhirat.

1. Jikalau kamu menemukan aib yang ada dalam diri seseorang, maka galilah aib yang ada dalam diri kamu sendiri, kerana aib kamu belum tentu sedikit.

2. Jika kamu ingin memusuhi seseorang atau memesuhi sesuatu, maka musuhilah perut kamu, kerana tidak ada musuh yang lebih berbahaya bagi kamu selain perut kamu sendiri.

3. Jika kamu ingin memuji, pujilah Allah kerana tidak ada sesuatu yang lebih banyak memberi kepada kamu dan lebih santun serta lebih lembut kepada kamu selain Allah.

4. Jika ada yang ingin kamu tinggalkan, maka tinggalkanlah kesenangan dunia kerana menjaga jarak hati kamu daripada cinta kesenangan dunia akan membuat kamu menjadi manusia yang terpuji, sebaliknya jika kamu menggilai dunia, kamu akan menjadi manusia hina.

5. Jika kamu ingin bersiap-siap untuk sesuatu, maka bersiaplah untuk mati kerana bila kamu tidak menyiapkan bekalan untuk mati kamu akan menderita, rugi dan penuh penyesalan.

6. Jika kamu ingin mencari sesuatu, maka carilah akhirat kerana lamu tidak akan mendapatkannya kecuali dengan mencarinya.

Semoga Allah merahmati hidup kamu dengan menjalankan enam hal yang aku sampaikan tersebut."
(Siyar A'lam an-Nubala'. Karya Imam ad-Dzahabiy)

Wallahuaklam......

Mohon maaf dan teguran diatas kekurangan dan kesilapan.
Ikhlas & Rahmat Allah bersama kita.
Kongsikan dan sebarkan..sesungguhnya ianya ILMU ALLAH TAALA..

Dipanjangkan oleh :
al-Haqir al-Faqir ilallahi Taala
-UMaR Zunnun - 01119934141

https://www.facebook.com/AkuNakJadiPENDAKWAH?ref=bookmarks


Sent from my iPhone

Sunday, November 23, 2014

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُ

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

الحمد لله رب العالمين والصلاة والسلام على أشرف الأنبياء والمرسلين و على آله وصحبه اجمعين. أما بعد:

TAZKIRAH PAGI UNTUK MUHASABAH DIRI.
( Isnin 24 November 2014).

8 LANGKAH MERINGANKAN MUSIBAH YANG MENIMPA.

Dunia merupakan tempat untuk menguji kesabaran manusia dalam menjalani kehidupan. Siapapun manusianya, pasti ada mengalami masalah dalam hidupnya yang wajib dihadapi. Allah SWT berfirman dalam al-Qur'an Surah Al-Baqarah, ayat 155:

وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Ertinya:
"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar".

Ayat di atas menggambarkan kepada kita bahawa kebanyakan ujian Allah kepada manusia yang disebutkan dalam surah Al-Baqarah tersebut dengan bentuk yang berbeza-beza serta berlainan antara satu dengan yang lain.

Dalam mendepani musibah kehidupan, Ibnu Qayyim ada menyebutkan bahawa Islam mengajarkan kepada kita cara untuk meringankan bebanan musibah tersebut dengan beberapa langkah seperti berikut:

1. Beriman Kepada Qadha Dan Qadar Allah SWT.

Orang yang beriman percaya bahawa musibah yang menimpa diri kita itu datang dari Allah SWT, dan hanya Allah SWT sahaja yang dapat menyelesaikan musibah tersebut. إن لله وإن إليه راجعون.

2. Musibah Yang Menimpa Masih Kecil Berbanding Nikmat Yang Diberikan Allah SWT.

Untuk meringankan beban musibah yang menimpa, kita wajib bersyukur kepada Allah SWT, bahawa musibah yang menimpa itu masih lebih ringan dan lebih kecil berbanding dengan nikmat yang diberikan Allah SWT kepada kita.

3. Hiburkan diri Dengan Orang Yang Senasib Dengan Kita Atau Orang Yang Lebih Berat Musibahnya Dari Kita.

Jika Allah menimpakan musibah kepada kita, sebenarnya masih banyak lagi yang terkena musibah sama seperti kita. Jika Allah SWT menimpakan musibah yang berat kepada kita, sebenarnya banyak lagi orang lain yang lebih berat musibah nya berbanding kita.

4. Anggap Ringan Musibah Tersebut dan Jangan Terlalu Banyak Berfikir Beratnya Musibah Yang Menimpa Kita.

Jika musibah tersebut sudah berlaku kepada kita, Islam mengajarkan kepada umatnya jangan terlalu banyak berfikir tentang musibah nya, tetapi lebih baik fikirkan jalan keluar dari musibah tersebut.

5. Mengajar Manusia Lebih Bertawakkal Kepada Allah SWT.

Hakikat musibah yang sebenar adalah bahawa manusia tidak berdaya mendepani musibah yang dihadapinya melainkan dengan jalan kita Bertawakkal kepada Allah SWT. Kerana semua urusan manusia berada di tangan Allah SWT dan hanya kepada Allah SWT kita kembali.

6. Yakin Pada Diri Bahawa Musibah Yang Menimpa Tersebut ada Hikmah Di Sebaliknya.

Manusia merupakan makhluk yang lemah yang ridak mengetahui apa di sebalik musibah yang menimpa diri kita, hanya Allah yang Maha Mengetahui. Maka ambilah hikmah di sebalik musibah tersebut untuk menjadi pengajaran kepada hambanya.

7. Beruntung Bahawa Musibah Tersebut Hanya Menimpa Dunianya Dan Bukan Pada Agamanya.

Jika kita ditimpa musibah, sebenarnya kita maka masih beruntung kerana musibah tersebut hanya menimpa dunia kita bukan agama kita (aqidah kita), kerana musibah yang paling besar apabila Allah SWT mengambil balik Aqidah kita dan memesongkan akidah kita.

8. Jadikan Musibah Yang Menimpa Kita Sebagai Cara Untuk Meraih Pahala Serta Syurga nya Allah SWT.

Musibah yang menimpa seseorang merupakan cara untuk mendapatkan pahala dari pada Allah SWT. Kerana apabila kita bersabar dalam menghadapi musibah tersebut, Allah SWT Menjanjikan pahala kepada hambanya serta menjanjikan syurga kepada hambaNya.

Ya Allah Ya Tuhan kami. Berilah kekuatan kepada kami untuk menghadapi musibah yang Engkau timpakan. Beri kan kami kemudahan jalan untuk menyelesaikan musibah tersebut. Jadikan kami sebagai hamba-Mu yang Redha dengan musibah tersebut. Mudah-mudahan kami menjadi hamba terbaik disisi-Mu. Aamiinn Ya Robbal 'Aalaamiin !!!

Wallahu A'lam.
Doakan istiqamah serta Sehat wal Afiat.
Wassalam USM. (Ustaz Sihabuddin Muhaemin)

Catatan:
Sila kongsikan ILMU dengan sesama SAUDARA.
ILMU ITU MILIK ALLAH SWT UNTUK DISEBARKAN.
Mudah-mudahan bermanfaat.
Di Dunia Dan Akhirat. Insya-Allah. Aamiinn !!!!!

Kritik dan saran yang membina sangat dialu alukan.
Sila tlp/sms kami, USM (012-6653988).
Atau layari laman facebook:
http://www.facebook.com/ USM - Sihabuddin Muhaemin.

TERIMA KASIH.
(Shah Alam 24 Nov 2014).


Sent from my iPhone

Wednesday, November 19, 2014

Sedekah pembuka rezeki



Bismillah,

Hebatnya kuasa sedekah bagi yang memahami. Sedekah pembuka pintu rezeki. Kisah hebat Saidina Ali dan Fatimah Az zahrah sebagai insan yang pemurah dna hanya mengharap kepada Allah tertulis pada kalam Al Quran dalam surah Al Insan. Bersedelah pada orang yang misikin, anak yatim dan tawanan perang membuktikan bahawa sedekah tidak kira siapa selagi ikhlas kerana Allah. Hasil dari sedekah ganjaannya sangat besar.

Bagaimana mahu menajdi seorang pemberi sedekah dan mengelakkan rasa bakhil? Mudah sahaja apa yang ada milik orang lain. Milik kita hanya apa yang kita beri pada orang lain. Jika hati tidak cinta kepada dunia maka memberi apa yang kita sayang pada orang lain pastinya memperoleh ganjaran besar. Ia tidak mudah kerana perlukan hati yang pasrah dan redha.

Konvensyen Al Quran ABS

Bismillah,

Akan berlangsung.....

Tuesday, November 18, 2014

Mendidik hati



Bismillah,

Seringkali kita manusia yang lemah mengharap pada pengiktirafan manusia. Kita mahu dipuji, kita mahu dikenali kita mahu diri diangkat ke satu tahap, kita mahu kebaikan diingat-ingat, kita mahu kehebatan disebut-sebut dan banyak lagi perkara yang semuanya boleh membawa kepada perasaan ujub dan takbur. Semua kemahuan itu tidak membawa diri untuk menjadi hamba yang merendah diri.
Bagaimana membentuk diri menjadi insan yang hanya berserah dan mengharap pada Allah semata? Sudah pasti kita perlu meletakkan diri ini kerdil. Hebat di mata insan tapi kerdil di hadapan Allah maka kita menjadi orang yang malang. Malang kerana kita masih mengharap pada dunia.

Mendidik hati tidak mudah dek kerana sifat manusia secara lumrahnya begitu. Namun mendidik hati agar sentiasa menjadi insan yang mencari redha Allah perlu sentiasa banyak muhasabah diri. Sungguh Allah maha mengetahui apa yang ada dalam hati-hati hambaNya.

Wallahuaalam.

Sunday, November 16, 2014

Lambaian Kaabah



Bismillah,

Menghitung hari untuk berangkat ke tanah suci membawa ibu tercinta. Kali terakhir ke sana bersama ibu pada tahun 2004 sewaktu kami sama-sama menunaikan haji. Selepas itu ibu tidak mahu lagi ikut serta, katanya bawa pula orang lain yang belum merasa ke sana. Saya percaya jauh disudut hati beliau mahu sentias ke sana, namun kekangan duit ringgit pasti jadi penyebabnya. Dia tidak mahu menyusahkan saya.

Pada diri saya pula, nyawa tidak pasti, kita atau dia boleh dipanggil Allah bila-bila masa. Lalu terfikir kali ini mahu memberikan kebahagiaan buat ibu. Ibarat kata duit boleh diusahakan asal ada kemahuan. Kali ini ibu sangat teruja. Pada saya pula, hadiah untuk umrah kali ini tidak terlalu besar dibanding pengorbanan ibu sendiri. Doa yang sentiasa dipanjatkan buat diri. Kakak-kakak yang tinggal di kampung yang sentiasa ada saat ibu memerlukan sudah pasti pengorbanan mereka tidak terkira dalam menjaga ibu.

Lalu diri sering tertanya sumbangan apa yang lebih bermakna? Sedaya upaya kita mahu buat terbaik untuk ibu tercinta, pun diri yang kerdil ada ketika tidak mampu buat banyak perkara. Ibu saat ada di depan mata kita jarang mahu menghargai, bila tiada baru menyesal dan berkira-kira mahu membalas jasa. Sungguh pengorbanan yang besar tidak dapat dibalas, sebagai anak bahagiakan dia selagi nyawa dikandung badan.

Hidup ini seketika sahaja. Masa yang ada manfaatkan untuk memberi bukan sentiasa mahu menerima. Ibu insan paling berharga, tanpa ibu kita tiada apa-apa. Betapa kita mengharap keredhaan Allah dari keredhaan dua ibu bapa.

Ya Allah. Moga pemergian kali ini ke tanah suci bakal mengubat rindu ibu pada lambian Kaabah. Moga ada peluang lagi selepas ini untuk berkali-kali menunaikan ibadat, Moga ibadat kami di terima olehNya. Ampunkan kami Ya Allah.