Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Wednesday, April 27, 2016

Kesyukuran

Bismillah,

Sentiasa yakin, sesuatu yang hilang, 
Allah akan ganti dengan yang lebih baik.
Allah tarik seketika supaya kita jaga dari leka.
Melatih diri bersyukur dengan apa yang ada.
Berlapang dada dan memohon ampun.
Mengingatkan diri... kita menuju abadi.

Akhlak

Ada orang hilang kuasa, 
ada hilang harta,
Ada yang hilang pangkat, 
ada patah semangat,
Apa jua... jangan sampai hilang berkat.
Nota; Hebat bukan pada pangkat tapi pada akhlak.

Monday, April 18, 2016

Solusi Masalah Adalah Bertenang

Yang kurik itu kendi
Yang indah itu bahasa
~~~~~~~~
Semalam kereta yang dipandu Anis dilanggar dari belakang oleh seorang pemuda. Sewaktu dimaklumkan saya baru selesai sesi kelas di UM. Panik juga seketika. Sudah lama Allah tidak menguji begini. 
Dalam perjalanan saya hubungi pemuda tersebut. Pada mulanya beliau maklumkan tidak mahu bertanggungjawab atas kesilapan. Saya maklumkan Enche Suami tapi beliau tidak mahu mencampuri urusan, mahu Anis sendiri yang menguruskan. Katanya perlu belajar menangani situasi.
Sebagai ibu pasti saya perlu menjadi penasihat kepada Anis. Nasihat saya pada beliau, waktu inilah mahu praktikkan apa yang dipelajari dalam perundangan. Bagaimana menggunakan BMT, teknik negosiasi dan akhlak yang baik sesama Islam.
Segala urusan rundingan oleh beliau hanya dalam talian. Alhamdulillah, tiada ketegangan dalam rundingan. Semua baik sahaja dengan kesanggupan Si ibu berjanji untuk membayar ganti rugi, al maklum pemuda masih belajar di universiti. Atas kesanggupan itu hasrat untuk report polis kami batalkan.
Moralnya;
-Insan yang amanah pasti mereka tidak lari dari tanggungjawab. Janji perlu ditunaikan.
-Menggunakan bahasa yang baik itu membantu menjernihkan yang keruh berbanding bahasa kasarz
-Hakikatnya dunia ini kecil, satu masa pasti berjumpa semula, maka tidak perlu masam muka. Tak di dunia pasti di akhirat.

Solusi Masalah Kewangan

SOLUSI MASALAH KEWANGAN
=========================
Ramai dikalangan kita apabila tersepit dengan masalah kewangan akan membawa kepada masalah lain seperti tekanan perasaan, masalah rumahtangga, hilang keyakinan diri dan pelbagai lagi.
Bagi menyelesaikan masalah ini pastinya ada pelbagai cara yang dilakukan. Namun banyaknya menemukan jalan buntu. Walaupun begitu ada satu cara yang telah ditunjukkan dalam al Quran.
Bagi mendapat rezeki yang melimpah ruah dan berkat, maka individu perlu melaburkan harta yang ada pada jalan Allah. Bahkan semakin kita susah semakin banyak kita perlu amalkan sedekah agar rezeki diperluaskan oleh Allah.
Firman Allah dalam Surah At Talaq ayat 7,
....dan orang yang terbatas rezekinya, hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak membebani seseorang melainkan (sesuai) dengan apa yang diberikan Allah kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan setelah kesempitan".
Ayat ini menyatakan bagi yang dalam keadaan rezeki yang diharap tidak kunjung tiba maka, kita digalakkan berinfak. Setiap ujian ada hikmah dan sesuai dengan dirinya. Setelah hadir kesusahan akan ada kesenangan.
Bila kita paksa diri untuk bersedekah pasti ada ganjaran dari Allah. Cepat atau lambat Allah akan lapangkan rezeki. Ia hadir dengan cara tersendiri.
Dari pengalaman orang lain, kita boleh menggunakan pelbagai cara untuk bersedekah. Bahkan mendidik diri kita untuk jadikan sedekah sebagai rutin harian.
Teknik Bersedekah
-------------------------
Antara teknik bersedekah yang boleh diaplikasi, ia adalah amalan individu-individu tertentu yang boleh dicontohi:
1) Sedekah kepada anak-anak dengan melazimi memberi duit-duit kecil. Sediakan duit kecil, maka kita terbiasa bersedekah setiap hari.
2) Bila membeli barang ajarkan diri untuk tidak ambil baki.Halalkan baki.
3) Bagi yang agak mampu, atau kaya duit RM50 dan RM100 itu dikira duit sendiri. Jika ada baki rm10 dan lain itu dikira duit surau atau masjid.
4) Ada juga yang bersedekah kepada binatang dengan cara tersendiri. Pergi restoran untuk makan boleh ambil dua ekor ikan, seekor untuk diri sendiri tapi seekor lagi untuk kucing. Mana tahu makhluk yang tak berdosa boleh doakan.
Kisah disebalik sedekah:
--------------------------------
Seorang hamba Allah dalam kesempitan, rezeki saat itu amat sempit, satu ketika waktu solat Jumaat beliau terfikir untuk menggandakan sedekah pada masjid. Beliau teringat pesanan dalam al Quran.
Sewaktu tiba tabung masjid di hadapannya maka dia mengeluarkan note yang ada iaitu R300 dari wallletnya. Katanya itulah solat Jumaat yang paling tidak kyusuk dalam hidupnya.
Pelbagai perkara menerjah minda, terfikir untuk jumpa Imam memaklumkan yang tersilpa keluarkan note RM100. Pendek kata ada pelbagai hasutan syaitan yang datand dalam fikrian sewaktu solat.
Apabila selesai dia cepat-cepat keluar dari masjid, bimbang takut kaki melangkah jumpa Imam. Beliau yakin janji Allah itu benar. Pulang ke pejabat dia mendapat satu email dari luar negara. Rupanya beliau mendapat pesanan barang sebanyak 10 ribu.
Allahu Akbar janji Allah itu benar.
Moral of the story
-----------------------
Bersyukur apabila Allah uji dengan kesempitan. Masa untuk muhasabah, Jangan takut dengan kekurangan duit ringgit. 
Binalah tawakkal yang tinggi pada Allah, usaha perlu berterusan. Ingatkan kisah Saidina Ali dan Siti Fatimah yang hebat dalam bersedekah. Kisah mereka terlakar dalam al Quran surah Al Insan.
Dekati diri dengan Al Quran, baca dan hayati, aplikasi... kita akan betemu dengan ketenagan. Di situ terbit kemanisan iman.
Wallahuaalam.

Melakar Kebahagiaan



Apa itu bahagia?
Bahagia adalah ketenangan walau ditimpa musibah,
bahagia adalah pasrah walau dalam payah,
bahagia adalah redha saat susah,
Insan bahagia meletak harapan hanya padaNya...

Rezeki dan Tanggungjawab

Rezeki dan Tanggungjawab
-------------------------------------
Rezeki yang Allah beri walau dilihat sama usahanya namun tidak sama hasilnya. Itulah hakikat pemberian.
Firman Allah dalam Surah Ar-Ra'd, ayat 4:
"Dan di bumi ada beberapa potong tanah yang berdekatan (tetapi berlainan keadaannya); dan padanya ada kebun-kebun anggur dan jenis-jenis tanaman serta pohon-pohon tamar (kurma) yang berumpun dan yang tidak berumpun; semuanya disiram dengan air yang sama dan Kami lebihkan buah setengahnya dari setengahnya yang lain (pada bentuk, rasa dan baunya). Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang (mahu) berfikir serta memahaminya".
Berpandukan pengertian ayat di atas, jika kita fahami ayat ini, bila kita melihat orang lain diberikan kelebihan seperti kekayaan, tinggi ilmu pengetahuan, kebijaksanaa, kebahagiaan dan alin-lain lagi maka tidak perlu ada hasad dengki atau irihati.
Ramainya kalangan kita bila melihat kelebihan yang ada pada orang lain, mereka merasa sakit hati. Waktu itu apa yang ada dimiliki diri sendiri tidak dilihat bernilai dan berharga. 
Perasaan yang tidak baik akan melihat kejayaan orang akan membentuk rasa hati yang negatif. Kedengkian yang lahir mula diterjemahkan dalam bentuk perbuatan, baik kata-kata atau perkara yang diluar batasan. 
Realtinya pemberian Allah hadir bersamanya tanggungjawab. Bila kita sedar hal ini pasti tidak ada rasa irihati. Orang yang kaya perlu berzakat dan bersedekah. Orang yang berilmu perlu memberi dan berkongsi ilmu. Bila ia tidak dilakukan pasti akan mendapat kemurkaaan Allah. 
Jika kita merasa ada kekurangan, ia masa untuk kita muhasabah apa kelebihan. Kelebihan akan tergilap dan potensi akan menyerlah saat kita ada kesedaran untuk menggunakannya bagi manfaat diri sendiri dan insan lain. 
Erti hidup adalah memberi.
Wallhuaalam.

Kemahiran Menjual Offline vs Online




Kemahiran Menjual Offline vs Online
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Jualan adalah nadi dalam perniagaan. Baik offline atau online keduanya miliki seni tersendiri.

Menjual perlu tahu etikanya. Islam telah menggariskan panduan dalam menjalankan muamalah. Teknik dan kemahiran menjual boleh dipelajari atau ditimba dari pengalaman sendiri.

Medan jualan di atas talian atau online pula sekarang ini semakin mendapat sambutan. Ada yang meraih pendapatan puluhan ribu dengan hanya berfacebook, whatsaap dan instagram.Semua ini ada seni tersendiri.

Bagi yang berminat untuk mengetahui lebih lanjut skil atau kemahiran menjual boleh sertai program ajuran Akademi Jualanyang bakal diadakan. Bagi membuat tempahan hubungi nombor tertera.

#akademijualan
#sellingwithoutselling
#motivasi3i

Thursday, April 14, 2016

Kerja vs Rezeki

Kerja vs Rezeki
---------------

Suasana ekonomi yang suram memberi impak pada ramai orang di luar sana. Ada yang diberhentikan kerja, ada yang terpaksa hemat berbelanja dek pengurabgan gaji. 

Semua ini pastinya mendatangkan gundah dan keresahan apalagi jika ramai ahli keluarga yang perlu disuap, anak-anak yang perlukan pendidikan.;

Ramai juga yabg bekerja keras pagi hingga malam, namun pendapatan biasa-biasa. Ada pula yang pendapatannya berganda walhal masa yang diguna, sekelumit cuma.

Sedih? Risau? Takut tiada rezeki? Hakikatnya setiap makhluk Tuhan dijanjikan rezeki. Allah akan mencukupkan buat hambanya. Ia mungkin tidak banyak. Tetapi cukup untuk kehidupan.

Bagi memahaki konsep rezeki al Quran ada menjelaskan dalam
Surah Hud ayat 6, bermaksud:
" Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).

Al Quran bila ditadabbur dan ditafakkur akan dapat difahami tentang konsep rezeki. Jika kita risau tentang rezeki, bayangkan binatang seperti serangga، semut, nyamuk yang melata mereka tetap dapat makanan. Allah yang tentukan rezeki.

Cuba pula kita bandingkan dengan haiwan yang kecil. Bagaimana ia berusaha meneruskan kehidupan. Untuk mendapat hikmah kita boleh perolehi dari Al Quran.

Bayangkan seekor nyamuk yang lagi susah hendak mencari makan. Setiap kali dahagakan darah, maka setiap kali itu ia terpaksa bergadai nyawa.

Perhatikan pula pada Si Burung yang keluar dan terbang mencari makan, meninggalkan anak yang kelaparan. Betapa tinggi tawakkalnya pada Allah. 

Maka kehidupan ini juga begitu. Rezeki itu perlu diyakini. Ia milik Allah, maka dari Allah kita mendapat. 

Sudah cukup gigih berusaha tapi belum mendapat? Sabarlah walau tidak kaya sebagaimana insan lain. Insan yang redha dengan ketentuannya akan menemui bahagia.

Saat susah berdepan cabaran hidup, Waktu sengsara mencari sesuap nasi adalah pengalaman terbaik untuk melatih diri erti syukur. Meyakinkan diri bahawa Allah Maha Pemberi. Tugas hamba ada berusaha.

Tawakkal diri atas setiap usaha adalah perkara yang mendamaikaan jiwa. Ada tiada bukan ratib yang meresahkan. Kerana tahu Dia ada bersama kita. Ada ketika rezeki yang mustahil jatuh ke riba. Saat itu kita kembali mengingati Dia...
"... nikmat manakah yang kamu dustakan?"... Surah Ar Rahman.

Wallahuaalam.


Sent from my iPhone

Permintaan rezeki dengan pemikiran syukur

Permintaan rezeki dengan pemikiran syukur
======================
Setiap kita pasti menghitung, apakah, di manakah, banyak manakah rezeki hari ini?

Rezeki tidak hanya dalam bentuk duit ringgit, bahkan ia juga hadir dalam bentuk pertolongan dari Allah bagi menyelesaikan sesuatu tugasan atau permasalahan.

Rezeki bila ada orang membantu dalam urusan. Rezeki juga bila Allah mudahkan perjalanan yang jauh. Razeki bila jiran menghulurkan makanan. 

Pendek kata segala urusan kehidupan insan berkait dengan rezeki pemberian Allah.

Ibrah para Rasul menjadi panduan berguna saat kita terhimpit oleh perasaan apabila memikirkan persoalane tentang rezeki. 

Surah Al-Qasas, ayat 24 :
"Maka Musa pun memberi minum kepada binatang-binatang ternak mereka, kemudian ia pergi ke tempat teduh lalu berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan".

Ayat ini menjelaskan bagaimana beradabnya Nabi Musa berdoa kepada Allah. Saat lari dari Firaun, baginda merantau jauh. Tiada memiliki apa-apa. Hinggalah bertemu dengan dua orang gadis yang mahu memberikan air pada ternakan mereka.

Melihat mereka sukar menunggu, maka Nabi Musa menghulurkan bantuan. Sewaktu memikirkan nasib diri itulah baginda berdoa, "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku sangat berhajat kepada sebarang rezeki pemberian yang Engkau berikan".

Doa baginda memohon rezeki dari Allah saat baginda tiada miliki apa-apa. Kemudian datang anak Nabi Syuib menawarkan bantuan. Baginda ditawarkan untuk berkahwin dengan anak gadis Nabi Syuib, namun perlu berkuli selama 8 tahun.

Kisah Nabi Musa boleh diambil iktibar. Cara berfikir perlu sebagaimana Nabi Musa berfikir. Cara pemikiran bila ditawarkan bekerja perlu sambut dalam keadaan gembira. 

Baginda sanggup berbuat apa sahaja. 
ربي اني لما انزات اليامن خير فقير...

Jika dilihat dari konteks doa, seperti kita berkata-kata "Ya Allah, aku ni faqir, aku akan buat apa sahaja yang diberi" Ia tanda insan yang bersyukur. Bukan memilih apa yang diberi, merungut dengan keadaan.

Orang yang kurang bersyukur pastinya agak berkira. Apalagi bila berkuli dengan tiada bergaji. Bahkan kita sering cenderung melihat masalah lebih dari nikmat.

Dalam konteks permintaan rezeki, kita perlu banyak bersyukur. Bagaimana carannya? Iaitu dengan memberi tanpa syarat, memberi lebih dari apa yang diminta serta tidak berkira.

Lebih banyak menghitung apa yang telah kita miliki berbanding yang tiada. Allah akan beri lebih dari yang kita sangka bila kita bersyukur. 

Insan berkeluh kesah dengan rezeki kerana kurang bersyukur dengan apa yang ada. Sifat mahukan lebih untuk diri itu menjadikan insan sentiasa tamak. 

Walhal permintaan rezeki tiada lain demi meraih redha Allah.  Disebalik rezeki yang diberi ada sebahagian milik orang lain. Insan bersyukur akan menyalurkan bagi jalan Allah. Pastinya ganjaran akan berlipat ganda bagi mereka.

Rezeki dari sifat mustahil Allah akan hadir bila kita ikhlas.

#motivasi3i
#kenalidiribinaidentiti
#kaunselingkerjaya


Sent from my iPhone

Thursday, April 7, 2016

Kerja vs Rezeki

Kerja vs Rezeki
---------------

Suasana ekonomi yang suram memberi impak pada ramai orang di luar sana. Ada yang diberhentikan kerja, ada yang terpaksa hemat berbelanja dek pengurabgan gaji. 

Semua ini pastinya mendatangkan gundah dan keresahan apalagi jika ramai ahli keluarga yang perlu disuap, anak-anak yang perlukan pendidikan.;

Ramai juga yabg bekerja keras pagi hingga malam, namun pendapatan biasa-biasa. Ada pula yang pendapatannya berganda walhal masa yang diguna, sekelumit cuma.

Sedih? Risau? Takut tiada rezeki? Hakikatnya setiap makhluk Tuhan dijanjikan rezeki. Allah akan mencukupkan buat hambanya. Ia mungkin tidak banyak. Tetapi cukup untuk kehidupan.

Bagi memahaki konsep rezeki al Quran ada menjelaskan dalam
Surah Hud ayat 6, bermaksud:
" Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).

Al Quran bila ditadabbur dan ditafakkur akan dapat difahami tentang konsep rezeki. Jika kita risau tentang rezeki, bayangkan binatang seperti serangga، semut, nyamuk yang melata mereka tetap dapat makanan. Allah yang tentukan rezeki.

Cuba pula kita bandingkan dengan haiwan yang kecil. Bagaimana ia berusaha meneruskan kehidupan. Untuk mendapat hikmah kita boleh perolehi dari Al Quran.

Bayangkan seekor nyamuk yang lagi susah hendak mencari makan. Setiap kali dahagakan darah, maka setiap kali itu ia terpaksa bergadai nyawa.

Perhatikan pula pada Si Burung yang keluar dan terbang mencari makan, meninggalkan anak yang kelaparan. Betapa tinggi tawakkalnya pada Allah. 

Maka kehidupan ini juga begitu. Rezeki itu perlu diyakini. Ia milik Allah, maka dari Allah kita mendapat. 

Sudah cukup gigih berusaha tapi belum mendapat? Sabarlah walau tidak kaya sebagaimana insan lain. Insan yang redha dengan ketentuannya akan menemui bahagia.

Saat susah berdepan cabaran hidup, Waktu sengsara mencari sesuap nasi adalah pengalaman terbaik untuk melatih diri erti syukur. Meyakinkan diri bahawa Allah Maha Pemberi. Tugas hamba ada berusaha.

Tawakkal diri atas setiap usaha adalah perkara yang mendamaikaan jiwa. Ada tiada bukan ratib yang meresahkan. Kerana tahu Dia ada bersama kita. Ada ketika rezeki yang mustahil jatuh ke riba. Saat itu kita kembali mengingati Dia...
"... nikmat manakah yang kamu dustakan?"... Surah Ar Rahman.

Wallahuaalam.


Sent from my iPhone

Sunday, March 27, 2016

Pengurusan Masa

Pengurusan Masa

Masa itu rezeki; masa adalah amanah; dan masa juga mengandungi Taqdir Allah SWT. Hadith Marfu':
عَنِ الْحُسَيْنِ بْنِ قَيْسٍ , عَنْ عَطَاءٍ , عَنِ ابْنِ عُمَرَ ، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ , قَالَ :لا تَزُولُ قَدَمَا الْعَبْدِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ أَرْبَعٍ : عَنْ عُمْرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ , وَعَنْ شَبَابِهِ فِيمَا أَبْلاهُ , وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَا أَنْفَقَهُ , وَعَنْ عِلْمِهِ مَاذَا عَمِلَ فِيهِ

[Tidak terlepas kedua kaki seorang hamba (Allah) di hari Qiamat nanti sehinggalah ditanya dgn 4 soalan: tentang UMURNYA bagaimanakah dia habiskan, tentang masa MUDANYA bagaimana dia pergunakannya, tentang HARTANYA dari mana sumbernya dan ke mana dihabiskannya, dan tentang ILMUNYA bagaimana dia beramal dengannya]




Sent from my iPhone

Ciri-Ciri Insan Istimewa di sisi Allah

Ciri-Ciri Insan Istimewa di sisi Allah

Insan luar biasa & teristimewa di sisi Allah SWT (inshaAllah), iaitu:
(a) Orang yg tetap mengasihi dan membuat kebaikan terhadap mereka yg berbuat jahat terhadapnya;

(b) Orang yg berhubung dan menjalinkan silaturrahim kpd mereka yg memutuskan hubungan;

(c) Orang yg sentiasa memberi/ menyumbang kpd mereka yg tiada memberi apa2 kpdnya;

(d) Orang yg memberi ketenangan (sentosa) kpd mereka yg memberi ketakutan kpdnya;

(e) Orang yg berkata/ menegur kpd mereka yg tidak bertegur sapa; dan

(f) Orang yg memuliakan mereka yg menghinanya.


Sent from my iPhone

Tip Mendidik Anak-Anak

Tip Mendidik Anak-Anak

Wajib bagi seorang suami mengajar ilmu tauhid, fiqh dan tasawuf kepada isteri- isterinya dan juga anak-anaknya.
(rujuk matan Kitab Fathul Qarib wal Mujib)

حَدَّثَنَا آدَمُ حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي ذِئْبٍ عَنْ الزُّهْرِيِّ عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ كَمَثَلِ الْبَهِيمَةِ تُنْتَجُ الْبَهِيمَةَ هَلْ تَرَى فِيهَا جَدْعَاءَ

Telah menceritakan kepada kami Adam telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Dza'bi dari Az Zuhriy dari Abu Salamah bin 'Abdurrahman dari Abu Hurairah radliallahu 'anhu berkata; Nabi s.a.w bersabda:
"Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah. Kemudian kedua orang tuanyalah yang akan menjadikan anak itu menjadi Yahudi, Nasrani atau Majusi sebagaimana binatang ternak yang melahirkan binatang ternak dengan sempurna.
Apakah kamu melihat ada cacat padanya?"
(Saheh Bukhari No. 1296 )
.
Hadith tentang pengaruh ibu bapa terhadap pendidikan anak, lafadz
كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ
ertinya, 'Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah.'
sebagai kata kunci menganalisa perbahasan ini. Erti fitrah mengikut bahasa adalah sifat asal, kesucian, bakat, dan pembawaan; tetapi secara istilah tauhid fitrah adalah tabiat semulajadi yang menerima agama Islam.
Mengikut teori pendidikan, fitrah mengandung implikasi convergent kerana fitrah mengandungi makna kejadian yang di dalamnya berisi potensi dasar beragama yang benar dan lurus iaitu Islam. Namun potensi dasar ini boleh diubah oleh syasana persekitarannya.
Sesuai dengan hadith di atas, fitrah merupakan modal seorang bayi untuk menerima agama tauhid dan tidak akan berbeda antara bayi yang satu dengan bayi lainnya. Maka, ibu bapa dan pendidik berkewajiban memberikan pendidikan dengan cara berikut :

1. Membiasakan anak untuk mengingat kebesaran dan nikmat ALlah, serta semangat mencari dalil dan mengesakan ALlah melalui tanda-tanda kekuasaan-Nya dan menginterpretasikan berbagai gejala alam melalui penafsiran yang dapat mewujudkan tujuan pengokohan fitrah anak agar tetap berada dalam kesucian dan kesiapan untuk mengagungkan ALlah.

2. Membiasakan anak-anak untuk mewaspadai penyimpangan-penyimpangan yang kerap membiasakan dampak negatif terhadap diri anak, misalnya tayangan filem, berita-berita dusta, atau gejala kehidupan lain yang tersalurkan melalui media informasi. Anak- anak harus diberi pemahaman tentang bahaya kezaliman, kehidupan yang bebas, dan kebobrokan perilaku melalui metod yang sesuai dengan kondisi anak, misalnya dengan melalui dialog, cerita, atau pemberian contoh yang baik. Melalui cara itu, anak-anak akan terhindar dari peyahudian, penasranian, atau pemajusian seperti yang diisyaratkan hadits di atas.

-Petikan dari Prof Saifudin Mashudi


Sent from my iPhone

Thursday, March 24, 2016

Pahala Iktikaf

Pahala Iktikaf

Jumu'ah Mubarakah...
Kalaulah mereka tahu sesiapa yang ber i'tikaf di masjid akan dapat pahala solat berterusan dan didoakan Mala'ikat keampunan dirinya, saya yakin tiada siapa yang akan bergegas bingkas bangun dari sejadah mereka selepas soLat.
.
Inilah cabaran saya yang paling sukar untuk memujuk para jema'ah Malaysia.

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَزَالُ أَحَدُكُمْ فِي صَلَاةٍ مَا دَامَ فِي مَجْلِسِهِ يَنْتَظِرُ الصَّلَاةَ وَالْمَلَائِكَةُ يَقُولُونَ اللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ اللَّهُمَّ ارْحَمْهُ مَا لَمْ يُحْدِثْ

Dari Abu Hurairah r a. berkata; RasuluLlah s.a.w bersabda: "Salah seorang dari kamu akan sentiasa berada didalam pahala solat selama masih ditempat soLatnya untuk menunggu datangnya solat yang berikutnya, dan para malaikat berdoa untuk dia;
'Ya ALlah, ampunilah dia, Ya ALlah sayangilah dia, '
iaitu selama ia belum berhadas."
(HR Ahmad No: 8756)
:
Pengunjung Masjid Bukti Keimanan

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا رَأَيْتُمْ الرَّجُلَ يَعْتَادُ الْمَسَاجِدَ فَاشْهَدُوا لَهُ بِالْإِيمَانِ

Dari Abi Said al-Khudri daripada RasuluLlah s.a.w , baginda bersabda: Apabila kamu melihat seseorang lelaki sentiasa mengunjungi masjid, maka saksikanlah yang ia adalah seorang yang beriman"
(HR Ibn Majah No : 794)

Pengajaran:
1. Masjid adalah rumah ALlah untuk di imarahkan melalui solat lima waktu dan majlis ilmu.

2. Orang yang sentiasa mengunjungi masjid, (untuk mengimarahkan) kunjungan itu menjadi bukti keimanannya

3. Orang yang mengunjungi dan menghidupkan masjid-masjid ALlah adalah orang yang beriman dan bertaqwa kepada ALlah. Firman ALlah:
إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ

Hanyasanya yang layak (berhak) memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid ALlah itu ialah orang-orang yang beriman kepada ALlah …
(At-Taubah: 18)

Mari kita hidupkan rumah-rumah ALlah.

-Catatan Prof Saifuddin Masudi



Sent from my iPhone

KEWAJIBAN BELAJAR

KEWAJIBAN BELAJAR

سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَاا ۖ إِنَّكَ أَنتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيمُ
"Maha suci Engkau (Ya ALlah) !
Kami tidak mempunyai pengetahuan selain dari apa yang Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkau jualah yang Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana"
(al-Baqarah: 32)

Wajib ke atas orang lelaki untuk belajar ilmu agama (ya'ani tauhid, fiqh dan tasawwuf) dan mengajar isteri-isteri serta anak-anak perempuan mereka.
(Kitab Fathul Qarib wal Mujib)

firman Allah Ta'ala,

وَقُلْ رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا

"Dan katakanlah,'Wahai Tuhan-ku, tambahkanlah kepadaku ilmu'".
(Surah Ta ha [20] : 114)

Maka Sheikh Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah berkata,
"Firman ALlah Ta'ala (yang artinya),
'Wahai Rabb-ku, tambahkanlah kepadaku ilmu' mengandung dalil yang tegas tentang keutamaan ilmu kerana sesungguhnya ALlah Ta'ala tidaklah memerintahkan Nabi sallaLlahu 'alaihi wa sallam untuk meminta tambahan sesuatu kecuali (tambahan) 'ilmu. Adapun yang dimaksud dengan (kata) 'ilmu di sini adalah 'ilmu syar'i iaitu 'ilmu yang akan menjadikan seorang mukallaf mengetahui kewajibannya berupa masalah-masalah 'ibadah dan mu'amalah, juga 'ilmu tentang ALlah dan sifat-sifatNya, hak apa saja yang harus dia tunaikan dalam beribadah kepada-Nya, dan mensucikan-Nya dari berbagai kekurangan".
(Fathul Baari, 1/92)
.
Adab berguru;
1. Tulus niat orang yang menuntut ilmu

2. Hormat dan Santun terhadap Guru

3. Dimulakan dan di akhiri dengan Do'a; contohnya; di awal proses belajar :

اللهم ارْزُقْنِى فَهْمً النَّبِيِّيْنَ وَحَفِظَ الْمُرْسَلِيْن وَاِلْهَامَ الْمَلَائِكَةِ مُقَرّبِيْنَ
" Ya ALlah, berikanlah aku rezki berupa pemahaman seperti pemahamannya para nabi, hafalan seperti hafalannya para Rasul dan ilham seperti para ilhamnya para Malaikat Mukarrabin "

Dan, do'a yang kita baca setelah selesai kita belajar adalah :

اَللّهَمّ اَرِنَ الْحَقَّ حَقّاً وَرْزُقْنَا التِّبَا عَهُوَاَرِنَأ الْبَاطِلَ باَطِلاً وَارْزُقْنَااجْتِنَابَهُ
" Ya ALlah perlihatkanlah kebenaran kepada kami, dan berikanlah kami kekuatan untuk bisa mengikutinya, perlihatkanlah kepada kami kebathilan dan berikanlah kepada kami untuk menjauhinya"
.
آمين.. آمين.. يا مجيب السائلين

Catatan Prof Saifudin Mashudi


Sent from my iPhone