Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Sunday, January 8, 2017

Petua Hidup Tenang



Penulisan 2017
Alhamdulillah, macam ada chemistry pula. Baru dihubungi editor saat saya sedang merangka gerak kerja penulisan 2017.
In sya Allah yang terdekat, satu modul akademik perlu disiapkan awal tahun ini. Seterusnya ada beberapa lagi penulisan yang akan dirancang.
Allah permudahkan segala urusan dan realisasikan impian. Sesungguhnya semuanya dariNya.
ومَكَرُواْ وَمَكَرَ اللّهُ وَاللّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ

Niat tidak menghalalkan cara



Niat tidak menghalalkan cara
Hebat bagaimana pun niat dan ilmu bisnes yang kita ada tapi jika cara salah, kita tidak akan ke mana-mana.
Bahkan kita akan sentiasa penat dan berkejar ke sana ke mari tanpa ada hasil.
Jika banyak kali gagal walhal idea kita dah super hebat. Sampai masa kita perlu muhasabah, mungkin kita berbisnes secara kita tidak sedar menganiya orang lain.
Bisnes juga berkait dengan kepercayaan, ada juga kasihan belas. Tapi bila tiada lagi kepercayaan maka tiada lagi respek. Masa itu tiada lagi belas kasihan.
Saya ingat kata seorang murabbi yang diulang-ulang tiap kali memberi ilmu; " Biar orang buat kita, jangan kita buat orang".
Nota:
Bila tenant tak bayar sewa kedai berbulan, meninggalkan bil2 yang beribu-ribu, saya percaya ada ganti yang lebih baik selepas ini.

Cara atasi Insomnia


Sewaktu mengambil Kak Ain dan rakannya Saadah di KTM tadi, macam-macam hal yang dikongsi.
Salah-satunya masalah insomnia yang dialami oleh anak pensyarah beliau.
Lalu saya maklumkan, cara merawat insomnia tak susah, baca sahaja al Quran pasti cepat lenanya.
Jika susah juga mahu pejam mata, bangun sahaja bersolat, zikirullah tanpa henti, lama kelamaan mesti akan tertidur.
Tak percaya, cuba buat. 

Social Beauty

Ketampanan Sosial
Ketampanan sosial adalah modal sosial yang berharga dalam kejayaan bisnes dan kejayaan profesional.
Istilah lain untuk ketampanan sosial adalah social beauty.
.
Salah satu ciri ketampanan sosial adalah bahasa. 
Bahasa yang kita gunakan dapat menyebabkan kita dipandang lebih tampan dan lebih pintar daripada diri kita yang sebenarnya.
Bahasa yang kita gunakan juga dapat menyebabkan kita dipandang lebih berilmu dan lebih bijaksana daripada keadaan kita yang sebenarnya.
.
Ciri-ciri bahasa yang membuat kita merosakkan ketampanan sosial kita sendiri:
+ Bercakap buruk tentang kelemahan dan kekurangan orang lain.
+ Mengkritik dan mengutuk idea dan usaha orang lain hanya kerana usaha orang itu telah gagal.
+. Bercakap tentang sebarang masalah tanpa kita melakukan sebarang usaha menyelesaikannya.
+. Bercakap tentang perkara-perkara yang di luar kawalan sendiri.
Tema-tema yang di atas itu menyebabkan diri kita dipandang sebagai tukang cacat yang hanya pandai bercakap.
.
+ Bercakap tentang masa lalu diri sendiri yang pahit. 
Kita akan dipandang sebagai orang lemah dan serba tak berdaya mengtasi masalah sendiri, apatah lagi hendak membantu mengatasi masalah orang lain. 
Apabila kita banyak bercakap tentang kegagalan masa lalu, ada risiko diri kita dipandang sebagai seorang yang tidak dapat diharapkan.

Nota tulisan Pn Ainon.

Thursday, December 8, 2016

SIAPA YANG BUAT KEPUTUSAN SEBENARNYA?


#NotaBroSyarief


Orang-orang musyrik di era dakwah Nabi sallalLaahu 'alaihi wa sallam berterusan berusaha menentang dan menghalang dari lebih ramai terpengaruh dengan ajaran Islam. 


Dituduh baginda sebagai tukang sihir. Dituduh baginda sebagai pemecah belah. Digunakan pelbagai helah untuk berusaha mematahkan hujah-hujah dari al-Quran. 


Barangkali kerana datang idea untuk mempersoalkan keabsahan al-Quran, mereka pun timbulkan satu lagi argumen, sebagaimana ia dirakam di dalam al-Quran:


‎وَقَالُوا لَوْلَا نُزِّلَ هَٰذَا الْقُرْآنُ عَلَىٰ رَجُلٍ مِّنَ الْقَرْيَتَيْنِ عَظِيمٍ


"Mereka mempersoalkan: Kenapa al-Quran ini tidak diturunkan kepada orang yang hebat dari dua kawasan ini (yakni: Mekah & Thaif)?"


[Az-Zukhruf(43):31]


Menjadi kebiasaan bagi satu-satu komuniti akan ada seorang tokoh yang menonjol dari sudut kepimpinan, memiliki karisma, banyak berjasa, dan sebagainya. 


Jadi mereka melihat ianya satu keganjilan untuk Tuhan memilih seseorang yang tidak dikenali ketokohannya, berbanding orang-orang yang dilihat hebat seperti al-Walid ibn al-Mughirah dan 'Utbah ibn Rabi'ah.


Mereka menjadikan rasional mereka sebagai asas penilaian kadar relevan terhadap keputusan Tuhan memilih utusan untuk dihantarkan kepada mereka. 


Cerdikkah tindakan mereka itu?


Lihat bagaimana Allah menempelak mereka, sekaligus mesej teguran Allah itu mencapah kepada setiap insan yang sering mempersoalkan apa yang telah Allah tetapkan pada perbezaan kedudukan insan sesama insan.


Allah subhanahu wa ta'ala menjawab balas persoalan mereka juga dengan soalan sentap yang berat, di mana firmanNya:


‎أَهُمْ يَقْسِمُونَ رَحْمَتَ رَبِّكَ 


"Adakah mereka yang (membuat keputusan) membahagi-bahagikan rahmat Tuhanmu?


‎نَحْنُ قَسَمْنَا بَيْنَهُم مَّعِيشَتَهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا 


(Hakikatnya) Kami yang membahagikan di antara sesama mereka, bahagian kehidupan mereka di dunia!


‎وَرَفَعْنَا بَعْضَهُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِّيَتَّخِذَ بَعْضُهُم بَعْضًا سُخْرِيًّا 


Kami angkat kedudukan sebahagian mereka di atas sebahagian (yang lain) beberapa darjat, supaya sebahagian mereka dapat berkhidmat bagi sebahagian yang lain.


‎وَرَحْمَتُ رَبِّكَ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُونَ


Dan rahmat Tuhanmu itu jauh lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan..!


[Az-Zukhruf(43):32]


Nabi diutus sebagai rahmat ke sekalian alam. Siapa yang sebenarnya memegang kunci keputusan untuk memilih siapa yang hendak diutuskan? Demikian mudah argumen rapuh mereka dipatahkan. 


Demikian juga keadaannya dari zaman berzaman. Kita melihat di sekeliling kita, di mana segelintir insan yang tidak kering fikirannya dari sentiasa merasa tertekan dengan apa yang Allah berikan kepada orang lain.


Dipersoalkan: Kenapa Allah beri mereka sekian? Kenapa tidak aku? Kenapa Allah murahkan rezeki mereka? Kenapa Allah jadikan mereka mempunyai kelebihan? Kenapa ini? Kenapa itu? Segalanya dilihat tidak adil di mata fikirannya. 


Baca kembali jawab balas Allah kembali terhadap persoalan ni: 


‎أَهُمْ يَقْسِمُونَ رَحْمَتَ رَبِّكَ 


"Adakah mereka yang (menetapkan keputusan) membahagi-bahagikan rahmat Tuhanmu?"


Siapa yang buat keputusan kepada pembahagian dan perbezaan ini semua? Kalian ke? Mereka ke?


Ternyata tindakan mempersoalkan keputusan Allah, bukan sekadar tidak cerdik, malah ianya kejahilan yang melampau. Nampak macam cerdik, tapi malah sebaliknya. 


Lebih teruk lagi persoalan ditimbulkan sebagai sekadar hijab menutup aib kemalasan diri untuk mengiktiraf kelemahan diri dan berusaha memperbaiki keadaan.


Allah tekankan hakikat pembahagian dan perbezaan ini semua adalah rahmat dariNya, dan rahmat dariNya pasti selama-lamanya jauh lebih baik dari apa yang kita cuba bandingkan dengan apa yang mereka kumpulkan.


Ia menuntut kita untuk sentiasa memikirkan betapa terhadnya kemampuan kita menilai, dan meletakkan sebulat keyakinan terhadap ketetapan Allah terhadap pembahagian dan perbezaan kurniaan sesama insan.


Syukurlah di atas nikmat rahmatNya. Bersangka baiklah terhadap segala keputusanNya.

__

‎#صحح_لي_إن_كنت_مخطئاً

#BroSyariefShares



Sent from my iPhone

Sunday, December 4, 2016

Nikah Anda Berani?



Tip elakkan pergaduhan suami isteri


Rumahtangga: Lagikan lidah boleh tergigit, inikan pula suami isteri. Pasti ada sedikit sebanyak yang dipersetujui dan tidak dipersetujui.


Bahkan tidak semua cara berfikirnya sama. Berkongsi tip membina kerukunan rumahtangga dalam buku Kahwin, Anda Berani salah satunya adalah menerima pasangan kita seadanya.


Hakikat yang perlu diakui, tiada manusia yang sempurna. Sifat sempurna itu hanya milik Allah. Namun kita manusia seringkali mahu pastikan semuanya seratus peratus terbaik.


Isteri baik suami sekalipun, bagi mahu mengelakkan pertelingkahan, perlu belajar mencari silap pasangan. Jika ada kesilapan sekali pun, jangan jadikan ia sebagai alasan untuk pergaduhan. Lihat ke depan dengan memperbetulkan yang silap dengan cara tidak mengungkit kesilapan. 


Bila mahu nyatakan sesuatu pada pasangan, carilah masa yang sesuai. Pilih juga perkataan yang baik dan mudah difahami oleh pasangan.  


Seringkali fikirkan kebaikan pasangan supaya kita hanya melihat perkara yang positif pada mereka. Sekaligus perkara yang tidak elok kita dapat lupakan.


Belajarlah menumpukan pada perkara yang penting dan bukan hal remeh yang mudah menjadi isu perbalahan. 


Paling penting bila bergaduh, cepatlah meminta maaf dan saling memberi kemaafan. Mati tidak terlambat atau tercepat walau sesaat. Bimbang waktu bergaduh tidak sempat memohon masf dengan pasangan kita.


Bagi elakkan fikiran kusut dan hati tenang, bukan semata memberi maaf tapi kita juga perlu belajar melupakan kesilapan. Ia tidak mudah, namun jika kita fikir hidup ini amat singkat, pasti kita tidak bertangguh untuk sentiasa memaafkan dan melupakan kesilapan.


Wallahuaalam

#nikahandaberani?



Sent from my iPhone

Praktikkan Sunnah

Amalkan Sunnah


Bismillah... 


Anda pernah dengar ucapan ini?


- Ada Nabi larang buat ke?

- Benda baik apa salahnya..


PERNAH?? 

Ketahuilah, slogan-slogan sebegini TIADA NILAINYA dalam ibadah. Malah ia tidak akan pernah sesekali ditanya oleh para Sahabat r.hum. Soalan sebegitu tidak sepatutnya disebut-sebut oleh umat yang mengaku Islam yang membaca al-Qur'an serta belajar ilmu asas agama. Kerana apa? Perhatikan contoh di bawah :


1 ) Segala bentuk ibadah perlu ada Dalil YANG SOHEH DAN JELAS sebagai SANDARAN IBADAH


إِنۡ أَتَّبِعُ إِلَّا مَا يُوحَىٰٓ إِلَىَّ‌ۚ


"Aku ( Muhammad ) tidak menurut melainkan apa yang diwahyukan kepadaku" ( al-An'am 6:50 )


2 ) Jika cintakan Allah, ikutilah Sunnah Rasul-Nya, bukan membuat sesuatu yang tidak ada asalnya dari Rasulullah ﷺ


 قُلۡ إِن كُنتُمۡ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِى


"Katakanlah ( Muhammad ), Jika kalian mencintai Allah, maka ikutilah aku" ( aali 'Imran 3:31 )


3 ) Menurut ulama' besar mazhab Syafie ( Ibnu Hajar al-Asqalani ) pula :


أَنَّ التَّقْرِير فِي الْعِبَادَة إِنَّمَا يُؤْخَذ عَنْ تَوْقِيف


"Penetapan ibadah diambil dari tawqif ( haram sampai adanya dalil)" ( Fathul Bari 2:80 )


4 ) Dari 'Aisyah r.ha, Nabi ﷺ bersabda,


مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ


"Barangsiapa melakukan suatu amalan yang bukan ajaran kami, maka amalan tersebut tertolak" ( HR Muslim no.1718)


5 ) Jika berlaku pertembungan dalil Umum dan dalil Khusus, maka dalil Khusus perlulah diutamakan


Ibn Hajar al-Asqalani berkata dalam kitabnya Fathul Bari, "Apabila terjadi pertentangan antara lafaz Mujmal ( Umum ) dan Mufassar ( Khusus ), maka yang didahulukan adalah Mufassar"

_________


Jadi, sekarang, masih bertanya ada Nabi ﷺ larang ke tak dalam ibadah? Atau kita sepatutnya bertanya., " ADA KE NABI BUAT PERKARA INI DALAM IBADAH? "


Adapun hal-hal yang berkaitan dengan keduniaan, maka ia tidak mnjadi apa-apa kesalahan kerana ia bukan terkait denga urusan IBADAH.. 


Semoga bermanfaat.

Dipetik dari perkongsian Ustaz Nik Mohd Zaim



Sent from my iPhone

Friday, December 2, 2016

Tip keibubapaan

Pot pet cuti sekolah


Sedang saya membelai pokok pagi semalam saya terdengar seorang ibu berkata kepada anak-anak beliau;

" Cuti sekolah ni kena faham, semua mesti tolong kemas rumah, buat apa yang patut, bukannya sibuk tengok TV, jangan nak buat sepah je".


Saya rasa nak tergelak juga, saya pasti anak beliau tidak fokus mendengar leteran si ibu.

-------


Bila saya masuk ke dalam rumah, saya katakan pada Iman ( ;


" Selepas Iman basuh kereta, apa yang Iman mahu buat?"


Jawab Iman; " Iman nak basuh pinggan dan jemur baju".


Lalu saya berikan pujian: "Terima kasih anak Ummi yang suka membantu"

-------


Saya teringat seorang anak bercakap pada kawan-kawannya sewaktu lalu tepi rumah saya:

" Aku tak tahu mak aku cakap apa, pagi tadi".


Nampak tak bila kita berleter, anak tidak dapat dapat nak tangkap isinya dan tidak mahu mendengar.


Moral:

Sebenarnya anak-anak tidak gemar dengan ayat suruhan. 

Walau sedikit yang dibuat oleh anak ucapkanlah Terima Kasih.


Pujilah anak-anak agar mereka lebih yakin diri dan rasa dihargai.


Wallahuaalam.



Sent from my iPhone

Wednesday, November 23, 2016

Kahwin Anda Berani?







Alhamdulillah, syukur kepada Allah.
Dimaklum oleh editor hari ini bahawa buku Kahwin, Anda Berani telah pun diulang cetak setelah 3 minggu berada di pasaran.
Sekalung penghargaan kepada semua pembaca serta rakan-rakan yang sentiasa menyokong dan membaca karya-karya saya.
Terima kasih saya juga kepada semua team PTS yang dedikasi dan merealisasikan buku ini berjaya ditebitkan.




Saturday, November 19, 2016

Hidayah

Sesungguhnya hidayah itu milik

Allah.


Hari pertama saya agak pelik kerana hanya beliau yang tidak berminat memilih buku-buku tulisan yang ada. 


Tengahari sewaktu rehat beliau menghamipri saya dan memaklumkan beliau berminat dengan buku terbaru iaitu Kahwin. 


Rakan sekursus beliau pula berminat dengan buku 3i. Namun sudah kehabisan stok. Lalu beliau menyatakan "saya sudah baca".

Wah terkejut saya.


Petang ini sewaktu minum petang saya duduk di samping salah seorang peserta kursus Penerbit TVB Pengiran Hjh Radiah. Lalu beliau berkata " Itu non-Muslim".


Terkedu saya. Patutlah beliau seorang yang tidak menutup aurat dalam ramai-ramai peserta wanita. 


Allah Akbar, bila mengetahuinya, saya terus berdoa agar Allah memberikannya hidayah. Semoga buku 3i dan buku K.AB yang dibaca memberikan beliau lebih kefahaman tentang Islam.




Sent from my iPhone

10 Tip Anak Pintar

10 Tip Anak Pintar


Saya ingin kongsikan 10 untuk menjadikan anak lebih pintar dan berperibadi yang tinggi.


1.  Berikan makanan yang halal dan bernutrisi (toyyiban). Makanan yang natural dan dimasak sendiri. Galakkan mereka minum air mineral dan makan sayur/buah. Elakkan makanan yang mempunyai kalori yang tinggi (manis) seperti kek, coklat dan minuman dalam kotak. 


2. Banyaklah berkomunikasi dengan mereka. Bicara dengan penuh emosi. Jangan malu untuk berkomunikasi dengan cara mereka. Bercakap dengan nada, mimik muka, ketawa dan suara-suara yang mencuit hati mereka.


3. Bermain dengan mereka. Mereka ibarat anak-anak singa yang memerlukan pergerakan fizikal untuk menguatkan otot-otot tubuh mereka. Kita perlu pantau, dan bukan hanya berada di sisi. Memerhatikan keselamatan dan melihat perkembangan mereka. Mereka juga perlukan permainan minda. Soal jawab dengan mereka dan kita akan kagum dengan jawaban mereka. Kita bukan mahu jawaban yang betul, tetapi jawaban yang logik pada tahap pemikiran mereka.

 

Cuba bertanya "Kenapa kenapa kentut kita busuk?" Tentu kita dapat jawaban yang mencuit hati kita.  


4. Bernyanyi bersama mereka. Dalam perjalanan yang jauh bersama keluarga kita boleh nyanyi bersama-sama, sama ada lagu kanak-kanak, lagu nasyid atau lagu patriotik. Mereka pasti mengenangkan pengalaman ini apabila mereka dewasa. 


"Lagu ini lagu kesukaan bapa saya. Kami pernah nyanyi bersama-sama  dalam kereta. Itu saat manis yang saya ingat. Selepas itu ayah saya sentiasa sibuk dan tiada lagi masa untuk saya"


5. Bawa anak berjalan dan ajarkan ilmu baru. Ajak ke tepi rumah dan tunjukkan tumbuhan/haiwan kecil yang tidak pernah dia lihat. Berjalan di waktu malam, dan bertanyakan "mengapa bulan itu bulat?" Temani anak menonton TV. Bila anak menonton TV, luang masa bersama mereka walaupun hanya cerita kartun. Luangkan sedikit masa 10-15 min untuk melayan emosi mereka kita menonton.


6. Ucapkan perkataan yang baik-baik saja di hadapan mereka. Tegur mereka jika mereka menggunakan perkataan yang buruk. Selalu sebutkan perkataan "terima kasih, saya sayang awak" apabila dia melakukan perkara yang baik walaupun kecil. Ajar mereka dengan minta mengulangi perkataan baik depan kita. 


7. Selalu memeluk dan mencium anak. Peluk dan cium mereka paling kurang sehari sekali. Apabila kita baru balik rumah dan  mereka telah tidur, peluk dan cium mereka juga. Jadikan rutin hidup. Mulakan dari kecil. Anak yang sentiasa dipeluk dan dicium selalunya akan mengikut kata kita. 


8. Dengar rintihan mereka dan beri perhatian. Apabila mereka takut, kita dengar dan bantu. Tidak semua kanak-kanak akan memberikan respon yang serupa. Ada kanak-kanak yang menjadi kuat bila dibiarkan, ada kanak-kanak yang semakin lemah. 

 


9. Perhatikan kebolehan anak dan apa bakat dan kekuatan dia. Ada anak yang cemerlang dalam akademik, ada yang cemerlang dalam kemahiran pertukangan, ada yang cemerlang dalam komunikasi, ada yang cemerlang dalam sukan. Jangan memaksa anak untuk memenuhi cita-cita kita. Tetapi bantu anak memenuhi cita-cita mereka.


10. Perkenalkan lebih dari satu bahasa. Bercakap dengan mereka dalam bahasa Inggeris, Mandarin, Tamil, Arab, french, Spain etc. Mereka mudah mengingat perkataan-perkataan itu. Otak mereka seperti sponge. 


Yang terakhir selalu  doakan anak untuk menjadi manusia yang terbaik. Baca doa depan mereka supaya mereka dapat dengar. 


Kecerdasan anak-anak tidak hanya bergantung kepada  faktor genetik, tetapi cara kita mendidik mereka. Semoga bermanfaat.


-Dr Zubaidi Hj Ahmed




Sent from my iPhone

Tuesday, October 25, 2016

Tip berniaga

Hakikat Berniaga
============
Ramai diluar sana merungut tentang bisnes yang dibuat tidak menjadi.Ada pelbagai alasan diberi.
Bila melihat orang lain berjaya, mereka akan mengatakan bertuah sebab sudah berjaya. Ada yang menanam irihati dalam
diam. Ada juga yang memuji ikhlas hati.
Hakikat yang kita tidak tahu adalah, mereka yang berjaya itu mungkin sudah mencuba banyak kali. Dalam berkali percubaan itu, akhirnya mereka berjaya. Mereka ini tidak kenal erti putus asa.
Ada juga yang kali pertama mencuba terus berjaya. Perniagaannya berkembang maju tidak disangka. Lalu mencuba beberapa bisnes lain pula, namun tidak juga berjaya seperti sebelumnya.
Berniaga ada banyak perkara yang perlu dititik beratkan. Ia bukan semata tentang bisnes model, pengurusan kewangan, SOP dan pelbagai lagi.
Berniaga perkara yang paling utama adalah menjaga dua perkara, iaitu:
Hubungan dengan Allah dan Hubungan dengan manusia.
Jika ini tidak dijaga, percayalah kita mungkin merasakan kita berjaya, namun hakikatnya kita gagal.
Oleh itu berniagalah apa sahaja, namun prasyarat utama adalah meletakkannya untuk mencari redha Ilahi.
Berniaga impian mahu jadi kaya. Boleh sahaja. Asal kaya itu pada jiwa dan pekerti bukan pada material semata-mata.
Berniagalah biarlah membuka jalan untuk kita ke syurga abadi. Kerana hakikat MATI itu PASTI.

Budayakan Membaca

Budayakan Membaca
Hari ni berurusan di bank. Lain bank lain SOP. Berurusan di bank C cepat kerana SOPnya ringkas, bank satu lagi agak lambat. 1 jam lebih terpaksa menunggu.
Ramai yang beratur dan menunggu. Ada yang berdiri ada beberapa kerat yang duduk.
Alangkah bagus jika masa menunggu yang lama digunakan untuk membaca, dari melayan fikiran.
Tip mudah bawa satu buku sekurangnya ke mana-mana. Pasti masa tidak terbuang.
Jika ada gadget boleh juga ambil masa untuk membaca quran online. Banyak cara untuk manfaatkan masa.
Budaya membaca dikalangan masyarakat kita agak lemah.

Cabaran Gadjet dan Media Sosial

Gadjet
=====
Ada individu sangat ketagih dengan gadjet. Sanggup berhabis deminya. Bukan setakat duit, bahkan masa. Paling teruk setiap ketika berada di alam maya hingga ada insan depan mata pun tidak dipeduli.
Semalam bila memulakan kelas ada beberapa pelajar sibuk dengan telefon, bahkan tidak focus pada apa yang mahu dikongsi.
Lalu saya saya katakan kepada pelajar saya secara baik. Lupakanlah seketika untuk focus pada apa yang lebih penting. Tidak mudah mahu menegur pelajar dewasa, apalagi jika mereka kebanyakannya lebih berusia dari kita.
Namun saya katakan kepada mereka secara berhemah; "Pengalaman saya belajar dari bangku sekolah hingga tahap Pas Habis Darjah rahsianya adalah FOKUS. Jika kita sanggup berhabis duit ringgit belajar, korbankan masa rehat bersama keluarga, idea dan tenaga juga terpaksa dikerah. Belajarlah bersungguh-sungguh.Oleh itu lupakanlah seketika dunia maya untuk berada di alam realti".
Lalu masing-masing pelan-pelan menyimpan telefon masing-masing sambil semuanya senyum.
Nota: Hakikatnya ia penyakit yang ada pada ramai di kalangan kita. Lebih banyak berada di alam maya dari dunia realiti.

Muhasabah


Benih yang baik, dicampak ke mana tetap akan tumbuh walau di celahan batu.
Begitu juga manusia, bila berusaha gigih dan berterusan Insha Allah pastinya akan berjaya suatu hari nanti.
Nota: Ada yang mahu meneka pokok apakah ini?