Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Wednesday, November 19, 2014

Sedekah pembuka rezeki



Bismillah,

Hebatnya kuasa sedekah bagi yang memahami. Sedekah pembuka pintu rezeki. Kisah hebat Saidina Ali dan Fatimah Az zahrah sebagai insan yang pemurah dna hanya mengharap kepada Allah tertulis pada kalam Al Quran dalam surah Al Insan. Bersedelah pada orang yang misikin, anak yatim dan tawanan perang membuktikan bahawa sedekah tidak kira siapa selagi ikhlas kerana Allah. Hasil dari sedekah ganjaannya sangat besar.

Bagaimana mahu menajdi seorang pemberi sedekah dan mengelakkan rasa bakhil? Mudah sahaja apa yang ada milik orang lain. Milik kita hanya apa yang kita beri pada orang lain. Jika hati tidak cinta kepada dunia maka memberi apa yang kita sayang pada orang lain pastinya memperoleh ganjaran besar. Ia tidak mudah kerana perlukan hati yang pasrah dan redha.

Konvensyen Al Quran ABS

Bismillah,

Akan berlangsung.....

Tuesday, November 18, 2014

Mendidik hati



Bismillah,

Seringkali kita manusia yang lemah mengharap pada pengiktirafan manusia. Kita mahu dipuji, kita mahu dikenali kita mahu diri diangkat ke satu tahap, kita mahu kebaikan diingat-ingat, kita mahu kehebatan disebut-sebut dan banyak lagi perkara yang semuanya boleh membawa kepada perasaan ujub dan takbur. Semua kemahuan itu tidak membawa diri untuk menjadi hamba yang merendah diri.
Bagaimana membentuk diri menjadi insan yang hanya berserah dan mengharap pada Allah semata? Sudah pasti kita perlu meletakkan diri ini kerdil. Hebat di mata insan tapi kerdil di hadapan Allah maka kita menjadi orang yang malang. Malang kerana kita masih mengharap pada dunia.

Mendidik hati tidak mudah dek kerana sifat manusia secara lumrahnya begitu. Namun mendidik hati agar sentiasa menjadi insan yang mencari redha Allah perlu sentiasa banyak muhasabah diri. Sungguh Allah maha mengetahui apa yang ada dalam hati-hati hambaNya.

Wallahuaalam.

Sunday, November 16, 2014

Lambaian Kaabah



Bismillah,

Menghitung hari untuk berangkat ke tanah suci membawa ibu tercinta. Kali terakhir ke sana bersama ibu pada tahun 2004 sewaktu kami sama-sama menunaikan haji. Selepas itu ibu tidak mahu lagi ikut serta, katanya bawa pula orang lain yang belum merasa ke sana. Saya percaya jauh disudut hati beliau mahu sentias ke sana, namun kekangan duit ringgit pasti jadi penyebabnya. Dia tidak mahu menyusahkan saya.

Pada diri saya pula, nyawa tidak pasti, kita atau dia boleh dipanggil Allah bila-bila masa. Lalu terfikir kali ini mahu memberikan kebahagiaan buat ibu. Ibarat kata duit boleh diusahakan asal ada kemahuan. Kali ini ibu sangat teruja. Pada saya pula, hadiah untuk umrah kali ini tidak terlalu besar dibanding pengorbanan ibu sendiri. Doa yang sentiasa dipanjatkan buat diri. Kakak-kakak yang tinggal di kampung yang sentiasa ada saat ibu memerlukan sudah pasti pengorbanan mereka tidak terkira dalam menjaga ibu.

Lalu diri sering tertanya sumbangan apa yang lebih bermakna? Sedaya upaya kita mahu buat terbaik untuk ibu tercinta, pun diri yang kerdil ada ketika tidak mampu buat banyak perkara. Ibu saat ada di depan mata kita jarang mahu menghargai, bila tiada baru menyesal dan berkira-kira mahu membalas jasa. Sungguh pengorbanan yang besar tidak dapat dibalas, sebagai anak bahagiakan dia selagi nyawa dikandung badan.

Hidup ini seketika sahaja. Masa yang ada manfaatkan untuk memberi bukan sentiasa mahu menerima. Ibu insan paling berharga, tanpa ibu kita tiada apa-apa. Betapa kita mengharap keredhaan Allah dari keredhaan dua ibu bapa.

Ya Allah. Moga pemergian kali ini ke tanah suci bakal mengubat rindu ibu pada lambian Kaabah. Moga ada peluang lagi selepas ini untuk berkali-kali menunaikan ibadat, Moga ibadat kami di terima olehNya. Ampunkan kami Ya Allah. 

Wednesday, November 12, 2014

Cerita Seorang Pelakon Tambahan


Bismillah,

Kisah seorang pelakon tambahan. Satu movie Filipina yang ditonton amat memberi inspirasi dan kesedaran yang mahu saya kongsikan dengan pembaca. Jika dilihat pada tajuknya cerita dan pelakon yang melakonkan watak itu sudah pasti ramai yang mengatakan ada baiknya menonton cerita lain. Namun bagi saya tajuk pelokan tambahan itu satu yang unik, Apalagi pada awal cerita ada perbualan yang agak lucu serta sinikal yang sarat dengan mesej tersendiri.

Kisah bermula dengan perbualan wanita-wanita pelbagai peringkat umur dalam sebuah van. Sekali sekala akan ada flashback watak salah seorang darinya yang saya namakaan Moon. Moon dan rakan-rakannya yang lain merupakan pelakon sambilan yang direkrut untuk satu sinetron.Perbualan lebih berkisar kepada apa yang wanita ini mahukan dalam hidup. Masing-masing mengata secara sinis pada yang rakan yang lain. Ada dua karakter yang sering berlumba mahu menunjukkan siapa hebat. Salah seorangnya adalah Moon. Dialog yang paling lucu bila mereka mahu dilihat kaya raya, dan mula menayangkan apa yang akan mereka milik.

Apabila sampai di lokasi pergambaran maka bermula episod sengsara menjadi pelokan tambahan. Mereka disuruh buat apa sahaja. Ada yang terpaksa dimekapkan hingga mengambil masa emapt ke lapan jam. Pengarah digambarkan sebagai seorang yang sangat tegas serta garang. Pembantu pengarah pula kaki ampu yang suka makan. Manakala pengurus produksi yabg paling teruk ke sana ke mari mengarah semua orang di lokasi pergambaran.

Tuesday, November 11, 2014

Tadika aktif bijak santun


Bismillah,

Akhirnya impian jadi kenyataan. Tadika ABS Al Ihsan Saujana Utama berdiri megah menjadi salah satu tadika di bawah rangkaian Tadika ABS. Ia pengalaman indah membina dan meneroka satu bisnes yang baru . Alhamdulillah syukur pada Allah. Open partnership yang dibawa ABs membantu orang yang tiada banyak pengalaman membuka tadika seperti saya untuk menceburkan diri dalam bisnes ini.

Apa hebatnya tadika ABS?
Tadika ABS membawa 3 USP iaitu

  1. Teknik Nabi
  2. Budaya Melayu Tinggi
  3. Modul Araf


Berniaga dengan jaya


Bismillah,

Travelog bisnes.
Ia kisah perjalanan dalam hidup yang amat sukar untuk dikisahkan dengan kata-kata. Ia perlu dilalui dengan pengalaman. Betul bagai dikata. Kejayaan itu tidak mudah. Ia datang dengan seribu kepayahan dan kita amat menghargainya. Namun ia dikongsi agar menjadi manfaat pada yang mahu melalui perjalanan yang sama.

Berniaga dilihat sesuatu yang mencabar maka ramai yang memilih untuk makan gaji. Berniaga bila tiada modal ramai yang memberi alasan yang sama. Berniaga selalu tiada masa. Inilah antara yang sering diperkata. Realtinya semua pekerjaan ada cabarannya. Ia bergantung pada individu. Sangat subjektif kerana ada yang berniaga gagal dan ada yang berjaya. Maka apa yang membezakan antara yang gagal dan yang berjaya. Apa yang boleh dikatakan adalah tekad dan azam.

Insan yang cekal dan azam yang tinggi akan berpegang pada apa yang dicitakan. Jika tiada modal duit adam odal idea dan tenaga. Jika masa yang ada tidak cukup uruskan dengan berhemah. Jika keuntungan berniaga ada untung dan ruginya maka wang ringgit perlu diurus sebaiknya. Berniaga juga tidak surut dari isu orang berhutang lambat bayar atau tidak mahu bayar, maka pasti ada solusinya.

Lalu bila cabaran menggunung bolehkah berputus asa dan berhenti ditengah jalan? Jawapannya tidak. Ia perlu diteruskan dengan mencari strategi baru. Jika orang lain boleh mengapa tidak kita?

Tepuk dada, teruskan usaha.

Wallahuaalam


Saturday, November 8, 2014

Aku seorang penulis



Aku seorang penulis

menulis bukan kerana nama
bukan kerana hebatnya idea
menulis sekadar melakar rasa di dada
melepas apa yang terpendam
menulis bukan sekadar suka suka
ada makna mahu dikata
ada tujuan ingin disua
ada hikmah mahu dibicara
menulis
ada masa tumpul ilmu
ada tika payah terasa
ada waktu ternanti-nanti idea
menulis ada cabarannya
apa jua
menulis dariNya keranaNya.

Ummu Iman
15 Muharram 1436H



Sent from my iPhone

Wednesday, November 5, 2014

Travelog Bisnes : Margin vs Volume

videoTravelog Bisnes : Margin vs Volume

Bismillah

Berniaga konsepnya mudah. Mahu mendapat keuntungan walaupun sedikit. Itulah yang diajar oleh sahabat Rasulullah iaitu Abdul Rahman bin Auf.

Sekaligus berniaga memberi manfaat untuk kedua-dua pihak. Baik kepada peniaga sendiri mahupun pengguna. Keuntungan yang sedikit bila adanya barakah di sisi Allah maka ia menjadi satu keuntungan yang besar.

Berniaga sama ada mengejar margin yang besar atau volume yang tinggi bergantung kepada matlamat dan strategi perniagaan itu sendiri. Ia berkait rapat dengan kreativiti serta kesungguhan individu dalam mengusahakan perniagaan mereka bagi berjaya.

Kejayan peniaga nasi berlauk dari Kuala Terengganu ini membuktikan bahawa untung yang sedikit menjadi suatu yang besar bila dapat meraih volume yang tinggi untuk jualan.

Beliau hanya berniaga ditepi jalan. Menjual nasi dengan harga yang miurah di saat ekonomi dalam keadaan inflasi mendapat sambutan hangat. Di sinilah nilai keberkatan dapat dilihat.

Hasil yang sedikit menjadi berganda keuntungannya dengan matlamat yang ikhlas mahu memberi.
Wallahuaalam

Travelog Bisnes : Margin vs Volume

video



Travelog Bisnes : Margin vs Volume

Bismillah

Berniaga konsepnya mudah. Mahu mendapat keuntungan walaupun sedikit. Itulah yang diajar oleh sahabat Rasulullah iaitu Abdul Rahman bin Auf.

Sekaligus berniaga memberi manfaat untuk kedua-dua pihak. Baik kepada peniaga sendiri mahupun pengguna. Keuntungan yang sedikit bila adanya barakah di sisi Allah maka ia menjadi satu keuntungan yang besar.

Berniaga sama ada mengejar margin yang besar atau volume yang tinggi bergantung kepada matlamat dan strategi perniagaan itu sendiri. Ia berkait rapat dengan kreativiti serta kesungguhan individu dalam mengusahakan perniagaan mereka bagi berjaya.

Kejayan peniaga nasi berlauk dari Kuala Terengganu ini membuktikan bahawa untung yang sedikit menjadi suatu yang besar bila dapat meraih volume yang tinggi untuk jualan. Beliau hanya berniaga ditepi jalan. Menjual nasi dengan harga yang miurah di saat ekonomi dalam keadaan inflasi mendapat sambutan hangat. Di sinilah nilai keberkatan dapat dilihat.

Pastinya hidup bukan semata untuk menerima tetapi memberi suatu yang manfaat.
Wwallahuaalam.

Menuju Kehidupan Abadi

Menuju Kehidupan Abadi

Bismillah

Kita sering disibukkan dengan dunia. Waktu seperti tidak cukup mengejar harta dan segala isinya. Ibadat dan solat adakala menjadi alpa untuk dilaksana. Lalu apa makna kehidupan andai hidup mengejar dunia yang tidak kekal.

Saat Izrail hampir mengajak ruh yang dipinjam ini pergi apa yang berbaki? Mampukah segala amal menampung diri yang bersalut noda. Harta yang ada bolehkah membela diri di alam sana?

Mencari kemewahan dunia tidak lagi bermakna. Hakikatnya harta yang menimbun bukan untuk dijaja menyatakan diri kaya dan miliki segala. Bahkan harta itu sepatutnya menjadi tali hayat di alam barzakh.

Apa yang ada salurkan pada yang memerlukan. Harta yang menjadi harta yang kekal bila ia dibelanjakan bagi yang memerlukan. Sedekah dan infaq yang ikhlas buat yang memerlukan menjadi peneman dialam sana. Amal kebajikan yang bakal menjauhkan diri dari seksa kubur. Solat yang sentiasa dijaga menjadi benteng dari terjerumus ke dalam kawah neraka.

Pesanan buat diriku sendiri, Hidup menuju abadi. Dunia sekadar alat mencapa maksud akhirat. Ya Allah jangan lalaikan aku dengan dunia. Jauhkan diriku dari maksiat. Masukkan aku dalam golongan orang-orang yang soleh. Amen.


Sent from my iPhone

Tuesday, November 4, 2014

Motivational Story

A group of alumni, highly established in their careers, got together to visit their old university professor. Conversation soon turned into complaints about stress in work and life.

Offering his guests coffee, the professor went to the kitchen and returned with a large pot of coffee and an assortment of cups – porcelain, plastic, glass, crystal, some plain looking, some expensive, some exquisite – telling them to help themselves to hot coffee.

When all the students had a cup of coffee in hand, the professor said:
"If you noticed, all the nice looking expensive cups were taken up, leaving behind the plain and cheap ones, while it is but normal for you to want only the best for yourselves that is the source of your problems and stress.

What all of you really wanted was coffee, not the cup, but you consciously went for the best cups and were eyeing each other's cups.

Now if life is coffee, then the jobs, money and position in society are the cups. They are just tools to hold and contain Life, but the quality of Life doesn't change. Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee in it."

So, don't let the cups drive you… enjoy the coffee instead.

Sometimes, by concentrating only on the cup, we fail to enjoy the coffee. Savor the coffee, not the cups! The happiest people don't have the best of everything. They just make the best of everything. Live simply. Love generously. Care deeply. Speak kindly.

Sunday, November 2, 2014

Cara Mendekatkan Diri Pada Allah

Cara Mendekatkan Diri Pada Allah

Bismillah,

Hidup ibarat roda, suka duka hadir silih berganti. Ada saat dihimpit musibah baru diri mahu dekat dan mengadu pada Allah. Ia tergerak saat kita tahu manusia bukan lagi menjadi tempat yang boleh membantu. Maka bila diuji baru mahu hampiri. Saat semua kehendak mudah didapati, hati tidak rasa mahu mencintai Yang Abadi dan Kekal Abadi.

Wajarkah insan hanya dekat dengan Allah ketika susah? Mendekatkan diri bukan semata mahu doa makbul tetapi kerana mahu jadi insan bersyukur. Maka bagaimana mahu mendekatkan diri dengan Rabb Azza Wajalla.

Caranya dengan UZLAH. Apa maksud uzlah? Uzlah ada menyendiri seketika dengan berzikir kepada Allah. Solat dan beristghfar kepadanya.

Bersendiri dan berbicara dengan Allah paling baik adalah pada satu pertiga malam yang sunyi dengan bartahajjud serta memohon ampun dariNya.

Jika terlalu sukar untuk beruzlah di malam hari maka ambillah masa barang 15 minit saat selesai solat dan bertafakkur kepada Allah. Jika kita ada masa berinteraksi di media internet membaca komen, menjawab pertanyaan, membalas email dan menonton you tube maka sudah pasti kita wajib memperuntukkan masa dengan Allah.

Bersendiri dengan Allah semata akan menghadirkan rasa tenang, menghilangkan rasa hiba dan membuang perasaan keluh kesah. Kembali pada Allah saat kita berdosa jalan terbaik mencari redha Allah.

Wallahuaalam.
10 Muharram 1436H

Hukum Mandulkan Kucing

Hukum Mandulkan Kucing

Mazhab Hanafi hukumnya harus
Di Malaysia juga harus memandulkan kucing.
Dengan syarat jangan ubatan itu membawa kepada pembaziran, tidak membawa sakit yang ketara kepada kucing.

Dari Dr Zulkifli Al Bakri
Cinta Ilmu
TV Hijrah

Makna Fatwa

Makna Fatwa

Bismillah

Hukum yang difatwakan ia akan jadi lebih kuat.
Fatwa dari segi istilah oleh As Shaukani dengan makna ijtihad yang bersumberkan dari penggalian sepenuhnya ilmu. Baik dari sandaran kepada Al Quran dan As Sunnah dan juga kajian pada pandangan ulama.

Apabila memberikan fatwa ia perlu diperhalusi dan dijelaskan terperinci. Manakala Sheikh Az Zuhaily fatwa adalah jawapan yang diberi oleh mufti bila sesuatu perkara itu berlaku. Syarat fatwa perlu dari mulut mufti yang berkait dengan hukum dan isu kehidupan.

Al Imam Al Qarafi menyatakan fatwa adalah mengkhabarkan hukum Allah yang ada dalam Al Quran dan Hadis baik hukum harus, haram, halal dan sebagainya.

Dr Zulkifli Al Bakri
Cinta Ilmu
TV Hijrah


Sent from my iPhone