Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Monday, February 1, 2016

Selamat Ulangtahun Ain


Bismillah

Hari ini 2 Februari genaplah 18 usia permata hati Ummi dan Baba,  Ain Syafia yang lahir pada 2 Feb 1996 bersamaan 4 Syawal 1418 Hijrah.  Ain lahir awal dua minggu dari jangkaan. Kelahiran yang penuh bermakna, kerana lahir di tanah tumpah Ummi. Kelahiran yang memberi banyak hikmah dalam perjalanan Ummi dan Baba membina kehidupan.

Waktu Ummi masih dalam pantang Allah menguji Baba diberhentikan kerja. Alasan gawat menjadi penyebab. Ummi bertuah selepas habis cuti bersalin, bonda menawarkan untuk menjaga Ain. Ia satu pengorbanan paling besar bonda lakukan. Melepaskan perniagaan kedai runcit yang sudah bebrpuluh tahun diusahakan.

Disebalik pengorbanan ini, Ummi merupakan insan yang paling hebat rasa bersalah. Ia tidak lain rasa bersalah kerana menyusahkan bonda untuk datang menjaga Ain. Ummi dan Baba sambung belajar. Bonda merasakan satu tanggungjawab baginya kerana Ain masih kecil. 

Ain anak yang aktif, namun sejak kecil Ain sudah ada masalah dengan mata. Sering bertahi mata menyebabkan Ummi dan Baba risau. Waktu Ain berumur tidak sampai setahun, Ain sudah dibawa berjumpa pakar mata terkenal Dr Shukri untuk mengenal pasti apakah puncanya.

Bonda menjaga Ain genap dua tahun. Selepas itu bonda memilih untuk tinggal di pondok. Ain menjadi cucu kesayangan, hingga sekarang jika jumpa Bonda masih makan bersuap dan tidur bersama. 

Usia lima tahun Ain dibawa berjumpa pakar surgery untuk mengetahui risiko tanda yang ada dihidungnya. Ia kesan sampingan yang terjadi bila Ummi jatuh dari tangga sewaktu mengandungkan Ain. Paling tragis juga bila 10 tahun selepas itu baru Ummi tahu bahawa tulang belakang Ummi patah. Ia menjejaskan kesihatan hingga hari ini.

Dari penelitian xray juga doktor memaklumkan buah pinggang Ain kecil sebelah. Jadi Ain sentiasa kerap ke bilik Air. Segala nasihat doktor kami ikuti. Namun Ain berdepan pelbagai masalah kesihatan kerana masalah selsema yang tidak pernah baik. Tisu menjadi rakan setia. Masalah mata Ain tidak hanya berhenti disitu, usia 8 tahun Ain masih tidak tahu membaca kamus. 

Peristiwa yang banyak memberi pengajaran kepada kami suami isteri. Umur 8 tahun barulah kami dapat ketahui bahawa Ain ada masalah Lazy Eye. Baba mengetahui Ain tidak dapat mencari makna perkataan dalam kamus kerana Ain tidak nampak apa yang tertulis. Hakikatnya bukan Ain tidak pandai, rupanya tidak nampak tulisan tertera.

Sejak itu Ain dirujuk kepada pakar mata Prof Dr Muhaya. Ummi dan Baba mahukan Ain dapat rawatan terbaik. Namun masalah yang Ain hadapi tidak boleh menggunakan laser. Rawatan yang ada hanyalah terapi. 

Ain perlu memakai kaca mata khas, bagi memastikan ia lebih nipis, Ummi sanggup berbelanja lebih agar Ain dapat yang terbaik. Namun di sekolah Ain sentiasa diejek rakan. Matanya bulat, tanda di hidung juga makin membesar. Ejekan-ejekan ini membuatkan self esteem Ain menurun. Sebagai ibu, ia satu hikmah bila Ummi memilih bidang Kaunseling Psikologi. Ummi perlu pastikan Ain anak hebat, miliki pelbagai kelebihan. 

Fizikal bukan penanda aras kehebatan sesorang. Ain bangkit sedikit demi sedikit. Dia tidak pernah dibandingkan antara anak yang lain. Walau dia sering rasa rendah diri, namun hakikatnya kakak dan Iman selalu mengalah dengan Ain. Bahkan gelaran adik masih menajadi panggilan manja dari Ummi, Baba dan Kakak. Panggilan K Ngah adalah satu panggilan yang special dari Iman. 

Sewaktu ke sekolah menengah, Ummi sangat keberatan mahu menghantar Ain sekolah asrama. Ummi bimbang Ain tidak boleh menahan cabaran, bimbang jika Ain jatuh sakit. Namun Ain bertuah, ada guru-guru yang sangat prihatin. Selama 5 tahun di sekolah menengah, Ummi bangga dengan segala pencapaian Ain. 

Hakikatnya Ain sangat pandai berdikari dan bijak membawa diri di kalangan rakan-rakan. Bahkan Ain pernah dinobat pelajar bersyahsiah tinggi untuk tahun tersebut. 
Biarpun pencapaian akademik tidak sehebat rakan baik namun bagi Ummi apa yang diraih sudah cukup membahagiakan Ummi.

Ain sentiasa di uji. Kemalangan sewaktu mewakili sekolah diacara merentas dewasa adalah satu peristiwa yang tragis. Kemalangan itu menyebabkan gigi Ain patah, kecederaan dibahagian mulut dan kaca mata Ain juga rosak teruk. Sekali lagi Ummi dan Baba berdepan cabaran. Bukan mudah menepis emosi saat ini. Apapun sekali lagi Ain membuktikan jiwa Ain sudah kental dengan cabaran.

Sebulan yang lalu, sekali lagi Ummi dikejutkan dengan masalah kesihatan Ain. Benar jika berlaku sedemikian Ummi orang pertama yang tidak dapat menahan kesedihan. Tetapi Allah masih saangkan Ain. Terlalu banyak dugaan yang dilalui menyebabkan kita lali dan sudah boleh menerima apa jua yang mendatang.

Hari ini Ain sudah berusia 18 tahun. Kelahiran Ain banyak memberi kebahagiaan kepada Ummi dan Baba. Sifat Ain yang ceria, suka menyakat kakak dan Iman, tidak mengeluh dengan cabaran bahkan Ain jarang melihatkan sikap putus asa memberi banyak pengajaran pada Ummi sendiri.

Kelahiran Ain biarpun diuji dengan pelbagai ujian, masalah kesihatan, Baba diberhentikan kerja, namun ia pembuka kepada pintu-pintu rezeki yang lain. Ummi dan Baba diberi peluang berjaya membuka 3 syarikat yang mengendali 3 perniagaan yang berbeza, ia mengambil sempena nama Ain Syafia Qutreenie iaitu Qutreen Niaga Sdn Bhd, Qutreen Enterprise dan Qutreen Consulting and Motivation. 

Alhamdulillah, setiap perkara ada hikmahnya. Ummi membina diri dari pengalaman membesarkan Ain. Belajar untuk menerima setiap ketentuan Allah. Hari ini, bersempena usia Ain yang ke 18 tahun, Ummi mendoakan agar Ain menjadi Mukminah Solehah yang sentiasa meletak Allah dan Rasul di tempat teratas, menjadikan cara hidup Islam sebagai rutin kehidupan, akhlak yang baik menjadi hiasan diri, syariat dan aqidah sentiasa dijaga. Allah satukkan semua di syurga diMu. Amen. 


Friday, January 29, 2016

Wasiat Sebelum Kematian


Bismillah,

Kematian adalah topik yang biasa diperbincangkan bagi yang sedar detik masa yang berganjak setiap saat menunjukkan detik kematian juga semakin hampir. Kebimbangan akan banyak lagi yang belum selesai membuatkan diri akan terasa takut dengan panggilan tersebut, walau hakikatnya mati itu sendiri adalah tempat istirehat bagi segala persoalan dan masalah di dunia ini.

Sahabat saya berkongsi tentang kisah bagaimana, anaknya yang berumur 18 tahun datang bertanyakan padanya satu soalan yang membuatkan dirnya terpaku. Kata si anak;

" Papa bagaimana jika papa mati nanti? Apa akan jadi dengan kami? Ramai papa kawan-kawan yang mati secara tiba-tiba"

Si ayah mengambil masa yang lama untuk menjawab; " Bila Papa mati nanti, di sini Papa sediakan apa sahaja keperluan yang perlu, dokumen penting dan segala apa yang berkenaan".

Perbualan antara anak dan ayah berlangsung dengan masing-masing faham bila tiba waktunya, si anak tahu apa yang perlu dilakukan. Anak tidak perlu cemas, kerana si ayah sudah memberi wasiat.

Hakikatnya tidak ramai yang bersedia dengan soalan ini. Bahkan tidak ramai anak-anak yang mengambil pusing persoalan kematian melainkan bila tiba masa. Waktu itu anak-anak sibuk mencari dokumen, sibuk memikirkan apa yang perlu dibuat, siapa yang perlu dipanggil dan lain-lain hal.

Namun bagi anak yang matang dan cepat belajar mereka mudah menerima bahkan adakala memberi peringatan kepada ibu bapa. Bagi ibu bapa, menulis wasiat juga perlu diamalkan agak tidak berlaku perbalahan dikemudian hari. Terutama jika berlalku perebutan harta dan sebagainya. Bagi anak-anak yang tahu matlamat kehidupan pastinya tidak akan timbul perkara sedemikian, namun mwmbuat wasiat itu adalah digalakkan.

Bahkan Rasulullah pernah bercerita tentang seorang sahabat yang bakal menjadi ahli syurga. Bila ada sahabat yang menyelidik bagaimana sahabat ini boleh masuk syurga sedang amalannya biasa-biasa sahaja. Namun satu perkara yang dibuat adalah membuat wasiat setiap kali sebelum pejam mata. Katanya tiduk tahu esok masih ada kesempatan lagi atau tidak hanya Allah yang tahu.

Penulis sendiri sentiasa mengingatkan anak-anak apa yang harus dilakukan bila tiba saatnya. Bahkan wasiat secara lisan juga sering dikongsikan dengan anak-anak. Dan yang paling pasti, sebolehnya penulis mahu anak sendiri yang menguruskan jenazah andai ditakdir Allah tiba masa mengadap yang Maha Esa.

Wallahuaalam.



Sunday, January 24, 2016

Tip peniaga kecil membeli rumah

Tip peniaga kecil membeli rumah

Orang makan gaji mudah mendapatkan pinjaman perumahan dari bank. Mereka mempunyai slip gaji. Dari situ bank dapat mengira jumlah pinjaman yang selamat diberikan kepada orang makan gaji.

Peniaga kecil tidak mempunyai slip gaji! Inilah faktor yang menyebabkan banyak peniaga kecil sukar memohon pinjaman perumahan dari bank.

.

Peniaga-peniaga yang berjaya membeli rumah dengan pinjaman bank melakukan ini:

+ Daftarkan bisnes di SSM.

+ Kemukakan laporan untung rugi tahunan kepada LHDN.

+ Bayar cukai keuntungan.

+ Kemukakan resit pembayaran cukai keuntungan LHDN kepada bank. Itulah bukti sohih yang bank mahu tengok!

Oleh : Pn Ainon Mohd
Chairman Ainon Business School Holdings

Rawatan Islam ; Doa Rukyah

السلام عليكم ورحمة الله...
Renungan hari ini :

Pengubatan, Sakit Dan Ruqyah 

 عَنْ عَائِشَةَ، زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنَّهَا قَالَتْ: كَانَ إِذَا اشْتَكَى رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَقَاهُ جِبْرِيلُ، قَالَ: «بِاسْمِ اللهِ يُبْرِيكَ، وَمِنْ كُلِّ دَاءٍ يَشْفِيكَ، وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ، وَشَرِّ كُلِّ ذِي عَيْنٍ»

Dari Aisyah isteri Nabi SAW dia berkata; "Bila Rasulullah SAW sakit, Jibril datang meruqyahnya. Jibril mengucapkan; 'Bismillaahi yubriika, wa min kulli daa-in yusyfika, wa min syarri hasidin idza hasad, wa syarri kulli dzi 'ainin.' (Dengan nama Allah yang menciptakanmu. Dia-lah Allah yang menyembuhkanmu dari segala macam penyakit dan dari kejahatan pendengki ketika ia mendengki serta segala macam kejahatan mata jahat semua makhluk yang memandang dengan kedengkian).

HADIS : MUSLIM(No.4055)
KITAB  : SALAM
BAB     : Pengubatan, Sakit Dan Ruqyah


Friday, January 22, 2016

Menghayati Zuhud

ZUHUDKU - ZUHUDKU
Hasan Basri ditanya: Apa rahsia zuhudmu di dunia ini? Beliau menjawab: aku tahu rezekiku tidak akan diambil orang lain, kerana itu hatiku selalu tenang.

Aku tahu amalku tidak akan dikerjakan orang lain, kerana itulah aku sibuk beramal soleh.

Aku tahu ALLAH Ta'ala selalu memerhatiku, kerana itulah aku malu jika ALLAH melihatku sedang dalam maksiat.

Dan aku tahu kematian itu sudah menungguku, kerana itulah aku selalu menambah bekal untuk hari pertemuanku dengan ALLAH.

Sahabat2 ku:
Jangan tertipu
dengan usia MUDA
kerana syarat Mati
TIDAK harus TUA.

Jangan terpedaya dengan
tubuh yang SIHAT
kerana syarat Mati
TIDAK mesti SAKIT

Jangan terperdaya dengan
Harta kekayaaan
Sebab
Si kaya pun tidak pernah
menyiapkan Kain Kafan
buat dirinya
meski cuma selembar.

Mari terus berbuat BAIK,
berniat untuk BAIK,
berkata yang BAIK-BAIK,
Memberi nasihat yang BAIK
Meskipun TIDAK banyak orang
yang mengenalimu dan
Tidak suka dgn nasihatmu

Cukup lah اللهِ yang
mengenalimu lebih dari
pada orang lain.

Jadilah bagai Jantung
yang tidak terlihat,
Tetapi terus berdenyut
setiap saat hingga kita
terus dapat hidup, berkarya
dan menebar manfaat
bagi sekeliling kita
sampai diberhentikan
oleh NYA

Sahabat2ku:

"Waktu yang kusesali adalah
jika pagi hingga
matahari terbenam,
'Amalku tidak bertambah
sedikitpun,
padahal aku saat ini
umurku berkurang"
(Ibnu Mas'ud r.a)

Wednesday, January 20, 2016

Jauhi Sifat "ANA KHAIRUN MINHU"

Jauhi Sifat "ANA KHAIRUN MINHU"

RENUNGAN SUBUH 19 Januari 2016 Selasa 9 Rabiul'akhir 1437H
اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ
وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّد
Jauhi Diri Dari Sifat "ANA KHAIRUN MINHU"(Aku lebih baik dari dia)
Sebaik mana pun diri kita, sebanyak mana pun amalan kita, setinggi mana pun kedudukan kita, jangan sampai kita mempunyai walau sebesar zarah pun perasaan bahawa kita lebih baik daripada orang lain..
Hari ini, ramai org bersolat di masjid, membaca Al-Quran, memberi sedekah, menunaikan solat sunat, menuntut ilmu serta menyampaikn ilmu.. Tetapi ramai juga dalam masa yang sama terdetik di dalam hatinya bahawa dia lebih baik daripada sahabat-sahabatnya yang tidak melakukan apa yang dia lakukan..
Jika kita mempunyai perasaan seperti ini, berwaspadalah.. Sesungguhnya perkataan ANA KHAIRUN MINHU (aku lebih baik daripadanya) merupakan perkataan yang telah menukarkan iblis laknatullah daripada seorang hamba Allah yang paling MULIA di sisi-Nya kepada makhluk yang paling HINA sehinggalah ke hari kiamat..
Iblis yang dahulunya lebih tinggi darjatnya daripada para malaikat, setelah melafazkan perkataan ANA KHAIRUN MINHU, kini menjadi makhluk paling dilaknati Allah.. Hanya kerana merasakan dirinya lebih baik dan lebih suci daripada Adam a.s. dan enggan tunduk hormat kepadanya..
Maka, fikirkanlah sehina mana martabat kita di sisi Allah yang sudah sedia kala hina lagi apabila kita merasakan diri kita lebih baik daripada sahabat-sahabat kita, walaupun ilmu dan amalan kita lebih banyak daripada mereka-Wasallam

-Dipetik dari media

Thursday, January 14, 2016

Persahabatan


Kita ada beribu kenalan, kita ada ramai rakan taulan,
kita mungkin miliki sahabat, hakikatnya ia SATU dalam seribu....
***********
Nota: 
Sahabat keberadaannya saat susah dan senang.
Menarik kita saat jatuh.
Mengambil berat bila musibah.
Memberi tanpa syarat.
Ikhlas dalam perhubungan.

INTEGRITi


Kisah 1
Umar Abdul Aziz bila lalu tepi orang yang jual minyak wangi ditutup hidung. Bila ditanya, kerana minyak wangi itu dari manfaat baitulmal. Dia tidak layak menciumnya.
Kisah 2
Bila diberi epal, Umar hanya mencium baunya sahaja lalu dipulangkan epal tersebut kepada pemberinya. Bila ditanya, dia bimbang itu adalah satu bentuk suapan.
Pentas Dakwah
TV Hijrah

Muhasabah Jiwa dan Minda


Bismillah,

Al Quran mukjizat terbesar buat insan. Membacanya sahaja walau sepatah perkataan sudah mendapat pahala, apalagi membaca sentiasa, menghayati dan mengikut segala sarananya pastinya lebih berganda ganjaran dari Allah.

Al Quran tidak semata-mata sebagai bahan bacaan, namun ia menjadi petunjuk kehidupan. Al Quran menjadi kompas saat diri hilang arah. Al Quran kompas diri agar insan tidak tersasar dari jalan kebenaran.

Al Quran bukan menjadi hiasan dinding, tidak juga menjadi peneman saat kita rasa perlu dan disisih saat tidak perlu. Hakikatnya Al Quran perlu dijadikan pegangan hidup, panduan setiap saat kehidupan, menjadi pemacu dan penunjuk arah yang tepat.

Sayangnya dikalangan kita, Al Quran sekadar disebut, menjadi label dan slogan. Ilmu yang ada tidak diperguna, bahkan ada yang lebih berani mempertikaikan isi kandungannya dan menidakkan suruhan yang termaktub.

Jika melayan Al Quran ibarat kain buruk, dibuang sayang disimpan tiada guna, malangnya hidup seorang insan. Hidup berkeluh kesah, hati tidak pernah berdamai, jiwa resah tiada bahagia. Puncanya kerana kita mengabaikan Al Quran.

Sibuk dengan kehidupan, sibuk dengan media sosial. tiada masa untuk membaca walau sepotong ayat. Oleh itu tidak pelik hati rungsing, jiwa kelam. Ruh ketandusan makanan rohani. Tiada santapan membuat ruh tidak berfungsi, lalu jiwa akan tidak pernah tenang. Apa yang ada seperti tidak bermakna.

Oleh itu kembali kepada ajaran. Belek Al Quran, fahami isi kandungan, merataplah dengan Allah. Adulah kepadanya. Moga dengan itu kita kembali mendapat rahmah dan barakahlah. Moga dengan membaca ayat-ayatnya hati akan kembali tenang, bahagia hakiki dapat diraih, redha Allah dapat dicapai. Hidup dapat memenuhi matlamat sebagai Hamba menuju alam abadi.

Wallahuaalam.

Saturday, January 9, 2016

Menjaga Hak Jiran



Bismillah,

Menjaga hak jiran adalah satu kewajipan. Ia termaktub dalam maqasid syariah. Bila setiap jiran menjaga hak-hak jiran maka sudah pasti kejiranan tersebut akan seronok didiami, bahkan ia mendatangkan rahmat dan barakah.

Segelintir jiran walaupun tidak semua ada, ada perasaan hasad dengki. Bila ada sifat PHD maka akan timbul perkara yang tidak baik. Ada juga jiran yang pentingkan diri sendiri tanpa mempedulikan perasaan jiran-jiran lain. Sebagai contoh perking kereta sesuka hati, membuat bising dan pelabagai lagi. Ini boleh membawa kepada masam muka dan pergaduhan.
Perkara yang paling perlu dielakkan dalam hidup berjiran adalah saling mengadu domba. Jika dilihat senario sekarang ramai yang lebih suka membuat hal sendiri. Hingga tidak kenal dan tidak bertegur sapa dengan jiran. ini tidak digalakkan dalam Islam. Namun bila sudah kenal sesama sendiri, janganlah pula membuat fitnah, mengumpat, mencaci dan mencela jiran kita.

Hidup berjiran juga perlu ada batasnya, jangan kita terlalu mengambil kesempatan atas kebaikan jiran. Bila diberi kebaikan maka balaslah dengan kebaikan. Kita perhatikan bagaimana akhlak para sahabat Nabi Muhammad. Mereka sering meletakkan kepentingan orang lain lebih dari kepentingan diri sendiri. Maka di sinilah wujudnya kasih sayang sesama jiran. Ukhuwah akan menjadi utuh. Nabi bersabda bahawa sesiapa yang tidak mengasihi saudaranya maka ia tidak beriman. Maka jika kita tidak menjaga hak-hak jiran kita akan tergolong dalam kalangan orang yang tidak beriman.

Wallahuaalam.

Friday, January 1, 2016

Tahun Baru 2016


Bismillah,

Alhamdulillah hari ni tanggal 1. Januari. 2016, kita masih dberi peluang oleh Allah Azzawajalla bernafas dan meneruskan kehidupan. 2015 ditinggalkan dengan penuh kenangan pahit dan manis. Bertambahnya setahun usia maka bertambah juga pengalaman hidup.

Bagaimana pula dengan pertambahan amalan? Apakah impian 2015 telah tercapai atau perlu dibawa ke 2016?

Apapun kedatangan 2016 pastinya menjanjikan pelbagai cabaran dan pengalaman. Minda perlu bersedia menerima apa jua yang bakal tiba. Ekonomi yang suram tidak mengapa, yang pasti jadikan rumahtangga sentiasa ceria dan bahagia.

Mengejar impian dan cita-cita 2016 pastikan ada sebahagiannya bagi kemantapan rohani untuk keluarga dan diri. Tahun yang bertambah bukan semata menambah harta, namun perlu menambah ilmu supaya kita dapat beramal dengan cara yang betul. Percambahan ilmu perlu dipergiat baik dengan cara berguru atau mengikuti kelas-kelas ilmu yang dijalankan.

Semoga tahun ini  dan tahun-tahun sebelumnya memberkan seribu manfaat buat kita semua, usia yang diberkati dan amal yang diterima, Amin.

Tuesday, December 29, 2015

Impian 2016



Bismillah,

Sudah dua minggu ia terfikir-fikir di minda. Lalu penulis suarakan pada anak-anak. Tidak ada perkataan kalau, cuma mahu memastikan bagaimana merealisasikan agar ia menjadi kenyataan.

Ia bermula bila penulis merasakan satu kepayahan dan menuntut masa apabila perlu menghantar anak ke perpustakaan. Pertanyaan juga menerjah di minda apabila terfikir alangkah baik jika ada disekitar tempat tinggal.

Maka bermulalah satu impian mahu mengadakan perpustakaan awam. Kebetulan ada tanah kosong, ia sudah terbiar belasan tahun. Jika tanah itu tidak dimanfaatkan alangkah rugi. Ia berdekatan dengan sekolah rendah dan menengah. Bersebelahan surau dan KAFA. Tempat yang amat strategik.

Maka bermulalah impian penulis mahu membuat kerja amal bagi merealisasikan impian ini. Ia tidak boleh berserorangan sahaja, perlukan team atau pasukan. Semuanya tidak mustahil bukan? Apabila ada impian pasti ada perancangan.

Allah maha mendengar apa yang ada dalam hati. Perkara yang baik pasti dipermudahkan. Amin.


Monday, December 21, 2015

Menghitung Detik

Menghitung Detik

Malam ini,
terasa amat panjang
detik jarum seperti perlahan

dan...
mata ini seperti tidak mahu pejam
hati tidak berhenti bergurindam
jiwa tidak putus bermadah zikir,
bulan semakin beredar melirik senyuman,

lalu...
malam makin berlabuh
menuju subuh,
tasbih jiwa kian panjang
munajat kepada Illahi
ampuni dosa kami,
terimalah amalan ini.


Ummu Iman
9 Rabiul Awal

Bergelar anak yatim adalah tarbiah buat diri dari Ilahi


Bismillah,

Berita 5 sekeluarga yang mati lemas di Kuala Berang sewaktu mandi air terjun itu amat menjentik hati dan perasaan. Apalagi yang tinggal seorang anak lelaki yang berusia sembilan tahun. Sendirian dan sebatang kara. Ia mengingatkan kisah diri sendiri yang kematian ayah di usia tersebut. Bezanya penulis masih ada ibu dan kakak-kakak yang menyantuni kehidupan menuju kedewassan.

Namun hakikat kehidupan anak yatim itu sangat sunyi. Ada ketika terasa rindu pada insan yang telah pergi tidak dapat diterjemahkan. Seolah-olah mereka masih ada bersama. Anak kecil ini pastinya akan berada dalam trauma. Biarpun akan ada yang menjaga makan pakai beliau, ia pastinya tidak akan sama dengan ibu ayah dan kakak-kakak di sisi.

Maka tidak pelik begitu banyak ayat al Quran mengingatkan kepada semua agar berbuat baik kepada anak yatin. Harta benda mereka perlu dijaga dan diserahkan bila mereka sudah baligh dan mampu berdikari. 

Betapa banyak penjaga yang mengutip keuntungan dan memakan harta anak yatim yang mereka jaga. Tanpa ada rasa takut akan azab Allah. Namun harta yang diperoleh secara tidak berkat tidak akan kekal lama. Bahkan ia juga membawa porak peranda dalam keluarga sendiri.

Waspadalah diri, jangan tamak dengan harta dunia. Bagi yang mahu mencari barakah dalam hidup, berusahalah untuk memberi kepada yang bergelar yatim piatu dna orang yang susah. Bahagia dan ketenangan ada saat bantuan dihulur. Ada ketika mereka tidak meminta harta benda namun hanya sedikit keperihaitnan dari kita.

Ada juga dikalangan kita yang ada ibu ayah, ibarat seperti yatim bila mereka tidak peduli dan sibuk mencari harta semata. Jika masih ada mereka, hargailah saat ibu ayah masih  bernyawa. Taati dan santuni mereka saat masa masih berbaki.

Bagi yang bergelar yatim atau yatim piatu pula,  jangan menyesali nasib diri. Kita adalah insan terpilih. Hakikatnya insan yang berjaiwa besar adalah insan yang kenal diri dan tahu hakikat kehidupan. Menjadi yatim itu adalah satu anugerah kerana ia tarbiyyah dari Ilahi agar mampu berdikari dan bijak membuat keputusan dalam hidup. Itulah juga Sirah Nabawaiyah yang ditelusuri betapa Baginda Rasulullah yang menjadi piatu sejak kecil telah merintis jalan terlebih dahulu. 

Wallahuaalam.



Sunday, December 20, 2015

Cerita Kehidupan

Cerita Kehidupan

Hidup Kita Cuma Dalam 3 Hari

1. Semalam - Sudah menjadi sejarah.
2. Hari Ini - Apa yang sedang kita lakukan.
3. Esok - Hari yang belum pasti.

Hisablah hari pertama semoga hari yang kedua kita lebih baik dari hari yang pertama? Jangan mengharap hari yang ketiga kerana mungkin ajal kita pada hari yang kedua.

HIDUP KITA CUMA DALAM 2 NAFAS :

1. Nafas Naik
2. Nafas Turun

Hargailah nafas yang naik kerana udara yang disedut adalah pemberian Allah secara percuma dan carilah keredhaan-Nya dalam menggunakannya.

Bertaubatlah dalam nafas yang kedua kerana mungkin itu nafas yang terakhir keluar dari tubuh bersama nyawa dan roh untuk meninggalkan dunia yang fana ini.

HIDUP KITA CUMA ADA 2 PILIHAN:

1. Hidup dalam keredhaan Allah.
2. Hidup dalam kemurkaan Allah.

HIDUP KITA YANG ABADI CUMA ADA 2 TEMPAT:

1. Kekal didalam Neraka.
2. Kekal didalam Syurga.

Semoga kita sentiasa dalam rahmat Allah. Sentiasa dipermudahkan segala urusan. Sentiasa dimurahkan rezeki. Sentiasa diberi kesihatan yang baik.

Aamiin...

Dipetik dari media internet