Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Thursday, July 30, 2015

Azam hari lahir


Bismillah,

Alhamdulillah, Allah Azzawajalla masih memberikan peluang untuk bernafas dan menjalani kehidupan di dunia ini. Realtinya setiapkali tiba hari kelahiran ia menandakan masa kematian kita semakin hampir.

Tiada yang merisaukan melainkan terfikir betapa masa yang telah berlalu sepanjang usia, berapa banyak dosa yang sengaja dan tidak sengaja dilakukan. Adakah amalan cukup sempurna dan bakal diterima Allah.

Hari kelahiran adalah hari di mana diri perlu membuat muhasabah diri. Memikirkan hala tuju hidup kita ke mana selepas ini agar ia tidak tersasar dari syariat Allah. Memastikan  kita sentiasa mengamalkan amal makruf nahi mungkar.

Selagi ada hayat berbaki tiada yang mahu dilunasi melainkan mencari redha Ilahi. Moga hari mendatang diri menjadi hamba yang lebih baik dari semalam. Impian dan  yang mahu agar tercapai. Ameen


Saturday, July 25, 2015

Ciri-Ciri Taqwa

Ciri-Ciri Taqwa

Ciri Orang Yang Bertaqwa mengikut penjelasan Saidina Ali:

1.gerun dengan Allah
2.beramal dengan ajaran
3.redha dengan rezeki
4.bersedia untuk kembali pada Allah

Cinta Ilmu
TV Hijrah

Wednesday, July 22, 2015

Apa dan bagaimana sesudah bercerai?


Bismillah,

Rumahtangga yang bahagia satu anugerah dari Allah. Ia ada mawaddah, rahmah dan sakinah dari Rabb bagi yang mengamalkan cara hidup Islam yang sebenar. Bahagia tidak hadir sendiri, ia datang dengan satu kemanisan iman. Bila ada masalah dalam rumahtangga, penyelesaiannya adalah kembali pada Allah.

Tiada satu yang kekal di dunia ini. Bila berlaku perceraian dalam rumahtangga, bagi segelintir individu ia satu penamat kehidupan. Rasa tertekan, hilang keyakinan, rendah diri dan pelbagai lagi. Sebenarnya berfikir KENAPA tidak membantu diri untuk bangkit? Sampai bila mahu menangis dan bersedih? Sedang mereka gembira kita pula derita? Lupakan sahaja, jalan terus.

Ia sukar dan mengambil masa untuk melupakan, namun bila diri dekat dengan Allah dan ada aktiviti yang boleh membuatkan kita lupa pada masalah tersebut, satu masa kita boleh melepasi keadaan ini. Mulakan bertanya BAGAIMANA/APA?

Masih belum terlambat memncipta kebahagiaan. Kebahagiaan sebenar adalah kita dengan Allah SWT.

Tuesday, July 7, 2015

Jurnal Ramadan: Tazkiyatul Nafs

Jurnal Ramadan: Tazkiyatul Nafs

Hadith: Apabila baik maka baik keseluruhannya, dan apabila rosak maka rosaklah keseluruhannya, ia adalah HATI.

Hati memerintah segala fizikal seperti mata, telinga, kaki, tangan dan lain-lain. Bila hati baik maka baiklah semuanya, begitulah sebaliknya.

Amal ibadat yang menggunakkan hati akan mendorong melakukan kebaikan.

Hati yang baik adalah dengan adanya IMAN dalam hati, suka pada perkara yang baik.

Segala perbuatan sesuatu yang ada pahala maka hati terdorong padanya. Hati yang suka maksiat akan mendorong fizikal turut melakukan hati.

Bagi membersih hati ia boleh dilakukan dengan ( menurut Ibrahim al Khawwas) :

1. Membaca al Quran
2. Qiamullalil
3. Puasa
4. Suka berkawan dengan orang yang soleh
5. bangkit waktu sahur dan berdoa
6. Makan benda yang baik dan halal


Iman yang daif akan kuat dengan amalan kebaikan. Ikhlaskan niat bila beribadat.

Tazkirah
Surau Al Hidayah

Sunday, July 5, 2015

Kelebihan penuntut ilmu khasnya ilmu al-Quran

Kelebihan penuntut ilmu khasnya ilmu al-Quran
1) Sebaik-baik manusia ialah yg belajar dan mengajar Al-Quran.
2) Ahli Al-Quran adalah insan yg harus diperlumbai amalannya
krna tiada amalan lebih mulia dpd mmbaca Al-Quran.
3) Yg mahir dgn Al-Quran akan bersama dgn para malaikat
termulia dan para nabi 'alaihimussalaam.
4) Pembaca Al-Quran diibaratkan seperti limau manis yg
mempunyai bau dan rasa enak iaitu disukai ramai.
5) Darjat dan tingkatan syurga utk ahli Al- Quran ialah sbyk
mana ayat yg dibaca sewaktu di dunia.
6) Pembaca Al-Quran yg terbaik ialah bacaannya
menandakan yg ia takutkan Allah.
7) Pendamping Al-Quran akan dipakaikan mahkota
dan pakaian kemulian dan akan mendpt keredaan dpd Allah Ta'ala.
8) Sebanyak mana seseorang itu menghafal
Al-Quran sbyk itulah ia telah menerima wahyu, cuma bezanya ia
bukan nabi.
9) Hafiz Al-Quran dpt memberi syafa'at utk masuk syurga kpd 10
org dpd ahli keluarganya yg telah wajib masuk neraka.
10) Barangsiapa yg beramal dgn Al-Quran maka akan terselamat
dpd kesesatan di dunia dan kesusahan di akhirat.
11) Pendengar kpd bacaan Al-Quran ialah org yg paling cepat
mendapat rahmat dpd Allah.
12) Pembacanya tidak digolongkan dlm kalangan org2 yg lalai.
13) Pembaca yg bertajwid sempurna dpt 70
pahala bagi setiap huruf (70×340 740= 23 851 800) berbanding yg baca secara biasa.
14) Pembaca yg ikut hukum tajwid dpt pahala syahid.
15) Allah berbual dgn pembaca Al-Quran.
16) Manusia yg paling dicintai Allah ialah mereka yg paling
pandai dlm ilmu Al- Quran.
17) Pembaca yg tahu makna Al-Quran adalah
lebih mulia dpd yg tidak tahu Makna isi kandungannya.m

* dipetik dari perkongsian whatsup group

Jurnal Ramadan : Fasa Pengampunan

Jurnal Ramadan : Fasa Pengampunan

Ramadan telah kita lalui hampir berlalu. Pintu-pintu rahmat telah terbuka. Fasa penghujung Ramadan ini, moga kita dapat membebaskan diri dari api neraka.

Bagaimana perasaan kita sewaktu bermula, dan saat Ramadan makin meninggalkan kita? Jika kita tidak merasa sedih maka alangkah ruginya kita.

Tanda-tanda dosa kita diampunkan Allah mengikut ulama adalah hati mudah tersentuh, merasa tenang, sangat terkesan dengan amalan yang tidak seberapa. Mengenang hal ini menandakan kita dekat dengan Allah.

Jurnal Ramadan : Tadabbur surah An Naziat (النازعا

Jurnal Ramadan : Tadabbur surah An Naziat (النازعات)

Allah berfirman:
Apabila datang satu hari berlaku bencana yang sangat teruk
Manusia ingat apa tang diperbuat, Allah tayangkan neraka, manusia yang melampaui batas

Allah bagi peringatan agar kita bertaubat, bersedia dengan suasana yang dipanggil اطامة الكيري. Ia menjadikan manusia sedar, saat itu tertutup pintu taubat hingga terbayang satu persatu menghitung apa yang mereka lakukan.

Ia diibarat kita memandu kereta yang lesen kita sudah tamat tempoh. Bila ada road block kita ditahan, maka kita baru perasan road tax sudah tamat tempoh.

Apabila kita ingat maka seluruh anggota akan merasa takut. Ini kerana kita sedar akibat yang bakal kita depani.

Allah menceritakan dalam surah النازعات ini untuk manusia sedar dan tahu. Ia bagi mewujudkan rasa gerun pada balasan Allah.

Manusia yang melampaui batas tanpa hirau dosa pahala, ia timbul penyesalan. Manusia yang mengejar habuan dunia. Maka kita pilih untuk sesal sekarang. 

Manusia yang takut dengan hari pembalasan Allah serta kemurkaan Allah akan membuat perancangan berpaksi kehendak Allah dan bukan menjadi hamba kepada hawa nafsu.

Ramadan adalah bulan pengampunan. Tawaran ini satu perkara yang perlu direbut. Insan yang tahu peringatan yang ada dalam Al Quran akan merebut peluang.

10 yang akhir Ramadan amalan perlu dipertingkat. Rasulullah bila datang Ramadan dan diakhirnya beliau memperbanyakkan amalan.

Sabda Rasulullah: "Solat 5 waktu itu membersihkan dosa. Ibarat mandi 5 kali sehari."

Manusia dibahagikan 2 jenis keadaan bila menyambut Ramadan:
1) Tiada perubahan,  
2) Membuat perubahan 

Tazkirah 
Surau Al Hidayah
18 Ramadan 1436


Friday, July 3, 2015

Jurnal Ramadan : 10 Pesanan Sufiyan At Thauri

Jurnal Ramadan : 10 Pesanan Sufiyan At Thauri

Menurut Sufiyan ada 10 perkara yang perlu diperbaiki :

1) Ada orang berdoa untuk keperluan diri sendiri sahaja, tanpa masukkan ibu bapa, keluarga dan kaum muslimin. Oleh itu berdoa untuk semua. Dr Ali Hashimi menulis" berdosa bila kita cuai berdoa pada kedua ibu bapa kita".

2) Orang yang kerap baca Al Quran tanpa mengikut tertib. Tidak salah, cuma alangkah baik membaca ikut urutan dan memahami maksud. Selain itu kita boleh mentadabbur ayat-ayatnya. Contoh Maryam berpuasa mulut.

3) Lelaki yang masuk ke masjid tidak menunaikan Tahiyyatul Masjid. Boleh juga solat sunat wudhuk.

4) Orang yang melalui tanah perkuburan tetapi tidak memberi salam pada ahli kubur. Selain boleh sedekahkan bacaan.

5) Lelaki yang masuk ke kota lalu tidak meninggalkan kota itu sebelum meninggalkan solat Jumaat. Sempurnakan solat di tempat itu, dan tidak perlu tergesa-gesa untuk keluar dari tempat itu.

6) Orang yang tinggal di dalam satu lingkungan yang ada alim ulama tapi tidak mengambil kesempatan untuk menimba ilmu. Ilmu mendatangi kita aka rebutlah peluang itu.

Manusia terbahagi pada 3 unsur :
Fizikal perlu makanan untuk kuatkan badan.
Ruh perlukan iman.
Akal makanannya ilmu.

7) Seorang yang bersahabat tapi tidak saling bertanya khabar. Ukhuwwah perlu saling mengambil berat antara satu sama lain.

8) Orang yang bertamu di rumahnya, tapi tidak dilayan dengan baik. Menjamu makan adalah sedekah.

9) Pemuda yang masa mudanya berlalu begitu sahaja tanpa memanfaatkan masa tersebut. Beribadat masa muda adalah terbaik. Bila datang waktu tua kesihatan sudah banyak kekangan.

10) Jiran yang mengalami kelaparan dan kesukaran hidup tanpa kita peduli.

Thursday, July 2, 2015

Jurnal Ramadan : Al Quran penenang jiwa

Jurnal Ramadan : Al Quran penenang jiwa

Bismillah

Alhamdulillah. Malam ke 16 puasa ke 15 Ramadan. Sepatutnya jemaah semakin ramai tetapi ia semakin berkurang.

Kita akan bertemu dengan Nuzul al Quran tidak lama lagi. Ia peringatan bagaimana Al Quran diturunkan melalui Jibril kepada Rasulullah.

Mukjizat yang besar ini perlu dilihat isinya. Ia bacaan yang penting kerana ia mukjizat terbesar. Al Quran dibaca dalam keadaan apa situasi apa pun, bukan masa musibah.

Mentaliti masyarakat kita membaca al Quran hanya ada kematian dan bukan setiap masa.

Senang atau susah perlu dibaca. Ibnu Masud didatangi seorang pemuda. Beliau ahli qiraat, dan antara terawal masuk Islam.

Beliau sentiasa bermasalah sehingga tidak lalu makan. Nasihat Ibnu Masud, penyakit ini boleh dirawat dengan 3 keadaan:

1) Pergi tempat orang membaca al Quran dan dengar dan ikut sama membaca. (as sakinah) Para malaikat juga ada bersama dengan orang yang ada dalam majlis.

2) Hadir majlis ilmu. Program keagamaan tersedia. Ini agar memberi hati tenang.

3) Asingkan diri untuk beribadat. Bermunajat pada waktu malam. Bulan Ramadan adalah masa terbaik untuk dekat dengan Allah.

Jika kita berdoa pada Allah, dengan 3 perkara ini kita masih berada dalam masalah, maka mohon pada Allah agar hati yang ada pada kita ditukar pada hati yang lain.

Kewajipan kita adalah untuk bercita cita, dekat dengan al Quran perlu beriman dan diyakini, ia adalah wahyu dari Allah.

Al Quran akan dijaga oleh Allah. Inilah seruan Al Quran mengajak beriman pada Al Quran. Dengan kata lain perlu aplikasikan semua suruhan.

Bagi yang tidak tahu membaca, perlu baiki diri, belajar dan bertadarrus sesama sendiri.

Tazkirah
Surau Al Hudayah
Saujana Utama

Wednesday, July 1, 2015

Jurnal Ramadan : Ketaatan dan Kesyukuran

Jurnal Ramadan : Ketaatan dan Kesyukuran

Firman Allah tentang kewajipan bagi orang beriman bagi berpuasa di bulan Ramadan sebagaimana orang sebelum ini agar menjadi orang yang bertaqwa.

Sabda Rasulullah menyeru agar orang beriman kepada taqwa, kata baginda bahawa iman itu kosong, perlu diisi dengan taqwa. Perlu ditambah dengan ketaatan.

Ketaatan ini bukan ikutan atau budaya. Contoh berpuasa tapi tidak solat. Berpuasa namun masih membuat maksiat.

Umat Nabi Adam usia sangat panjang dibanding umat Nabi Muhammad. Namun mereka diberi ganjaran berganda di bulan Ramadan.

Sesiapa yang laksanakan ketaatan sebagaimana di bulan Ramadan, ganjarannya 70 kali ganda.

Konsep ibadat ini seolah kita akan mati esok hari. Maka insan perlu berusaha agar beribadat secara kualiti dan kuantiti.

Ramadan akan dipenuhi dengan ketaatan, jangan disiakan masa yang ada. Disamping taat, hamba juga perlu bersyukur kepada Allah kerana kita masih ada ruh.

Perhatikan berapa ramai yang tidak sempat dengan Ramadan. Setiap kali datangnya Rejab kita berdoa agar sampai pada bulan Ramadan.

Orang yang berzikir pada Allah baik dalam keadaan duduk, berdiri, atau baring, Allah hampir dengan mereka.

Muhasabah diri :

+ Sudakah kita dekat dengan Allah?
+ Sudahkah saya membina diri untuk berbaik sesama manusia?
+ Sudahkah saya membina akhlak berlandaskan Al Quran?

Tazkirah
Surau Al Hidayah
Saujana Utama
15 Ramadan 1436H

Tuesday, June 30, 2015

Jurnal Ramadan : Nikmat Iman

Jurnal Ramadan : Nikmat Iman

Syukur masih di bulan ramadan
diterjemahkan dalam basmallah 
Allah cipta sebahagian manusia menjadi mukmin bersyukur kita kerana tidak perlu menggunakan akal untuk tentang kejadian alam
orang kafir cerdik pandai tapi tidak beriman perlu menggunakan akal untuk mencari Allah.

Nikmat iman sangat besar. Tidak ternilai. Hadirnya Ramadan bukti kebesaran Allah.

Doa kita " اللهم ثبت فلبي علي دينك"
Bulan Ramadan adalah bulan bersyukur. Mengimarah rumahnya adalah keperluan.

Allah Ar Rahman dan Ar Rahim. Sebagai hamba kita beribadat bukan semata kerana ganjaran. Beribadat ikhlas kerana Allah. Ia tanda kesempurnaan ibadat.

Amalan yang diterima adalah yang ikhlas serta betul dan mengikut kehendak Allah. Maka ibadat perlukan ilmu pengetahuan.

Contoh solat perlu mengikut imam. Bila imam sujud kita sujud, kita perlu ikut imam.

Bagi yang ahli masjid, aqidah yang sahih, ibadat perlu betul dan  ada sifat ihsan. Akhlak itu perlu jadi imej diri.

Sesungguhnya Allah menerima amalan orang yang bertaqwa. 
"احسن عملا"

"اللهم صلي وسلم وبارك علي سيدنا محمد"

Monday, June 29, 2015

Jurnal Ramadan : Harta untuk disyukuri

Jurnal Ramadan : Harta untuk disyukuri

Bismillah,

Nabi bersabda bahawa umat akhir zaman yang bakal menerima bala sebagaimana penyakit umat yang dahulu.
-Hadith Riwayat Abu Hurairah

Raja yang bangga dengan kuasanya hingga mengaku dirinya tuhan.

Qarun bangga dengan hartanya hingga takbur dan kufur. Namun mati dal harta.

Seorang yang amat alim pada zaman Nabi Musa hingga ada pengikut tidak terhingga tapi mati dalam kufur.

Maka Nabi mengingatkan akan akan ada yang menimpa umat akhir zaman yang membawa pada kufur.

Sahabat bertanya, apakah dia wahai Rasulullah. Kata baginda; terlalu mewah dalam hidup, tipu menipu untuk mendapatkan harta benda.

Selain itu saling marah memarahi antara satu sama lain dan berlaku kezaliman dalam masyarakat. Huru hara dalam masyarakat apabila timbul dengki dan hasad.

Kufur dengan nikmat pada Allah, menyebabkan lupa pada Allah. Seseorang yang tidak
syukur pada nikmat mendapat murka Allah.

Bagi setiap mukmin perlu sentiasa dekat pada Allah atas kurniaan nikmat. Kita perlu sentiasa berduka dan takut dengan dosa.

Takut pada perlu ada, kedukaan ada pada hati dan wajah. Duka ini kerana takut pada Allah, ia membawa pada syukur. Merasa takut dengan amalan yang tidak
cukup sebagai bekal.

Harta yang ada perlu disalur dijalan Allah. Mencari harta dan menambah tidak salah, tetapi perlu dimanfaatkan sebaiknya melalui zakat dan sedekah.

Harta hanya pada tangan bukan pada hati.
Ilmu perlu membawa pada zuhud dan takut pada Allah bukan takbur dengannya.
Harta untuk taat kepada Allah. Bukan pada maksiat dan menipu.

Sifat qanaah adalah redha dengan pemberian Allah.

Tazkirah
Surau Al Hidayah
11 Ramadan 1436

Friday, June 26, 2015

Jurnal Ramadan : Hargai Detik Masa


Bismillah,


Pejam celik terasa cepat Ramadan berlalu. Sudah masuk hari ke sepuluh umat Islam berpuasa. Alhamdulillah, kami mengambil peluang untuk balik berbuka dengan ibu ayah.

Perjalanan pulang kami sempat singgah berbuka di masjid. Suasana yang indah, apalagi masjid diimarahkan dengan program berbuka sepanjang Ramadan.

Menurut AJK Masjid, setiap hari disediakan juadah dalam bentuk bungkusan, manakala hari minggu lauk pauj dihidang. Ia bagi memberi peluang musafir yang pulang ke kampung seperti kami singgah berbuka.

Jika dikira, hari ini Ain ada tusyen di sekolah. Namun demi mahu berbuka dan bersama ayah bonda, kami korbankan sekali tusyen tersebut. Ia dengan menilai mana yang perlu utama.

Menjengok ibu bapa yang uzur adalah tanggungjawab anak-anak. Apalagi di bulan Ramadan, amalan berbuka bersama akan menambah kemeriahan dan menghibur hati mereka. Nyatanya, kita sendiri tidak pasti, apakah akan ada lagi Ramadan tahun hadapan.

Ia samada kita atau mereka. Allahu... detik masa yang ada sesungguhnya amat berharga. Bagaimana kita mengisi masa tersebut amatlah penting. Adakah ia menambah amal atau sebaliknya.

Seringkali mengira detik waktu berlalu, maka saat itu diri merasakan alangkah bantak masa berlalu tidak dimanfaatkan secukupnya.

Soalan cepumas dari anak sewaktu sedang memandu pulang semalam; " Ummi, jika masa diputarkan kembali, apa yang mahu Ummi buat?".

Saya katakan; " Ummi mahu khatam Quran sebanyak mungkin dalam sebulan, mahu berpuasa sunat sepanjang tahun yang ada. Ini kerana bukti kita sekarang mampu lakukan, kenapa masa remaja tidak kita lakukan ini? Maks anak-anak, rebutlah peluang ini".

Puasa Ramadan, bila kita sudah terbiasa denfan puasa sunat apa yang membezakan adalah kita mahu mengisi detik yang ada dengan mengejar ganjaran pahala yang dijanjikan.

Sungguh benar bila Allah bersumpah, "Demi Masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian"

Peringatan ini untuk kita. Masa berlalu tidak mampu kita ubah. Apa yang penting masa hadapan perlu kita corakkan dan warnakan dengan lukisan hidup yang terbaik yang bakal mewarnai dan menyinari hidup di alam abadi.

Wallahuaalam
10 Ramadan 1436H
Bagan Datoh

Jurnal Ramadan : Tadabbur Surah At Tin



Bismillah, 

Ramadan dihidupkan dengan Qiam. Siapa yang banfun qiam menghidupkan Ramadan dengan harapan diampunkan dosa. Ini termasuk solat terawih.

Ayat surah At Tin. Ayat dalam surah ini Allah taala bersumpah. Ada 8 ayat. Demi tin, demi buah zaitun, demi bukit Tursina,demi negeri yang aman ini.

Ia meliputi negara Timur Tengah seperti Syiria, Jordan ada banyak pokok Tin. Pokok zaitun pula berbuah dengan banyaknya di Palestine.

Manakala Banjaran Bukit Tursina adalah di Mesir. Dan negeri yang aman ini dirujuk kepada Madinah.

4 tempat inilah turun naiknya tamadun dunia. Bila kita baca tentang Dajjal, Yakjuj dan Makjuj serta turunnya Nabi Isa.

Nabi Isa akan turun di Menara Putih di zaman pemerintahan Al Mahdi. Nabi Isa mencari Dahjal jumpa di Lud, Palestine.

Manusia selepas itu akan diuji dengan Yakjuj dan Makjuj hingga kering air ini. Lalu Nabi Isa berlindung di Bukit Tursina.

Ini boleh dikaji oleh manusia. Kita hanya boleh bersumpah dengan Allah. Ayat ke 5 menjelaskan Allah me jadikan manusia sebaik ciptaan. Ia amat sempurna.

Namun manusia lupa pada Allah. Kemudian kami rendahkan martabatnya ke dasarnya yang paling rendah. Melainkan orang yang beriman dan melakukan amal soleh. Bagi mereka ini pahala yang tidak putus.

Hebat mana manusia,baik pangkat atau kejayaan, bila tidak beriman, tidak beramal pada Allah. Tiada istiqamah dalam ibadat, maka Ramadan melatih diri untuk beramal salih.

Tetapkan hati dan istiqamah agar dapat asuh diri jadi orang yang beriman, untuk dapat ganjaran pahala.

Apakah yang menyebabkan manusia tidak percaya pada hari Akhirat? 

Ini makna pendustaan. Kita fitnah, kita buat maksiat seolah tiada hari kebangkitan.Umpama tiada perbicaraan.

Amal akan ditimbang. Manusia akan menyesal saat itu. Saat kematian bagi orang yang berdosa ada dalam Al Quran:
 "wahai malaikat, tolonglah tangguhkan masa sedikit untukku, aku akan bersedekah sebanyak yang mungkin,dan aku mahu jadi orang yang soleh, selamanya Allah tidak akan tangguhkan ajal".

Maka beramallah agar kita dapat tempat terbaik di akhirat. Allah Maha Adil dalam mengadili hambaNya. Moga kita istiqamah dalam beramal, dan mengolongkan kita dalam orang yang bebas dari api neraka.

Ustaz Shukri (Nazir Masjid SU)
Surau Al Hidayah
Saujana Utama

Jurnal Ramadan : Persediaan Menuju Mati



Bismillah,


7 hari Ramadan kita telah berjaya mengamalkN ubudiyyah bagi mengharap redha Allah

Peluang hidup tidak lama, iaitu umum umat Muhammad 60-70 tahun sahaja untuk bekal ke akhirat.

Ia belum tentu cukup dengan kehidupan akhirat amat singkat. Sebanyak mana bekal amat sikit denfan hidup di akhirat.

Diriwayatkan Abu Hurairah dihujung usianya menangis. Lalu ditanya oleh sahabat yang lain, engkau adalah orang yang hampir dan banyak meriwayatkan hadith.

Wahai sahabatku aku bukan takut mati, atau takut meninggalkan semua harta yang ada namun aku takut dengan bekalku yang sedikit. 

Pahala buatnya tiap minggu disebut oleh semua kerana hadith yang diriwayatkan olehnya serta miliki ilmu yang banyak. 

Bahkan beliau adalah sahabat yang menjadi ahli ibadah. Antaranya dia ada 12 ribu biji kurma. Dia tidak akan tidur melainkan dia habiskan biji kurma tersebut.

Bayangkan diri kita, apakah kita focus pada ibadah? Walhal saat berbuka adalah masa untuk berdoa. Maka ambillah peluang untuk berdoa detik berbuka.

5 minit sebelum berbuka luangkan masa untuk berdoa. Mohon syurga, ampun dosa kepada Allah.

Kata Rasulullah orang yang beriman tidak akan puas dengan kebajikan sehingga hayatnya.

Ramadan adalah masa untuk menjana pahala bekal ke akhirat. Bila Allah ambil nyawa kita, maka tiada lagi ditangguh atau dipercepat walau sesaat.

Lalu fikirkan ke mana kita akan dibawa, tanpa membawa amal, kubur yang gelap
akan diterangi cahaya dek amal sebelum mati.

Sunyi kubur kita akan ada peneman bila ada amal. Namun kubur yang gelap ditambah dengan azab kubur bila mati dalam keadaan berdosa.

Saidina Uthman r.a akan menangis bila lalu di kubur. Sesungguhnya kubur ini adalah persinggahan pertama, siapa yang selamat maka persinggahan yang seterusnya akan mudah. Begitulah sebaliknya.

Sebelum kita dihantar ke negeri akhirat, maka berbuatlah amalan yang boleh mengalir pahalanya ke alam barzah. 

Amalan ini bagi menambah pahala adalah sedekah. Ilmu bermanfaat, sedekah jariah dan anak yang soleh adalah harta bekalan akhirat.

Imam Ibnu Rajab Al Hambali berkata Rasulullah memperbanyakkan sedekah pada bulan Ramadan:

1.Berkat bulan Ramadan yang digandakan.
2. Allah amat dermawan di bulan Ramadan.Pintu syurga dibuka pintu neraka ditutup.
3. Menghimpun amalan puasa dan amalan sedekah menjadikan asbab seseorang dimasukkan syurga. Luar nampak dari dalam dalamnya nampak dari luar. 

Tidak dapat dibayangkan ia hanya khas untuk orang yang berbuat 4 amalan: menjaga lidah, berpuasa, memberi makan, solat malam saat orang tidur.

Tazkirah Tarawih,
7 Ramadan 1436 Hijrah
Surau Al Hidayah