Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Friday, February 27, 2015

Motivasi Diri

Motivasi Diri

Pelakon Tambahan

Bila kita tidak menyerlah dan sering diberi watak sampingan ia ada beberapa perkara yang perlu dilihat dan diambil peduli:

+ tidak belajar mengasah bakat
+ kita tidak tahu menonjolkan diri
+ tidak pandai mengambil hati
+ kurang belajar dari keadaan sekeliling
+ lambat bertindak
+ takut memburu peluang
+ kurang daya motivasi
+ miliki self esteem yabg rendah
+ takut bersaing dengan diri sendiri

Monday, February 23, 2015

BERSEDEKAHLAH KERANA IA PASTI BERGANTI

BERSEDEKAHLAH KERANA IA PASTI BERGANTI

Oleh: Abdullah Bukhari bin Abdul Rahim. 

Nota Kelas Tafsir Jumaat (Saba' [34:39]) pada 21 Februari 2015. Antara isunya adalah jaminan  sebarang sedekah bakal diganti oleh Allah.

"Berilah sedekah, rezekimu pasti bertambah!" Ayat itu tampaknya tidak logik kerana pemberian akan mengurangkan harta yang dimiliki. Lazimnya itulah pandangan manusia yang kelabu matanya dari sifat Allah al-Razzaq atau Yang Maha Memberi Rezeki. 

Analoginya, sebuah sungai yang tertahan aliran airnya akan mengundang banyak mudarat. Kualiti airnya menurun, baunya busuk menusuk hidung dan tidak sihat untuk diminum. Tak banyak manafaat diperolehi dari kewujudannya. Paling malang adalah "ALIRAN AIR BARU DARI HULU TERHALANG DARI MENGALIR MASUK." Harta yang terbelenggu di hati si bakhil akan menambah penyakit hatinya, meningkatkan geram kesumat si miskin, membusukkan nama si bakhil dan paling utama "MENGHALANG ALIRAN REZEKI BARU" kerana Pemilik Khazanah Alam ini murka dengan sifat bakhilnya.

Setelah sekatan aliran sungai dibuang, aliran baru menerjah masuk dengan deras dan menghapuskan segala macam penyakit. Bila sungai sudah sihat, semua akan gembira. Beginilah perihalnya dengan manusia pemurah yang rajin bersedekah. Bukan setakat namanya harum, cinta "Pemilik Khazanah Alam" kepadanya juga mencanak naik. Bila Raja Alam Semesta sudah sayang, hidupnya serba kena dan serba indah. Benarlah firman Allah ini:

قُلْ إِنَّ رَبِّي يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَنْ يَشَاءُ مِنْ عِبَادِهِ وَيَقْدِرُ لَهُ وَمَا أَنْفَقْتُمْ مِنْ شَيْءٍ فَهُوَ يُخْلِفُهُ وَهُوَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

Ertinya: Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya Tuhanku memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya, dan Ia juga yang menyempitkan baginya; "DAN APA SAHAJA YANG KAMU DERMAKAN MAKA ALLAH AKAN MENGGANTIKANNYA; DAN DIA LAH JUA SEBAIK-BAIK PEMBERI REZEKI" (Saba' [34:39]).

Gantian dijanjikan Allah ini adalah gandaan pahala bernilai "10, 700 dan infiniti:"

مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا وَمَنْ جَاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلَا يُجْزَى إِلَّا مِثْلَهَا وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

Ertinya: Sesiapa yang membawa amal kebaikan (pada hari kiamat), MAKA BAGINYA (BALASAN) SEPULUH KALI GANDA (DARI KEBAIKAN) YANG SAMA DENGANNYA; dan sesiapa yang membawa amal kejahatan, maka ia tidak dibalas melainkan (kejahatan) yang sama dengannya; sedang mereka tidak dianiaya (sedikitpun) (al-An'am [6:160]).

Firman Allah:

مَثَلُ الَّذِينَ يُنْفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنْبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنْبُلَةٍ مِئَةُ حَبَّةٍ وَاللَّهُ يُضَاعِفُ لِمَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Ertinya: Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti "SEBIJI BENIH YANG TUMBUH MENERBITKAN TUJUH TANGKAI; TIAP-TIAP TANGKAI ITU PULA MENGANDUNGI SERATUS BIJI. DAN (INGATLAH), ALLAH AKAN MELIPAT GANDAKAN PAHALA BAGI SESIAPA YANG DIKEHENDAKINYA," dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya (al-Baqarah [2:261]).

Walaupun begitu, gantian Allah itu boleh sahaja datang dalam rezeki lain yang lebih luas jenisnya. Rezeki ketenangan, keteguhan jiwa, keluarga yang harmoni, Negara yang aman, pemimpin yang baik, tubuh yang sihat, jiran sahabat handai yang baik dan sebagainya. 

Yakinlah pada "janji gantian tersebut" kerana Rasulullah SAW menyebut Allah berfirman dalam sebuah hadith Qudsi:

قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ أَنْفِقْ أُنْفِقْ عَلَيْكَ

Ertinya: Allah berfirman; bersedekahlah (wahai anak Adam), sudah pasti Aku akan bersedekah (merahmati dan membuka rezekimu) (Sahih al-Bukhari dan Muslim).

Juga sabda baginda SAW:

مَا مِنْ يَوْمٍ يُصْبِحُ الْعِبَادُ فِيهِ إِلَّا مَلَكَانِ يَنْزِلَانِ فَيَقُولُ أَحَدُهُمَا اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا وَيَقُولُ الْآخَرُ اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا

Ertinya: Setiap pagi yang dilalui seorang hamba akan diiringi oleh dua malaikat yang turun. Satu malaikat akan berdoa: Ya Allah! Berikan GANTIAN KEPADA SETIAP YANG BERSEDEKAH (dan berbuat baik). Satu malaikat lagi akan berdoa: Ya Allah! Berikan KEMUSNAHAN KEPADA SETIAP YANG BAKHIL (dan sukar berbuat baik) (Sahih al-Bukhari dan Muslim).

Bersedekahlah seikhlas hati kerana sedekah kita kepada orang lain sebenarnya adalah "BANTUAN-SISWA atau REZEKI-SISWA" Allah kepada kita sendiri. Jangan pula sedekah itu disempitkan hanya pada "RINGGIT MALAYSIA" sahaja tetapi ia merangkumi banyak perkara lain. Akhlak yang baik juga sedekah. Menjaga kelestarian alam sekitar juga sedekah. "MELETAK KERETA TANPA MENGHALANG LALUAN ORANG KETIKA SOLAT JUMAAT JUGA SEDEKAH". "TIDAK MEMOTONG BARISAN KETIKA KESESAKAN JALAN RAYA JUGA SEDEKAH." Aduhai! Banyak sekali sedekah yang mampu menggandakan gantian pahala kepada kita. Cukuplah sabda Rasulullah SAW ini menutup bicara sedekah saya pada kali ini:

تَبَسُّمُكَ فِي وَجْهِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ وَأَمْرُكَ بِالْمَعْرُوفِ وَنَهْيُكَ عَنْ الْمُنْكَرِ صَدَقَةٌ وَإِرْشَادُكَ الرَّجُلَ فِي أَرْضِ الضَّلَالِ لَكَ صَدَقَةٌ وَبَصَرُكَ لِلرَّجُلِ الرَّدِيءِ الْبَصَرِ لَكَ صَدَقَةٌ وَإِمَاطَتُكَ الْحَجَرَ وَالشَّوْكَةَ وَالْعَظْمَ عَنْ الطَّرِيقِ لَكَ صَدَقَةٌ وَإِفْرَاغُكَ مِنْ دَلْوِكَ فِي دَلْوِ أَخِيكَ لَكَ صَدَقَةٌ

Ertinya: Senyumanmu pada wajah saudaramu adalah suatu sedekah untukmu, menyuruh yang baik serta mencegah yang mungkar juga sedekah untukmu, menunjuk jalan kepada lelaki yang tersesat juga sedekah untukmu, engkau melihat (memimpin) bagi  pihak orang yang rabun (buta) juga sedekah untukmu, engkau membuang batu, duri dan tulang di jalanan juga sedekah untukmu, engkau menuang air dari timbamu ke dalam timba saudaramu juga sedekah untukmu (Sunan al-Tirmidhi, Sahih Ibn Hibban).

Dipetik dari group WA


Sent from my iPhone

Saturday, February 21, 2015

Ekonomi Persahabatan

Ekonomi Persahabatan

بسم الله
Ekonomi persahabatan bukan semata slogan tapi perlu diterjemah dalam bentuk tindakan.
Ia bukan teori tapi pembinaan jaringan melalui perkongsian pengalaman.

Bagaimana membina jaringan adalah penting bagi membina keutuhan perniagaan. Apakah pendekatan terbaik dalam membina ekonomi persahabatan agar ia bukan mengambil kesempatan bahkan menjadikannya sebagai satu hubungan ikhlas yang termeterai atas satu wadah.





Sent from my iPhone

Ekonomi Persahabatan

Ekonomi Persahabatan

Bismillah

Ekonomi persahabatan bukan semata slogan tapi perlu diterjemah dalam bentuk tindakan.
Ia bukan teori tapi pembinaan jaringan melalui perkongsian pengalaman.

Bagaimana membina jaringan adalah penting bagi membina keutuhan perniagaan. Apakah pendekatan terbaik dalam membina ekonomi persahabatan agar ia bukan mengambil kesempatan bahkan menjadikannya sebagai satu hubungan ikhlas yang termeterai atas satu wadah.

Amanat Tuan Guru Nik Aziz

Tahajjud di sepertiga malam, itulah pesanan yang sering disebut-sebut dan diingatkan dalam patah perkataannya. Ia satu ingatan buat semua. Kata beliau: "sekiranya kita terjaga diwaktu tengah malam, sebenarnya Allah kejutkan kita untuk kita berdoa dan waktu itulah doa kita lebih dekat denganNya. Kalau tidak larat sekalipun untuk bertahajjud, maka sewaktu baring juga boleh berdoa. Jangan sekali kita tinggalkan doa apabila kita dikejutkan ditengah malam"

Maka rebutlah peluang yang ada untuk bermunajat kepadaNya. Kita tidak tahu saat bila ajal dan maut datang menjemput. Lalu bangkitlah untuk hadirkan diri kepadaNya. Dia Maha Mendengar. Ingatlah Allah mengingati hambaNya yang mengingatiNya.
"اذكرني اذكركم"
Waalahuaalam

Amanat Tok Guru Nik Aziz

Amanat Tok Guru Nik Aziz

Apabila kita berbuat kebaikan, kita tidak perlu wawarkan atau menyebut dan mengungkit segala kebaikan itu. Apabila tiba masanya Allah sendiri yang akan menghantar tentera-tenteranya untuk menyebarkan kebaikan yang kita buat dan lakukan itu. Ia boleh jadi malaikat yang berupa manusia dan pelbagai cara untuk Allah sebarkan kebaikan tersebut.


Tuesday, February 17, 2015

Kasih sayang sejati

Hakikat sayang yang hakiki bukan pada manusia tetapi kecintaan kepada Allah. Sukatan kecintaan antara Pencipta dan makhluk sering kali tersasar bila makhluk gagal melaksanakan hakNya.

Bila Allah tidak ditempat teratas ia membawa kepada kekecewaan, putus harapan serta kekosongan hati dan jiwa. Kehidupan tidak akan bermakna.

Membina Self Esteem

Membina Self Esteem

Menunding jari mengatakan orang lain serba kekurangan dengan menyatakan diri sendiri lebih bagus menunjukkan individu mempunyai self esteem yang rendah.

Individu yang punyai self esteem yang tinggitidak takut dengan kelebihan orang lain. Bahkan individu melihat kejayaan orang lain sebagai kayu ukur untuk mencapai kejayaan diri sendiri.

Pesaing tidak perlu diisytihar sebagai musuh. Sebaliknya mereka ini bakal membantu Individu mengenal pasti kebolehan yang ada. Individu juga tidak perlu menjadi sebagaimana pesaingnya, kerana setiap orang adalah unik dan ada kelebihan tersendiri. Jika asyik mahu menjadi orang lain maka ia ibarat begitu mengejar bayang sendiri.

Self esteem terbina apabila individu tahu potensi yang ada, Memperbaiki kelemahan yang ada, mahu mencuba sesuatu pengalaman baru dan optimis dengan cabaran yang bakal hadir.

Sunday, February 15, 2015

Motivasi Kehidupan 3


Motivasi Kehidupan 3

Apabila berlaku suatu kehilangan orang orang yang significant dalam kehidupan baru kita sedari betapa ia sangat berharga..seringkali juga kita lupa mengucapkan penghargaan kepada orang yang menyokong kita..

Apabila melakukan sesuatu biar pun tidak diberi penghargaan tiada tanda ingatan,tidaklah begitu penting jika dilakukan dengan niat yang ikhlas..pemberian tanpa syarat membantu individu untuk tidak meletakkan harapan mengharapkan pembalasan dari manusia kerana setiap perbuatan yang disandarkan hanya kepada Allah akan mendapat ganjaran yang lebih besar..jika tidak didunia pastinya di akhirat sana..

Sewaktu diri meletakkan pemberian atau perbuatan baik perlu dibalas, sekiranya apa yang mahu tidak dipenuhi, apa yang dicitakan tidak berlaku membuatkan diri tertunggu-tunggu, hati akan berkata-kata kenapa,bila? Oleh itu letaklah pengharapan hanya pada Allah semata mata..

Wallahuaalam


Sent from my iPhone

Motivasi Kehidupan 2



Motivasi Kehidupan 2

Apabila berlaku penceraian atau terputusnya hubungan dengan orang yang disayangi menyebabkan segelintir individu hilang punca,terkecewa tidak mampu bangkit membina kehidpan baru.

Hakikat sayang yang sebenar bukan pada manusia tetapi kecintaan kepada allah swt..apabila sukatan kasih sayang dan kecintaan kepada manusia melebihi kencintaan kepada Allah swt ia membawa kepada kekecewaan,harapan yang terputus,impian yang tidak tercapai,kekosongan hati dan jiwa.
Hikmah dari perpisahan menuntut individu muhasabah diri sejauh mana hubungan individu dengan pencipta..selain Itu melalui kepada matlamat sebenar bukan semata melunaskan keinginan namun ada kewajipan yang perlu dilaksana sebagai hamba.

allah berfirman mengingatkam dalam Al Quran....bahawa setiap lelaki atau wanita akan dipertanggungjawablan atas setiap perbuatannya di dunia..

Lantaran itu apabila kecewa dan kehidupan berlaku tidak sebagaimana yang dirancang pastinya ada hikmah yang memerlukan individu membina lakaran baru bagi kehidupan yang lebih baik,bahagia dan sempurna..

Waahuaalam



Sent from my iPhone

Motivasi Kehidupan



Motivasi Kehidupan

Kehidupan bukan semata tergaris atas suratan takdir bahkan ia juga bergantung kepada pilihan-pilihan serta keputusan-keputusan yang kita buat.

Oleh itu apabila membuat pilihan atau mengambil keputusan, ia di ambil berdasarkan timbang tara, 'pro' and 'cons' dan risiko terbilang yang bakal dihadapi kelak

Apabila keputusan yang dipilih seperti tidak menyebelahi dengan diri sendiri jangan terlalu cepat menyalahkan takdir, kerana adakala kelemahan dan kekurangan yang ada pada diri sendiri menjadi penyumbang kepada kegagalan.

Waalahuaalam


Sent from my iPhone

Saturday, February 14, 2015

Ceramah 5 minit 'Terkesan atau Terkena'

Ceramah 5 minit 'Terkesan atau Terkena'

Apa yang kita lakukan lebih berkesan dari yang kita perkatakan.

Dakwah is Two Way Traffic. Dakwah bukan semata berceramah agama, namun membersihkan tandas masjid sudah juga satu kebaikan yang bernilai.

Dakwah untuk diri kita sendiri sering kita lupa.
Orang mukmin bila dengar Azan segera terasa keperluan bersolat, manakala bagi orang Muslim bila dengar azan akan semata mendengar.

Dakwah berkesan adalah dengan ikat hati orang dengan Allah bukan dengan material.

Benda yang kecik tapi amat berkesan. Contoh dakwah pada anak-anak boleh diaplikasikan sambil memandu.

Contoh jika terpandang lelaki tua, maka berilah sedekah fatihah kepada arwah ibu bapa kita. Al Quran itu syifaa dan rahmah. Ia menyembuh pada yang sakit dan memberi rahmat pada yang membacanya.

Seorang ayah yang tarik tangan anak ke masjid lebih besar pahala bila ada orang tua yang tidak solat mendapat hidayah melihat anak dan ayah ke masjid.

Ustaz Sobri
Dikir Zikir
TV Hijrah



Sent from my iPhone

Thursday, February 12, 2015

Cinta ulama pewaris nabi

Mencintai ulama

Dalam Kitab Tanqih Al-Qaul Imam Al-Hafizh Jalaluddin bin Abdurrahman bin Abu Bakar As-Suyuthi menuliskan dalam kitabnya sebuah hadits Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam sbb:

وقال عليه الصلاة والسلام: {مَنْ لَمْ يَحْزَنْ لِمَوْتِ العَالِمِ، فَهُوَ مُنَافِقٌ مُنَافِقٌ مُنَافِقٌ} قالها ثلاث مرات
"Barangsiapa yang tidak sedih dengan kematian ulama maka dia adalah munafik"

Menagislah karena meninggalnya seorang ulama adalah sebuah perkara yang besar di sisi Allah. Sebuah perkara yang akan mendatangkan konsekuensi bagi kita yang ditinggalkan jika kita ternyata bukan orang-orang yang senantisa mendengar petuah mereka. Menangislah jika kita ternyata selama ini belum ada rasa cinta di hati kita kepada para ulama.

عن ابن عباس ، في قوله تعالى : أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّا نَأْتِي الأَرْضَ نَنْقُصُهَا مِنْ أَطْرَافِهَا سورة الرعد آية 41 قال : موت علمائها . وللبيهقي من حديث معروف بن خربوذ ، عن أبي جعفر ، أنه قال : موت عالم أحب إلى إبليس من موت سبعين عابدا .
Dari Ibnu Abbas ra. tentang firman Allah, "Dan apakah mereka tidak melihat bahwa sesungguhnya Kami mendatangi daerah-daerah, lalu Kami kurangi daerah-daerah itu (sedikit demi sedikit) dari tepi-tepinya?." (Al-Ra'd: 41). Beliau mengatakan tentang (مِنْ أَطْرَافِهَا = dari tepi-tepinya) adalah wafatnya para ulama. Dan menurut Imam Baihaqi dari hadits Ma'ruf bin Kharbudz dari Abu Ja'far ra berkata, "Kematian ulama lebih dicintai iblis daripada kematian 70 orang ahli Ibadah."

Al-Quran secara implisit mengisyaratkan wafatnya ulama sebagai sebuah penyebab kehancuran dunia, yaitu firman Allah yang berbunyi:

أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّا نَأْتِي الأرْضَ نَنْقُصُهَا مِنْ أَطْرَافِهَا وَاللَّهُ يَحْكُمُ لا مُعَقِّبَ لِحُكْمِهِ وَهُوَ سَرِيعُ الْحِسَابِ
"Dan apakah mereka tidak melihat bahwa sesungguhnya Kami mendatangi daerah-daerah, lalu Kami kurangi daerah-daerah itu (sedikit demi sedikit) dari tepi-tepinya?." (Al-Ra'd: 41).

Menurut beberapa ahli tafsir seperti Ibnu Abbas dan Mujahid, ayat ini berkaitan dengan kehancuran bumi (kharab ad-dunya).Sedangkan kehancuran bumi dalam ayat ini adalah dengan meninggalnya para ulama (Tafsir Ibnu Katsir 4/472)

Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam yang menegaskan ulama sebagai penerusnya, juga menegaskan wafatnya para ulama sebagai musibah. Rasulullah bersabda:

مَوْتُ الْعَالِمِ مُصِيبَةٌ لا تُجْبَرُ ، وَثُلْمَةٌ لا تُسَدُّ , وَنَجْمٌ طُمِسَ ، مَوْتُ قَبِيلَةٍ أَيْسَرُ مِنْ مَوْتِ عَالِمٍ
Artinya: "Meninggalnya ulama adalah musibah yang tak tergantikan, dan sebuah kebocoran yang tak bisa ditambal. Wafatnya ulama laksana bintang yang padam. Meninggalnya satu suku lebih mudah bagi saya daripada meninggalnya satu orang ulama" (HR al-Thabrani dalam Mujam al-Kabir dan al-Baihaqi dalam Syu'ab al-Iman dari Abu Darda')

Wafatnya Ulama Adalah Hilangnya Ilmu Umat manusia dapat hidup bersama para ulama adalah sebagian nikmat yang agung selama di dunia. Semasa ulama hidup, kita dapat mencari ilmu kepada mereka, memetik hikmah, mengambil keteladanan dan sebagainya. Sebaliknya, ketika ulama wafat, maka hilanglah semua nikmat itu. Hal inilah yang disabdakan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam,

خُذُوا الْعِلْمَ قَبْلَ أَنْ يَذْهَبَ " ، قَالُوا : وَكَيْفَ يَذْهَبُ الْعِلْمُ يَا نَبِيَّ اللَّهِ، قَالَ:إِنَّ ذَهَابَ الْعِلْمِ أَنْ يَذْهَبَ حَمَلَتُهُ
Artinya: "Ambillah (Pelajarilah) ilmu sebelum ilmu pergi! Sahabat bertanya: Wahai Nabiyullah, bagaimana mungkin ilmu bisa pergi (hilang)?" Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab, "Perginya ilmu adalah dengan perginya (wafatnya) orang-orang yang membawa ilmu (ulama)" (HR Ad-Darimi, At-Thabrani No 7831 dari Abu Umamah).

Wafatnya ulama juga memiliki dampak sangat besar, diantaranya munculnya pemimpin baru yang tidak mengerti tentang agama sehinga dapat menyesatkan umat, sebagaimana dalam hadits sahih.

إن الله لا يقبض العلم انتزاعا ينتزعه من الناس ، ولكن يقبض العلم بقبض العلماء حتى إذا لم يترك عالما اتخذ الناس رءوسا جهالا فسئلوا فأفتوا بغير علم فضلوا وأضلوا
Artinya: "Sesungguhnya Allah tidak mencabut ilmu dari hambanya, tetapi mencabut ilmu dengan mencabut para ulama. Sehingga ketika Allah tidak menyisakan satu ulama, maka manusia mengangkat pemimpin-pemimpin bodoh, mereka ditanya kemudian memberi fatwa tanpa ilmu, maka mereka sesat dan menyesatkan" (HR al-Bukhari No 100)

Kendatipun telah banyak kyai atau ulama yang telah wafat, dan wafatnya kyai atau ulama adalah sebuah musibah dalam agama, maka harapan kita adalah lahirnya kembali ulama yang meneruskan perjuangannya. Aamiin

Harapan ini sebagaimana yang dikutip oleh Imam al-Ghazali dari Khalifah Ali bin Abi Thalib:
إذا مات العالم ثلم في الإسلام ثلمة لا يسدها الا خلف منه
Artinya: "Jika satu ulama wafat, maka ada sebuah lubang dalam Islam yang tak dapat ditambal kecuali oleh generasi penerusnya" (Ihya Ulumiddin I/15). Wallahu a'lam bis-Shawab

(KH. Ibnu Mas'ud /SM)
"Tidak ada seorang muslim pun yang meninggal pada hari Jumaat atau malam Jumaat kecuali Allah akan menjaganya dari fitnah kubur."

- (HR. Ahmad no. 6582 dan At-Tirmidzi no. 1074)

Perkongsian dari ilmuan


Sent from my iPhone

Tuesday, February 10, 2015

APA ADA PADA DUIT

APA ADA PADA DUIT

Apabila kita menjadi ahli bisnes, banyak mana pun duit dalam akaun kita, hakikatnya ia bukan duit kita tapi duit yang Allah lalukan seketika, dalam akaun bank di atas nama syarikat kita, yang perlu dibayar gaji pekerja, duit bayar overhead, duit rolling dan lain-lain.

---------
Duit yang datang Allah jadikan ia sekadar persinggahan. Jadi mana duit kita? Duit kita adalah sedikit yang kita belanjakan untuk keluarga bagi melaksanakan tanggungjawab dan selebihnya disedekahkan kepada yang berhak. Ia harta yang dibawa mati.

Individu yang merasa duitnya sangat banyak sebenarnya belum cukup kaya. Orang yang betul-betul kaya walaupun berduit namun sentiasa merasakan tidak kecukupan duit bagi berjihad di jalan Allah.

Firman Allah yang bermaksud "Harta benda dan anak pinak itu adalah perhiasan hidup di dunia dan amal salih yang kekal faedahnya itu lebih baik pada sisi Tuhanmu sebagai pahala balasan, dan lebih baik sebagai asas yang memberi harapan" ( Al Khafi : 46 )

#kayahartakayajiwa
#jutawanakhirat
#motivasi3i
#kompasjiwa




Sent from my iPhone

Membina Self Esteem

Menunding jari mengatakan orang lain serba kekurangan dengan menyatakan diri sendiri lebih bagus menunjukkan individu mempunyai self esteem yang rendah.

Individu yang punyai self esteem yang tunggi tidak takut dengan kelebihan orang lain. Bahkan individu kejayaan orang lain sebagai kayu ukur untuk mencapai kejayaan diri sendiri.

Pesaing tidak perlu diisytihar sebagai musuh. Sebaliknya mereka ini bakal membantu Individu mengenal pasti kebolehan yang ada. Individu juga tidak perlu menjadi sebagaimana pesaingnya, kerana setiap orang adalah unik dan ada kelebihan tersendiri. Jika asyik mahu menjadi orangain maka ia ibarat begitu mengejar bayang sendiri.

Self esteem terbina apabila individu tahu potensi yang ada, Memperbaiki kelemahan yang ada, mahu mencuba sesuatu pengalaman baru dan optimis dengan cabaran yang bakal hadir.