Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Wednesday, March 22, 2017

Kitabullah

"Janganlah membelek Kitabullah hanya untuk mengajar dan hanya mengajar semata-mata. 


Jangan membelek Kitabullah hanya untuk mencari hukum dan hanya mencari hukum.


Beleklah kitabullah untuk mencari HIDAYAH untuk dirimu sendiri. 


Seseorang boleh mengetahui makna sesuatu ayat dari pelbagai kitab tafsir, namun seseorang itu belum tentu mendapat hidayah."


Terima kasih Syekh Dr Muhammad al-Rabi'ah atas tazkirah yang terlalu bermakna pada diriku ini. 


"Seseorang yang mahu melakukan tadabbur mestilah sedaya upaya melakukan tilawah dengan baik terlebih dahulu, membaiki cara bacaannya agar selari dengan bacaan baginda Rasul. 


Selepas TILAWAH, seseorang itu mestilah membelek TAFSIRAN ayat kerana tadabbur tidak akan berlaku tanpa bersandarkan pada tinggalan ilmu dari generasi yang dihadapkan wahyu itu sendiri iaitu Rasulullah, para Sahabah dan mereka yang mempelajari dari para Sahabah. 


Selepas tilawah barulah TADABBUR. Namun selepas tadabbur, apakah ada lagi hak al-Quran ke atas diri kita ?


Ya, TAZKIYAH. Berapa banyak kalimah tazkiyah di dalam al-Quran yang membuktikan bahawa itulah perjuangan utama baginda Rasulullah. 


Berapa ramai yang mampu melakukan tadabbur namun dia tidak menjadi "ahli" kepada apa yang ditemui dan dikaji makna-maknanya. Dia tidak beramal dengan apa yang difahaminya. Maka apa yang ditemuinya menjadilah ia untuk akalnya namun tidak pada hatinya.


HIDAYAH al-Quran hanya untuk mereka yang berjaya mencapai kedudukan TAZKIYAH."


Ya Allah, golongkan kami dari golongan yang mampu TILAWAH, TAFSIR, TADABBUR dan TAZKIYAH hati kami dengan al-Quran.


Petukan perkongsian dari Ust Syaari Rahman.



Sent from my iPhone

Tazkirah

Tazkirah


๐ŸƒBerfikir sejenak:

1)Kenapa kekusutan di fikiranku tak pernah hilang?

2)Kenapa aku rsa letih yang berpanjangan?

3)Kenapa aku sering merasakn spt  penyelesaian yang tiada akhirnya?


Kata Ibnu Al Qayyim; org yang mencintai dunia  tidak akan terlepas dari 3 kerosakan & penderitaan di atas.


Tanpa kita sedar, kita sdg diuji oleh Allah dengan kesibukan, sehingga hati kita merasakan tiada masa untuk Al Quran.. Malangnya kita msih ada msa utk mukabuku, whatsapp dll..bayangkan suatu hari Al Quran menolak kita dgn alasan kita slalu xda masa utknya ketika dunia


Kita bekerja keras mencari harta utk anak dan isteri tapi kita lupa utk didik mereka mencintai Al Quran..sampai suatu saat kita akan menangis menyesal melihat ahli keluarga kita lebih mencintai dunia dari memikirkan akhirat




Sent from my iPhone

Sunday, March 19, 2017

Tazkirah

PESANAN AL-QURAN YANG SENTIASA BERSESUAIAN SETIAP ZAMAN 1 :


Wasiat turut memainkan peranan yang penting di dalam berdakwah. 'Bapa' memikul tugas yang amat berat untuk memelihara kebahagiaan keluarga yang terdiri dari isteri dan anak-anak. Kita telah dihidangkan oleh Al Quran bagaimana Luqman al-Hakim mendidik anaknya. 


Dan sebagaimana yang dimaklumi sebuah surah khusus di dalam Al Qurandiberi nama dengan nama Surah Luqman.


Ramai di kalangan umat Islam tidak mengetahui bahawa 'wasiat' yang diberikan oleh Luqman kepada anaknya itu merupakan salah satu 'teknik' di dalam berdakwah.Sekiranya teknik ini diamati lalu dipraktikkan di dalam kehidupan seharian,nescaya anak-anak akan lahir sebagai muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah s.w.t.. Bertuahlah sebuah keluarga yang mempunyai anak-anak seperti mereka. 


Mempunyai generasi yang diibaratkan umpama purnama yang menerangi kegelapan malam. Wahai ayah dan ibu,wasiatkan kepada anak-anakmu sepertimana wasiat yang diajar olehLuqman al-Hakim!


Petikan dari media whatsapp.



Sent from my iPhone

Tuesday, February 21, 2017

RAHSIA KEHIDUPAN...

RAHSIA KEHIDUPAN...


ุจِุณูۡ€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู…ِ ูฑู„ู„ู‡ِ ูฑู„ุฑَّุญูۡ€ู…َู€ٰู†ِ ูฑู„ุฑَّุญِู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ูŠู…ِ


ุงู„ุญู…ุฏ ู„ู„ู‡ ุฑุจ ุงู„ุนุงู„ู…ูŠู† ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ุฃุดุฑู ุงู„ุฃู†ุจูŠุงุก ูˆุงู„ู…ุฑุณู„ูŠู† ูˆ ุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ุงุฌู…ุนูŠู†. ุฃู…ุง ุจุนุฏ:


TAZKIRAH HARI INI UNTUK RENUNGAN BERSAMA.   

(  Rabu        ) 22 / 2 / 2017


ุงู„ุณَّู„ุงَู…ُ ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ูˆَุฑَุญْู…َุฉُ ุงู„ู„ู‡ِ ูˆَุจَุฑَูƒَุงุชُู‡


*RAHSIA KEHIDUPAN...*


Saat kita memberi, kita akan menerima. Saat kita menolong orang lain, pada saat yang sama kita sedang menolong diri kita sendiri. Apa yang kita lakukan untuk orang lain, sebenarnya kita sedang melakukannya untuk diri kita sendiri.


Inilah rahsia kehidupan yang tersembunyi bagi ramai orang.


Bukan kerana mereka tidak melihat kebenaran ini, tapi mereka tidak mempercayainya.


Sebab itu ramai orang lebih suka menerima daripada memberi. Lebih suka ditolong daripada menolong. Hidup hanya berpusat kepada dirinya sendiri.


ฮ‘da perumpamaan menarik, seorang buta yang sedang berjalan dengan tongkatnya di malam hari. Tangan kanannya memegang tongkat sementara tangan kirinya membawa lampu. 


Keadaan ini cukup menghairankan seorang lelaki yang kebetulan melihatnya. 


Lelaki itu bertanya,


"Mengapa anda berjalan membawa lampu sedangkan anda tidak nampak?"


Orang buta itu menjawab, "Untuk menerangi jalan yang ku lalui".


Dgn nada hairan lelaki itu bertanya lagi, "Tetapi bukankah anda buta dan tetap tidak dapat melihat jalan meski ada lampu?" 


Orang buta itu tersenyum sambil menjawab, "Meski saya tidak dapat melihat, orang lain masih dapat melihat saya. Selain membuat jalan menjadi terang, lampu ini dapat menghindarkan org lain untuk tidak melanggar saya"


Di saat kita melakukan sesuatu untuk orang lain, sebenarnya kita sedang melakukan sesuatu utk diri kita sendiri.


Kita diingatkan untuk tidak jemu-jemu berbuat baik.


Ini sebuah rahsia kehidupan untuk hidup yang inginkan kesejahteraan, ketenangan dan hidup bahagia.


Pun begitu, rahsia kehidupan ini tidak bernilai bagi orang-orang yang ego, kedekut dan melakukan sesuatu berdasarkan hanya untuk keuntungan dan kepentingan dirinya sendiri. Jauh sekali bagi orang memberi pertolongan dan melakukan kebaikan dgn tujuan mendapatkan penghormatan dan pujian..

 

Senyumlah walaupun senyuman kita itu tidak dihargai...



Sent from my iPhone

Sunday, February 12, 2017

Anak Pelindung Api Neraka

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS


Anak Pelindung Api Neraka


ุนَู†ْ ุนَุงุฆِุดَุฉَ ุฑَุถِูŠَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู†ْู‡َุง ู‚َุงู„َุชْ ุฏَุฎَู„َุชْ ุงู…ْุฑَุฃَุฉٌ ู…َุนَู‡َุง ุงุจْู†َุชَุงู†ِ ู„َู‡َุง ุชَุณْุฃَู„ُ ูَู„َู…ْ ุชَุฌِุฏْ ุนِู†ْุฏِูŠ ุดَูŠْุฆًุง ุบَูŠْุฑَ ุชَู…ْุฑَุฉٍ ูَุฃَุนْุทَูŠْุชُู‡َุง ุฅِูŠَّุงู‡َุง ูَู‚َุณَู…َุชْู‡َุง ุจَูŠْู†َ ุงุจْู†َุชَูŠْู‡َุง ูˆَู„َู…ْ ุชَุฃْูƒُู„ْ ู…ِู†ْู‡َุง ุซُู…َّ ู‚َุงู…َุชْ ูَุฎَุฑَุฌَุชْ ูَุฏَุฎَู„َ ุงู„ู†َّุจِูŠُّ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ุนَู„َูŠْู†َุง ูَุฃَุฎْุจَุฑْุชُู‡ُ ูَู‚َุงู„َ ู…َู†ْ ุงุจْุชُู„ِูŠَ ู…ِู†ْ ู‡َุฐِู‡ِ ุงู„ْุจَู†َุงุชِ ุจِุดَูŠْุกٍ ูƒُู†َّ ู„َู‡ُ ุณِุชْุฑًุง ู…ِู†ْ ุงู„ู†َّุงุฑِ


Dari 'Aisyah RA berkata; Telah datang seorang wanita bersama dua puterinya menemuiku untuk meminta sesuatu namun aku tidak mempunyai apa-apa selain sebutir kurma lalu aku berikan kepadanya. Lalu wanita itu membahagi kurma itu menjadi dua bahagian yang diberikannya untuk kedua puterinya sedangkan dia tidak memakan sedikitpun. Lalu wanita itu berdiri untuk segera pergi. Ketika itulah Nabi SAW datang kepada kami, lalu aku khabarkan masalah itu, maka baginda bersabda: "Siapa yang memberikan sesuatu kepada anak-anak ini (mengurus anak-anak perempuannya), maka mereka akan menjadi pelindung dari api neraka baginya".(HR Bukhari No: 1329) Status Hadis: Sahih


Pengajaran:


1.  Kewajipan ibu dan bapa ialah menyediakan keperluan asas harian anak-anak seperti makan minum, pakaian dan tempat tinggal.


2.  Ibu bapa sewajarnya mengurus keperluan anak-anak dan mengutamakan dengan mendahulukan mereka walaupun ibu bapa terpaksa mengikat perut.


3.  Anak-anak yang dididahulukan keperluannya oleh ibu bapa (mengurus anak-anak perempuan)  akan menjadi pelindung ibu bapa daripada api neraka.





Sent from my iPhone


Tidak Masuk Syurga Memudaratkan Jiran


ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠ ู‡ُุฑَูŠْุฑَุฉَ ุฃَู†َّ ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ู‚َุงู„َ ู„َุง ูŠَุฏْุฎُู„ُ ุงู„ْุฌَู†َّุฉَ ู…َู†ْ ู„َุง ูŠَุฃْู…َู†ُ ุฌَุงุฑُู‡ُ ุจَูˆَุงุฆِู‚َู‡ُ


Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Tidak akan masuk syurga, orang yang jiran tetangganya tidak aman dari bahayanya." (HR Muslim No: 66) Status: Sahih


Pengajaran:


1.  Berbuat baik dan memuliakan jiran tetangga adalah pokok kehidupan bermasyarakat yang bahagia dan harmoni.


2.  Keberadaan kita sebagai jiran sentiasa dirasai bermanfaat dan membawa keamanan dan kesejahteraan.


3.  Jadilah jiran yang mendorong orang lain menjadi baik dan bahagia di dunia dan akhirat.


4.  Elakkan menganggu jiran atau melakukan perkara yang memudaratkan jiran.


5.  Tidak akan masuk syurga seseorang yang dengan sebab perbuatannya, menyebabkan jirannya mendapat mudarat dan musibah.




Sent from my iPhone

Wednesday, January 25, 2017



Setiap kali pergi meeting PIBG biasanya kami bergilir. Sama ada saya atau suami.

Jika pergi kami akan duduk di belakang. Lebih banyak mendengar dari memberi komen. Bimbang terlebih komen kena lantik jadi AJK.

Namun bukan bermakna kami sebagai ibu bapa tidak menyumbang pada sekolah. Siapa yang anak saya pernah jadi pelajar di sekolah mereka mungkin lebih tahu. 

Enche Suami sendiri pun pernah jadi YDP pertama di SKSU. Rasanya cukuplah. Ada banyak cara boleh menyumbang.

Hari ini kali pertama saya hadir meeting bersama ibu bapa calon PT3 dan SPM SMAPL. Kami seperti biasa berada di seat paling belakang.

Namun agenda yang diperbincangkan menyebabkan kami terpaksa berpindah ke kerusi paling depan, memberi idea dan mengambil tanggungjawab bersama. Allah permudahkanlah urusan kami.

Nota:
Teringat kali pertama jejak kaki ke MMP setelah 20 tahun meninggal sekolah itu.
Hari ini sejarah berulang lagi.


Monday, January 23, 2017

Empati seorang pendidik

Bekerja sambil belajar, ia tidak mudah.
Saya sendiri pernah melaluinya berkali-kali sehingga pas habis darjah. Kita perlu berkorban banyak perkara dan perlu ada kekuatan dan kecekalan diri bagi berdepan pelabagai cabaran.

Pengalaman menjadikan saya lebih memahami dan merasai ia empati.

Hari ni seorang pelajar mengucap terima kasih kerana saya telah memberikan beliau peluang kedua. Alhamdulilah beliau memaklumkan yang beliau berjaya mendapat anugerah pengarah kerana mendapat keputusan yang cemerlang. Bahkan untuk semester baru ini beliau telah mendapat kembali semangat beliau.
Allah pastinya saya sangat terharu.

Pada semester lepas beliau berdepan masalah yang sukar. Dari seorang pelajar yang sentiasa cerita di kelas tiba-tiba menjadi murung dan tidak bermotivasi. Berkali saya pesan tentang perlunya bakal kaunselor mempunyai kekuatan mental saat berdepan masalah.

Beliau kalah dengan keadaan, tugasan diberi tidak dihantar. Sampai sudah siap marking semua kertas masih juga tetap dia tidak menghantar assignment. Akhirnya pastilah beliau gagal bila tiada markah tugasan. Perkara yang paling saya tidak gembira di akhir semester bila pelajar yang cemerlang akhrinya gagal.

Saya berikan peluang terakhir pada beliau. Walaupun kerja saya menjadi sedikit renyah kerana perlu buat dua kali kerja. Tetapi saya percaya beliau layak diberi peluang itu. Saya percaya beliau akan belajar sesuatu darinya.Ternyata benar.

Sebagai pendidik, lebihkan perasaan empati dan simpati.
Jangan kita ulang kesilapan yang dilakukkan pada kita.

*Berburu di padang datar, dapat rusa berbelang kaki
Berguru kepalang ajar, bagai bunga kembang tak jadi.



Sunday, January 8, 2017

Petua Hidup Tenang



Penulisan 2017
Alhamdulillah, macam ada chemistry pula. Baru dihubungi editor saat saya sedang merangka gerak kerja penulisan 2017.
In sya Allah yang terdekat, satu modul akademik perlu disiapkan awal tahun ini. Seterusnya ada beberapa lagi penulisan yang akan dirancang.
Allah permudahkan segala urusan dan realisasikan impian. Sesungguhnya semuanya dariNya.
ูˆู…َูƒَุฑُูˆุงْ ูˆَู…َูƒَุฑَ ุงู„ู„ّู‡ُ ูˆَุงู„ู„ّู‡ُ ุฎَูŠْุฑُ ุงู„ْู…َุงูƒِุฑِูŠู†َ

Niat tidak menghalalkan cara



Niat tidak menghalalkan cara
Hebat bagaimana pun niat dan ilmu bisnes yang kita ada tapi jika cara salah, kita tidak akan ke mana-mana.
Bahkan kita akan sentiasa penat dan berkejar ke sana ke mari tanpa ada hasil.
Jika banyak kali gagal walhal idea kita dah super hebat. Sampai masa kita perlu muhasabah, mungkin kita berbisnes secara kita tidak sedar menganiya orang lain.
Bisnes juga berkait dengan kepercayaan, ada juga kasihan belas. Tapi bila tiada lagi kepercayaan maka tiada lagi respek. Masa itu tiada lagi belas kasihan.
Saya ingat kata seorang murabbi yang diulang-ulang tiap kali memberi ilmu; " Biar orang buat kita, jangan kita buat orang".
Nota:
Bila tenant tak bayar sewa kedai berbulan, meninggalkan bil2 yang beribu-ribu, saya percaya ada ganti yang lebih baik selepas ini.

Cara atasi Insomnia


Sewaktu mengambil Kak Ain dan rakannya Saadah di KTM tadi, macam-macam hal yang dikongsi.
Salah-satunya masalah insomnia yang dialami oleh anak pensyarah beliau.
Lalu saya maklumkan, cara merawat insomnia tak susah, baca sahaja al Quran pasti cepat lenanya.
Jika susah juga mahu pejam mata, bangun sahaja bersolat, zikirullah tanpa henti, lama kelamaan mesti akan tertidur.
Tak percaya, cuba buat. 

Social Beauty

Ketampanan Sosial
Ketampanan sosial adalah modal sosial yang berharga dalam kejayaan bisnes dan kejayaan profesional.
Istilah lain untuk ketampanan sosial adalah social beauty.
.
Salah satu ciri ketampanan sosial adalah bahasa. 
Bahasa yang kita gunakan dapat menyebabkan kita dipandang lebih tampan dan lebih pintar daripada diri kita yang sebenarnya.
Bahasa yang kita gunakan juga dapat menyebabkan kita dipandang lebih berilmu dan lebih bijaksana daripada keadaan kita yang sebenarnya.
.
Ciri-ciri bahasa yang membuat kita merosakkan ketampanan sosial kita sendiri:
+ Bercakap buruk tentang kelemahan dan kekurangan orang lain.
+ Mengkritik dan mengutuk idea dan usaha orang lain hanya kerana usaha orang itu telah gagal.
+. Bercakap tentang sebarang masalah tanpa kita melakukan sebarang usaha menyelesaikannya.
+. Bercakap tentang perkara-perkara yang di luar kawalan sendiri.
Tema-tema yang di atas itu menyebabkan diri kita dipandang sebagai tukang cacat yang hanya pandai bercakap.
.
+ Bercakap tentang masa lalu diri sendiri yang pahit. 
Kita akan dipandang sebagai orang lemah dan serba tak berdaya mengtasi masalah sendiri, apatah lagi hendak membantu mengatasi masalah orang lain. 
Apabila kita banyak bercakap tentang kegagalan masa lalu, ada risiko diri kita dipandang sebagai seorang yang tidak dapat diharapkan.

Nota tulisan Pn Ainon.

Thursday, December 8, 2016

Membuat Keputusan


SIAPA YANG BUAT KEPUTUSAN SEBENARNYA?

#NotaBroSyarief

Orang-orang musyrik di era dakwah Nabi sallalLaahu 'alaihi wa sallam berterusan berusaha menentang dan menghalang dari lebih ramai terpengaruh dengan ajaran Islam. 

Dituduh baginda sebagai tukang sihir. Dituduh baginda sebagai pemecah belah. Digunakan pelbagai helah untuk berusaha mematahkan hujah-hujah dari al-Quran. 

Barangkali kerana datang idea untuk mempersoalkan keabsahan al-Quran, mereka pun timbulkan satu lagi argumen, sebagaimana ia dirakam di dalam al-Quran:

‎ูˆَู‚َุงู„ُูˆุง ู„َูˆْู„َุง ู†ُุฒِّู„َ ู‡َٰุฐَุง ุงู„ْู‚ُุฑْุขู†ُ ุนَู„َู‰ٰ ุฑَุฌُู„ٍ ู…ِّู†َ ุงู„ْู‚َุฑْูŠَุชَูŠْู†ِ ุนَุธِูŠู…ٍ

"Mereka mempersoalkan: Kenapa al-Quran ini tidak diturunkan kepada orang yang hebat dari dua kawasan ini (yakni: Mekah & Thaif)?"

[Az-Zukhruf(43):31]

Menjadi kebiasaan bagi satu-satu komuniti akan ada seorang tokoh yang menonjol dari sudut kepimpinan, memiliki karisma, banyak berjasa, dan sebagainya. 

Jadi mereka melihat ianya satu keganjilan untuk Tuhan memilih seseorang yang tidak dikenali ketokohannya, berbanding orang-orang yang dilihat hebat seperti al-Walid ibn al-Mughirah dan 'Utbah ibn Rabi'ah.

Mereka menjadikan rasional mereka sebagai asas penilaian kadar relevan terhadap keputusan Tuhan memilih utusan untuk dihantarkan kepada mereka. 

Cerdikkah tindakan mereka itu?

Lihat bagaimana Allah menempelak mereka, sekaligus mesej teguran Allah itu mencapah kepada setiap insan yang sering mempersoalkan apa yang telah Allah tetapkan pada perbezaan kedudukan insan sesama insan.

Allah subhanahu wa ta'ala menjawab balas persoalan mereka juga dengan soalan sentap yang berat, di mana firmanNya:

‎ุฃَู‡ُู…ْ ูŠَู‚ْุณِู…ُูˆู†َ ุฑَุญْู…َุชَ ุฑَุจِّูƒَ 

"Adakah mereka yang (membuat keputusan) membahagi-bahagikan rahmat Tuhanmu?

‎ู†َุญْู†ُ ู‚َุณَู…ْู†َุง ุจَูŠْู†َู‡ُู… ู…َّุนِูŠุดَุชَู‡ُู…ْ ูِูŠ ุงู„ْุญَูŠَุงุฉِ ุงู„ุฏُّู†ْูŠَุง 

(Hakikatnya) Kami yang membahagikan di antara sesama mereka, bahagian kehidupan mereka di dunia!

‎ูˆَุฑَูَุนْู†َุง ุจَุนْุถَู‡ُู…ْ ูَูˆْู‚َ ุจَุนْุถٍ ุฏَุฑَุฌَุงุชٍ ู„ِّูŠَุชَّุฎِุฐَ ุจَุนْุถُู‡ُู… ุจَุนْุถًุง ุณُุฎْุฑِูŠًّุง 

Kami angkat kedudukan sebahagian mereka di atas sebahagian (yang lain) beberapa darjat, supaya sebahagian mereka dapat berkhidmat bagi sebahagian yang lain.

‎ูˆَุฑَุญْู…َุชُ ุฑَุจِّูƒَ ุฎَูŠْุฑٌ ู…ِّู…َّุง ูŠَุฌْู…َุนُูˆู†َ

Dan rahmat Tuhanmu itu jauh lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan..!

[Az-Zukhruf(43):32]

Nabi diutus sebagai rahmat ke sekalian alam. Siapa yang sebenarnya memegang kunci keputusan untuk memilih siapa yang hendak diutuskan? Demikian mudah argumen rapuh mereka dipatahkan. 

Demikian juga keadaannya dari zaman berzaman. Kita melihat di sekeliling kita, di mana segelintir insan yang tidak kering fikirannya dari sentiasa merasa tertekan dengan apa yang Allah berikan kepada orang lain.

Dipersoalkan: Kenapa Allah beri mereka sekian? Kenapa tidak aku? Kenapa Allah murahkan rezeki mereka? Kenapa Allah jadikan mereka mempunyai kelebihan? Kenapa ini? Kenapa itu? Segalanya dilihat tidak adil di mata fikirannya. 

Baca kembali jawab balas Allah kembali terhadap persoalan ni: 

‎ุฃَู‡ُู…ْ ูŠَู‚ْุณِู…ُูˆู†َ ุฑَุญْู…َุชَ ุฑَุจِّูƒَ 

"Adakah mereka yang (menetapkan keputusan) membahagi-bahagikan rahmat Tuhanmu?"

Siapa yang buat keputusan kepada pembahagian dan perbezaan ini semua? Kalian ke? Mereka ke?

Ternyata tindakan mempersoalkan keputusan Allah, bukan sekadar tidak cerdik, malah ianya kejahilan yang melampau. Nampak macam cerdik, tapi malah sebaliknya. 

Lebih teruk lagi persoalan ditimbulkan sebagai sekadar hijab menutup aib kemalasan diri untuk mengiktiraf kelemahan diri dan berusaha memperbaiki keadaan.

Allah tekankan hakikat pembahagian dan perbezaan ini semua adalah rahmat dariNya, dan rahmat dariNya pasti selama-lamanya jauh lebih baik dari apa yang kita cuba bandingkan dengan apa yang mereka kumpulkan.

Ia menuntut kita untuk sentiasa memikirkan betapa terhadnya kemampuan kita menilai, dan meletakkan sebulat keyakinan terhadap ketetapan Allah terhadap pembahagian dan perbezaan kurniaan sesama insan.

Syukurlah di atas nikmat rahmatNya. Bersangka baiklah terhadap segala keputusanNya.
__
‎#ุตุญุญ_ู„ูŠ_ุฅู†_ูƒู†ุช_ู…ุฎุทุฆุงً
#BroSyariefShares


Sent from my iPhone

Sunday, December 4, 2016

Nikah Anda Berani?



Tip elakkan pergaduhan suami isteri


Rumahtangga: Lagikan lidah boleh tergigit, inikan pula suami isteri. Pasti ada sedikit sebanyak yang dipersetujui dan tidak dipersetujui.


Bahkan tidak semua cara berfikirnya sama. Berkongsi tip membina kerukunan rumahtangga dalam buku Kahwin, Anda Berani salah satunya adalah menerima pasangan kita seadanya.


Hakikat yang perlu diakui, tiada manusia yang sempurna. Sifat sempurna itu hanya milik Allah. Namun kita manusia seringkali mahu pastikan semuanya seratus peratus terbaik.


Isteri baik suami sekalipun, bagi mahu mengelakkan pertelingkahan, perlu belajar mencari silap pasangan. Jika ada kesilapan sekali pun, jangan jadikan ia sebagai alasan untuk pergaduhan. Lihat ke depan dengan memperbetulkan yang silap dengan cara tidak mengungkit kesilapan. 


Bila mahu nyatakan sesuatu pada pasangan, carilah masa yang sesuai. Pilih juga perkataan yang baik dan mudah difahami oleh pasangan.  


Seringkali fikirkan kebaikan pasangan supaya kita hanya melihat perkara yang positif pada mereka. Sekaligus perkara yang tidak elok kita dapat lupakan.


Belajarlah menumpukan pada perkara yang penting dan bukan hal remeh yang mudah menjadi isu perbalahan. 


Paling penting bila bergaduh, cepatlah meminta maaf dan saling memberi kemaafan. Mati tidak terlambat atau tercepat walau sesaat. Bimbang waktu bergaduh tidak sempat memohon masf dengan pasangan kita.


Bagi elakkan fikiran kusut dan hati tenang, bukan semata memberi maaf tapi kita juga perlu belajar melupakan kesilapan. Ia tidak mudah, namun jika kita fikir hidup ini amat singkat, pasti kita tidak bertangguh untuk sentiasa memaafkan dan melupakan kesilapan.


Wallahuaalam

#nikahandaberani?



Sent from my iPhone

Praktikkan Sunnah

Amalkan Sunnah


Bismillah... 


Anda pernah dengar ucapan ini?


- Ada Nabi larang buat ke?

- Benda baik apa salahnya..


PERNAH?? 

Ketahuilah, slogan-slogan sebegini TIADA NILAINYA dalam ibadah. Malah ia tidak akan pernah sesekali ditanya oleh para Sahabat r.hum. Soalan sebegitu tidak sepatutnya disebut-sebut oleh umat yang mengaku Islam yang membaca al-Qur'an serta belajar ilmu asas agama. Kerana apa? Perhatikan contoh di bawah :


1 ) Segala bentuk ibadah perlu ada Dalil YANG SOHEH DAN JELAS sebagai SANDARAN IBADAH


ุฅِู†ۡ ุฃَุชَّุจِุนُ ุฅِู„َّุง ู…َุง ูŠُูˆุญَู‰ٰٓ ุฅِู„َู‰َّ‌ۚ


"Aku ( Muhammad ) tidak menurut melainkan apa yang diwahyukan kepadaku" ( al-An'am 6:50 )


2 ) Jika cintakan Allah, ikutilah Sunnah Rasul-Nya, bukan membuat sesuatu yang tidak ada asalnya dari Rasulullah ๏ทบ


 ู‚ُู„ۡ ุฅِู† ูƒُู†ุชُู…ۡ ุชُุญِุจُّูˆู†َ ูฑู„ู„َّู‡َ ูَูฑุชَّุจِุนُูˆู†ِู‰


"Katakanlah ( Muhammad ), Jika kalian mencintai Allah, maka ikutilah aku" ( aali 'Imran 3:31 )


3 ) Menurut ulama' besar mazhab Syafie ( Ibnu Hajar al-Asqalani ) pula :


ุฃَู†َّ ุงู„ุชَّู‚ْุฑِูŠุฑ ูِูŠ ุงู„ْุนِุจَุงุฏَุฉ ุฅِู†َّู…َุง ูŠُุคْุฎَุฐ ุนَู†ْ ุชَูˆْู‚ِูŠู


"Penetapan ibadah diambil dari tawqif ( haram sampai adanya dalil)" ( Fathul Bari 2:80 )


4 ) Dari 'Aisyah r.ha, Nabi ๏ทบ bersabda,


ู…َู†ْ ุนَู…ِู„َ ุนَู…َู„ุงً ู„َูŠْุณَ ุนَู„َูŠْู‡ِ ุฃَู…ْุฑُู†َุง ูَู‡ُูˆَ ุฑَุฏٌّ


"Barangsiapa melakukan suatu amalan yang bukan ajaran kami, maka amalan tersebut tertolak" ( HR Muslim no.1718)


5 ) Jika berlaku pertembungan dalil Umum dan dalil Khusus, maka dalil Khusus perlulah diutamakan


Ibn Hajar al-Asqalani berkata dalam kitabnya Fathul Bari, "Apabila terjadi pertentangan antara lafaz Mujmal ( Umum ) dan Mufassar ( Khusus ), maka yang didahulukan adalah Mufassar"

_________


Jadi, sekarang, masih bertanya ada Nabi ๏ทบ larang ke tak dalam ibadah? Atau kita sepatutnya bertanya., " ADA KE NABI BUAT PERKARA INI DALAM IBADAH? "


Adapun hal-hal yang berkaitan dengan keduniaan, maka ia tidak mnjadi apa-apa kesalahan kerana ia bukan terkait denga urusan IBADAH.. 


Semoga bermanfaat.

Dipetik dari perkongsian Ustaz Nik Mohd Zaim



Sent from my iPhone