Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Thursday, November 30, 2017

*SELAWAT MAULIDUR RASUL*

*SELAWAT MAULIDUR RASUL*

‎صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Selawat salam dipohon lagi
‎صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Selawat salam dipohon lagi

‎يَا نَبِيْ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
Wahai Nabi salam atasmu
‎يَا رَسُوْل سَلاَمٌ عَلَيْكَ
Wahai Rasul, salam atasmu
‎يَا حَبِيْبُ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
Wahai kekasih, salam atasmu
‎صَلَوَاتُ الله عَلَيْكَ
Selawat Allah ke atasmu

‎أَشْرَقَ الْبَدْرُ عَلَيْنَا
Bulan purnama menyinari kita
‎فَاخْتَفَتْ مِنْهُ الْبُدُوْرُ
Hilang segala cahaya
‎مِثْلَ حُسْنِكَ مَا رَأَيْنَا
Indah menawan tak pernah dilihat
‎قَطُّ يَا وَجْهَ السُّرُوْرِ
Wajah gembira sepanjang hayat

‎أَنْتَ شَمْسٌ أَنْتَ بَدْرٌ
Kaulah matahari, kaulah bulan
‎أَنْتَ نُوْرٌ فَوْقَ نُوْرٍ
Kaulah cahaya mengatasi cahaya
‎أَنْتَ إِكْسِيْرٌ وَغَالِي
Kaulah rahsia hidup mulia
‎أَنْتَ مِصْبَاحُ الصُّدُوْرِ
Kaulah menyuluhi jiwa

‎يَا حَبِيْبِيْ يَا مُحَمَّد
Wahai kekasihku, ya Muhammad
‎يَا عَرُوْسَ الْخَافِقَيْنِ
Wahai pendamping indah sejagat
‎يَا مُؤَيَّدُ يَا مُمَجَّدُ
Wahai Nabi dijulang dipuja
‎يَا إِمَامَ الْقِبْلَتَيْنِ
Wahai imam 2 kiblat

‎مَنْ رَأَى وَجْهَكَ يَسْعَد
Bahagialah orang memandang wajahmu
‎يَا كَرِيْمَ الْوَالِدَيْنِ
Wahai penghulu keturunan mulia
‎حَوْضُكَ الصَّافِى الْمُبَرَّد
Kolam airmu sejuk jernih
‎وِرْدُنَا يَوْمَ النُّشُوْرِ
Kunjungi kami pada hari akhirat

‎عَالِمُ السِّرِّ وَأَخْفَى
Allah mengetahui rahsia sulit
‎مُسْتَجِيْبُ الدَّعَوَاتِ
Dialah menyahut semua seruan
‎رَبِّ إرْحَمْنَا جَمِيْعًا
Wahai Tuhan Rahmatilah kami
‎بِجَمِيْعِ الصَّالِحَاتِ
Dengan segala amalan soleh

‎وَصَلاَةُ الله عَلَى أَحْمَد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎عَدَّ تَحْرِيْرِ السُّطُوْرِ
Sebanyak baris kertas ditulis
‎أَحْمَدُ الْهَادِي مُحَمَّد
Ahmad Muhammad petunjuk jalan
‎صَاحِبُ الْوَجْهِ الْمُنِيْرِ
Empunya wajah berseri menawan

‎صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Selawat salam dipohon lagi
‎صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Selawat salam dipohon lagi

‎اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَيْهِ
Wahai Tuhan, selawat dan salam dan keberkatan atasnya


Sent from my iPhone

Tuesday, November 28, 2017

Kejayaan adalah Proses Belajar

Kejayaan adalah Proses Belajar

Mencari ilmu satu kewajipan. Belajar sesuatu dari orang lain, mengutip pengalaman dan menambah nilai. 
Mungkin ada benda yang sama tapi tetap tidak serupa. Pentingnya melihat kepada nilai dan kelebihan baru ilmu dapat di serap.

Kecerdasan Emosi

Kecerdasan Emosi
Dua hari di program Leadership Emotional Intelligence banyak saya menambah ilmu baru. Penceramah sering memetik nama saya kerana katanya sebagai pensyarah dan practicioner saya lebih pakar. Pada saya tidak begitu. 
Siapa pun yang kita pelajari, kita perlu lihat pada kelebihan mereka. jauh sekali mencari kekurangan. Itulah sikap bila kita berguru. Mencari barakah bila menjad talibul ilmi.
Emotional Intelligence atau kecerdasan emosi sangat penting bagi semua. Lebih lagi pada ahli bisnes.
Sebagai ahli bisnes kita akan berdepan pelbagai cabaran. Banyak percubaan demi percubaan kita lakukan. Mencari formula yang betul. Ada yang berjaya ada yang gagal. Cuba lagi tanpa serik.
Ada masa hampir tersungkur, ada masa kita jatuh luka berdarah. Tapi kita tetap bangkit. Usah cerita modal yang lebur dalam perjalanan itu. Usah cerita tentng airmata yang gugur. Orang sekeliling melihat kita berjaya, tapi mereka tidak tahu apa yang kita pernah alami.
Oleh itu penting, setiap kita ada kepintaran dan kecerdasan emosi. Agar kita tidak cepat melatah. Agar kita bijak membawa diri. Pandai atur strategi. 
Berniaga bukan medan mengumpul musuh. Berniaga perlu jadi platform mengenali kelemahan diri, mengilap potensi diri dan membina identiti diri, selaras dengan syariat.
Berniaga bukan untuk mengejar nama, pangkat, harta kekayaan, tetapi ada agenda yang lebih besar dari itu. Apa dia? Tanyalah diri. Apa aku mahu di kehidupan ini.
Nota: 
Berapa banyak modal duit, tenaga, masa dan idea serta banyak lagi yang terbuang bila ada bisnes yang gagal. Tapi kita diam sahaja. Mengadu hanya pada Dia. Tidak sekali meratap menjaja cerita di mukabuku. Kita perlu yakin Allah ada bersama kita. Jika benar niat dan cara, pasti Allah akan menggantikan yang lebih baik. 

Muhasabah sahaja tidak cukup, ia perlukan lebih dari itu. TAZKIYATUN NAFS.

Tip kehidupan

Tip kehidupan

Antaranya adalah belajar dari ramai orang disekililing kita. Ambil kelebihan mereka, jangan lihat pada kelemahan.
Belajar tidak semestinya perlu mengadap bertalaqii. Belajar dari pemerhatian, fahami cara setiap orang berfikir, ambil idea mereka. Setiap perkara itu pula perlu 'filter' dan buat rujukan. Selepas itu mohon pada Allah, kerana kita merancang, Dia Maha Merancang.

Wallahuaalam

Thursday, November 23, 2017

Tawakkal

Tawakkal
Tawakkal! Ramai yang boleh menyebut kalimah itu. Bahkan ramai yang menjadikannya hiasan bibir. Namun, hakikat tawakkal iaitu pergantungan segala harapan hanya kepada Allah tidaklah mudah untuk dihayati. Ia memerlukan ketelusan jiwa dan asuhan rabbani. Duka dan derita mampu mengasuh insan agar menyerahkan diri kepada Allah Yang Memiliki segala-galanya. 
Tawakkal adalah keajaiban. Ramai yang tidak dapat melihat keajaiban tawakkal kerana mereka tidak memiliki jiwa yang benar-benar bertawakkal. Walaupun mulut mungkin menyebut bergantung kepada Allah, namun jantung hatinya masih bergantung dan berharap kepada selain Allah. 
Tawakkal tidak menafikan usaha. Tetapi usaha yang dinaungi hati nurani yang bertawakkal tiada lain melainkan Allah sahaja pergantungannya. Usaha hanya sebab, Allah penentu segalanya. Apabila insan sampai ke peringkat yang indah itu, maka di situ terlaksananya firman Allah: 
وَمَن يَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُۥٓۚ 

(maksudnya): “..sesiapa bertawakkal kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya” (Surah al-Talaq, 3).
Kepayahan, kesukaran dan derita mampu membawa insan yang beriman ke darjat yang kudus ini. Ketika itu kehidupan ini akan dilihat dari dimensi yang berbeza yang hanya dapat difahami oleh sesiapa benar-benar bertawakkal.

Apabila kita melihat ke langit kita rasa kehidupan ini luas, kalau kita hanya lihat ke bumi kita rasa kehidupan ini sempit. Sebab itu syurga itu seluas langit dan bumi…dan kita akan berjalan diatas muka bumi ini dengan penuh rahmat Tuhan…dan kita percaya rahmat itu boleh datang dalam berbagai-bagai keadaan. Macam-macam rahmat yang Allah bagi saban hari…sebahagian yang kita miliki daripada kebaikan-kebaikan yang kita ada pada hari ini tidak juga kerana usaha kita dan tidak juga dahulu tersenarai dalam harapan kita. Tetapi Allah telah munculkan ia dalam hidup kita apa yang kita tidak sangka, dan kita pun tahu apa yang kita tidak sangka itulah sebenarnya merupakan harapan kita…dan inilah kehidupan. 

Saudara sedang berjalan, menuju ke destinasi yang akhir seperti mana juga saya. Sehinga kadang-kadang kita letak kepala kita dibantal kita terfikir “bila aku akan berhenti berlari atau pun berjalan?”…dan setiap hari kita berjalan kita menemui pengalaman yang baru serta cerita yang baru, tetapi bila kita balik kepada diri kita semata-mata kita hanyalah hamba Allah…dan kita akan pulang kepadaNya tanpa semua hal ini, tanpa pangkat kedudukan, sijil-sijil, anugerah-anugerah serta wang ringgit…”Walaqad ji’tumuunaa furaada kamaa khalaqnaakum ‘aw wala marratin…Dan demi sesungguhnya, kamu tetap datang kepada Kami (pada hari kiamat) dengan bersendirian, sebagaimana Kami jadikan kamu pada mulanya” (Al-An'aam 6:94)

“Ya Haiyyu, Ya Qayyum, dengan rahmatMu daku memohon pertolongan. Baikilah seluruh urusanku, dan janganlah Engkau serahkan diriku ini kepadaku walaupun sekelip mata” (Riwayat al-Nasai, dinilai sahih oleh al-Albani).
Jika Allah yang menguruskan urusan kita, tentu aturan yang ditentukan itu akan begitu hebat merentasi andaian mana-mana insan. Namun jika hidup ini hanya bergantung kepada orang lain, kita sering menjadi mangsa. Jika bergantung kepada diri semata, banyak perkara yang kita akan gagal mengendalikannya. Namun, apabila kita serahkan agar Allah membantu, tanpa ditinggalkan kita walaupun sekelip mata, keajaiban hidup akan berlaku.

Berlari dan berjalanlah kita dalam kehidupan ini untuk menuju destinasi kita masing-masing serta pada garis penamat yang kita pun tidak tahu. Tetapi percayalah selagi mana kita bertawakal kepada Allah kita akan mendapati kehidupan ini sangat luas dan jalan serta ruang untuk kita hidup itu ada didalam pelbagai warna dan rupa selagi mana kita sentiasa berkata “Ya Rabb…tolonglah aku…Wahai Tuhan..tolonglah aku”

Petikan tuliasan Dr Maza.

Wednesday, November 15, 2017

SEMBILAN (9) TANDA SESEORANG ITU SUDAH MATANG DALAM KEHIDUPAN

SEMBILAN (9) TANDA SESEORANG ITU SUDAH MATANG DALAM KEHIDUPAN

1. Kita berhenti menilai dan menghukum orang lain, tetapi fokus untuk merubah diri sendiri.

2. Kita boleh menerima orang lain seadanya. Kita faham makna perbezaan pendapat. Tidak perlu taksub.

3. Kita berani "melepaskan" kenangan lama yg pahit. Tidak berdendam dan simpan dalam hati.

4. Kita berhenti mengharap dan meminta dari orang, tetapi mula memberi. Biar sedikit kita memberi, tetapi jangan pernah meminta.

5. Kita melakukan sesuatu, hanya untuk mendapat ikhlas. Melakukan sesuatu bukan untuk mendapat nilaian, pujian dan pengiktirafan orang. Tidak tersinggung bila dikeji, dikutuk dan dihina orang.

6. Kita berhenti menunjuk kepandaian, kehebatan dan mula mengakui kepandaian, kebaikan dan kehebatan orang lain.

7. Kita berhenti membandingkan nasib kita dgn nasib orang lain. Kita membandingkan nasib diri kita yg semalam. Kita berdamai dengan diri sendiri. Tidak iri, dengki dan sakit hati melihat kelebihan orang lain.

8. Kita boleh bezakan "kehendak" dan "keperluan", lalu mengutamakan keperluan dari kehendak .

9. Kita berhenti meletakkan nilai kebahagian pada kebendaan. Kita lebih menikmati "rasa kopi" dari menikmati "cantiknya cawan".

Antara petunjuk yang kita sudah mencapai 9 tahap sahsiah di atas ialah kita tidak ada niat lagi mahu menunjuk diri kitalah yang terbaik. Sebaliknya, hati kita memandu minda untuk mahu berbuat kebaikan. Niat mahu berkasih sayang dan beramal kebajikan.

Perkongsian dari media


Sent from my iPhone

Tuesday, November 14, 2017

Perjalanan Kehidupan

Umur semakin singkat,
mati juga semakin dekat,
sepanjang perjalanan kali ini,
sekadar mahu menyambung kembali,
ukhuwah yang terjalin sebelum ini,
tiada syarat atau kepentingan peribadi,
mahu bertemu untuk kesekian kali,
kerana entah bila bertemu lagi,
moga berkumpul di syurga abadi.

Friday, November 10, 2017

Sifat Warak Membebaskan Diri dari Perangkap Nafau dan Syahwat


Sifat Warak Membebaskan Diri dari Perangkap Nafau dan Syahwat
____________________________________

Wajib pada benda haram.
Sunnah berhenti bila syubhah baik benda makanan, perkahwinan, amalan.

Warak orang yang tinggi darjat, para Nabi ialah mereka yang Menahan diri dari benda yang harus.

Warak perlu bertempat. Tidak harus tinggal perkara sunat. Tetapi bukan bermakna puasa sepanjang masa.

Warak pada benda yang harus boleh membawa pada benda yang haram
Warak pada benda yang boleh membawa kepada haram, maka ia perlu ditinggalkan.

Faedah warak
  1. Melepaskan diri dari api neraka
  2. Menjauhkan diri dari perkara lagha
  3. Mendapat kasih Allah
  4. Mustajab doanya
  5. Mendapat reda Allah
  6. Berbeza tingkatan hamba dengan adanya sifat warak

Warak boleh terjebak dengan waswas.
Binatang seperti baghal tidak boleh dimakan.
Menurut ulama, pemburu perlu berhati-hati sewaktu memburu. Bila anjing berburu dan ada anjing lain yang bersamanya, maka ia syubhah.
Binatang itu perlu di tinggalkan.

Sama dengan kes bila haiwan perburuan di dalam air. Bimbang hainwan yang diburu mati kerana kelemasan, maka ia syubhah.
Warak waswas seperti orang memancing ikan. Contoh anggap ikan yang dipancing kepunyaan orang.

Kesimpulan

Tuntutan sifat warak siapa yang menjauhkan diri dari agama dapat menyelamatkan agama.
Warak dalam makan minum boleh disandarkan pada tanda halal yang ada.
Bab muamalat asal suatu benda harus, kecuali dibuktiksn haram.
Manakala dalam bab ibadat kita berlu tawaqquf hingga adanya dalil al Quran dan As Sunnah

Lensa Kuliah
Dato Dr Abdul Basit


Sent from my iPhone

Thursday, November 9, 2017

Tip usahawan


Salah satu punca kegagalan usahawan adalah gagal mengurus emosi dan mengimbangi kehidupan.

Modal sosial sangat penting dalam bisnes bukan semata modal duit ringgit.

Emotional intelligence


Emotional intelligence and work life balance are two different things.
 In order to be successful we need to ensure that these two things are well-managed.

Allah tempat mengadu saat susah dan senang

Benar. Allah sebaik-baik tempat mengadu.
KepadaNya kita meminta.
KepadaNya kita kembali.
Saya kongsikan catatan seorang guru tanpa edit.
Hari ketiga mengawas SPM 2017.
Paper sejarah kertas 2
Masa: 10.00 pg hingga 12.30 pm
Setelah 20 minit masa berlalu seorang calon lelaki bersongkok air muka bersih, tiba-tiba mengangkat tangan meminta kebenaran ke tandas, saya benarkann sambil mengiringi beliau sebelum tu dah perasan yang beliau macam tak keruan.

Kedengaran bunyi air daripada dalam tandas, calon tadi keluar dan saya lihat wajah dan tangannya basah sambil tangannya memegang stokin & kasutnya.
"Izinkan saya solat sekejap ye cikgu saya blank." ujarnya meminta kebenaran.
Belum pun sempat saya berkata apa-apa seraya tergamam, calon itu sudah pun mengangkat takbiratulihram.
Terkedu saya sambil memerhatikan beliau solat. Solat tanpa sejadah tetapi sujud degan dahi menyentuh lantai simen yang amat naif itu. Allahu Akbar.
Tiba sujud di rakaat terakhir, agak lama beliau sebegitu.
Selepas memberi salam, beliau mula menangis tersedu2 seraya berkata.
"Cikgu... saya blank... tiba-tiba saya rasa otak saya kosong... Trial haritu saya dapat sejarah A+..."
Tetiba rasa keibuan saya hadir dan tanpa sedar turut sama-sama menangis sambil saya menggosok belakangnya dan memintanya beristighfar & membaca Al Fatihah.😣😣😣
"In shaa Allah... Allah bantu awak... buat yang terbaik yea" ujar saya.

Dia angguk dan bangun menuju ke dewan semula. Allahuakbar.
Semoga Allah permudahkan urusanmu duhai anak muda... perjalanan mu masih jauh. Semoga terus istiqamah mengharapkan Allah sebagai penolong dikala kebuntuan. 
Pengajaran yang saya dapat daripada beliau.
ALLAH jua lah sebaik-baik penolong. Kita terlalu kerdil maka bersujudlah, minta lah pada Allah.
Terima kasih kerana pengalaman yang cukup bermakna ini duhai anak muda.
Saya share kerana saya rasa tidak ramai anak muda sekarang seperti beliau.
Catatan Wahida Mustaffa

Monday, October 23, 2017

My Journey to PhD

My Journey to PhD

Muhasabah Saat Di Uji
Kejayaan tidak hadir dengan sendiri.
Ia perlu digembeling dengan usaha yang berterusan.

Berapa kali jatuh tidak penting. Apa yang lebih penting adalah bagaimana kita bangkit dan belajar dari kegagalan.

🌺🌺🌺🌺🌺🌺🌺🌺

Repeat Paper

Sepanjang bergelar pelajar, seingat saya tidak pernah fail dalam peperiksaan.. Pembelajaran di sekolah dan universiti walau banyak liku dan cabaran, Allah berikan yang terbaik buat saya.

Saya kurang membaca pun masih boleh score. Ia bukan sebab saya bijak atau genius, tapi ia lebih kepada rezeki dari Allah.
Sewaktu PhD saya terpaksa repeat satu paper, ia kecuaian sendiri. Tersentap seketika. Allah bagi kesedaran, sakitnya terasa.

Ma sya Alkah, tabaraallah.
Disebalik kegagalan, saya bersyukur.
Ia satu keinsafan.
Sungguh baru saya sedari, ada ketika kita 'take for granted'..

Pengalaman ini amat bermakna bagi saya agar lebih merasai perasaan insan sekeliling. Menambah rasa 'emphaty'.

Ia perjalanan rohani, membersih jiwa, menambahkan rasa syukur🌹
#spritualjourney

Nota:
Buat para pelajar saya, teruskanlah berusaha, jangan berhenti ditengah jalan..


Sent from my iPhone

Saturday, October 21, 2017

Anak Yatim Amanah Buat Penjaga

Anak Yatim Amanah Buat Penjaga
===========================

Isu 'makan harta anak yatim' yang menjadi viral sekarang memberi peringatan kepada kita semua betapa berat hukuman yang Allah janjikan.

Surah Al Fajr ayat 16-17 yang bermaksud;

"Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: "Tuhanku telah menghinakan daku!"

"Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu TIDAK MEMULIAKAN ANAK YATIM, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya."

Memberi makan anak yatim pahalanya amat besar, apalagi bila kita sendiri mengambil tanggungjawab membela dan membesarkan mereka.

Sebagai individu yang menjadi anak yatim sewaktu masih kecil sudah pasti saya merasakan semua orang perlu peka dan prihatin. Saya antara insan yang bertuah biarpun menjadi anak yatim.

Kenapa?

Ada banyak sebab. Apabila ayah meninggal dunia, pakcik saya iaitu arwah Cikgu Mohd Isa mengambil saya tinggal bersama beliau. Saya dididik oleh Pakcik dan Makcik (Cikgu Halimah seperti anak sendiri).

Setahun sebelum ayah meninggal, nenek saya telah memberikan semua harta kepada arwah ayah. Malangnya tidak lama ayah meninggal dunia, adik beradik kami semuanya perempuan. Maka sebahagian harta jatuh kepada abang tiri ayah.

Bonda saya mengandung ketika ayah meninggal, Allah berikan anugerah lahirlah adik lelaki kami. Tetapi Allah berikan nikmat kasih sayang hanya seketika, adik kami meninggal tidak sampai 40 hari dilahirkan.

Kesedihan bonda saya pastinya berganda. Namun beliau insan paling tabah yang saya kenali. Menjadi ibu Mithali untuk saya contohi apabila yang disayangi pergi silih berganti (salah satu sebab tesis PhD saya membuat kajian tentang ibu tunggal)

Pakcik biarpun mempunyai hak ke atas harta kami, tidak satu sen pun harta dan tanah diambil, bahkan arwah sangat pemurah dan banyak berbudi kepada kami sekeluarga.

Setiap kali mahu membayar yuran untuk peperiksaan yang besar seperti SMu, SPM beliau akan membayarkan yurannya. Bila saya berjaya ke universiti, beliaulah yang menghantar dan melunaskan yuran pendaftaran.

Bahkan bila saya sudah berkahwin pakciklah yang menjadi wali. Bila saya mendapat zuriat, anak-anak perempuan saya dibelikan cincin emas, di belikan loket emas oleh makcik. Iman juga tidak terkecuali dibelikan hadiah cincin suasa..

Namun usia pakcik juga tidak lama. Beliau meninggal dunia sewaktu saya melahirkan anak kedua. Namun hubungan tidak pernah putus. Makcik saya anggap seperti ibu kandung sendiri. Sepupu-sepupu saya juga sudah jadi seperti adik beradik.

Pernah satu ketika saya perlukan modal bagi memulakan perniagaan, makciklah yang menghulurkan modal 5 angka. Bila saya mahu membayarnya makcik menolak duit tersebut. Ia diberikan sahaja sebagai hadiah kerana janjinya mahu pakcik berikan saya sebidang tanah.

Pakcik dan makcik menjadi inspirasi kepada saya bagaimana memperlakukan anak yatim. Mereka diberi rezeki melimpah ruah kerana sangat pemurah dengan sesiapa sahaja. Amat mengambil berat pada sesiapa sahaja yang datang meminta dan memerlukan pertolongan.

Pakcik pernah dinobatkan sebagai Tokoh Guru Negeri Kelantan. Ia menjadi inspirasi kepada saya sebagai pendidik.

Bukan sekadar makcik dan pakcik menjadi yang inspirasi bahkan sewaktu di MMP saya sekali lagi diberi anugerah oleh Allah bila dari awal berpijak di bumi MMP ada seorang ustazah yang begitu prihatin, baik budi dan mengambil berat tentang saya dan kakak saya.

Beliau yang digelar Ustazah Salamah adalah guru contoh buat saya Prihatin beliau pada anak yatim dan bagaimana beliau menjaga ibunya yang sakit mentarbiyah diri saya sendiri.

Dua tahun saya tinggal bersama ustazah. Banyak jasa yang ustazah curahkan. Bersyukur Allah hadirkan saya insan-insan yang baik. Mereka menjadi cermin untuk saya.

Allah berikan sebaik ganjaran kepada mereka. Satukan kami di syurgaMU. Amin.

#travelogempayarjiwa


Sent from my iPhone

Thursday, October 12, 2017

Menulis Buku Pertama


Menjadi penulis, sangat ramai yang berjaya menulis di mukabuku, blog, IG dan pelbagai media. Namun ramai juga yang ada cita-cita bergelar penulis buku. Mimpi demi mimpi namun sering kali ia terkandas di perjalanan. Impian hanya tinggal impian. Bahkan bukan sedikit yang mengikut kursus penulisan baik yang berbayar mahupun percuma. Ada yang sanggup berhabis ratusan dan ribuan demi mendapatkan ilmu penulisan. 



Ada ketika banyak yang mahu dikongsi tetapi jari jemari tidak mampu menuturkan kata di helaian kertas atau screen kompter. Lalu bagaimana memastikan penulisan dapat dihasilkan? Ada masa idea buntu, ada ketika displin menulis celaru, akhirnya segala yang mahu disudahkan tersadai menjadi naskah bisu tatapan sendiri.

Bagaimana mahu berjaya menjadi penulis? Saya bukanlah penulis yang hebat lagi berjaya. Bahkan tidak pernah terfikir untuk berjaya menulis buku dan dilamar oleh penerbit yang berpengalaman serta popular seperti PTS. Sebagai penulis apa yang boleh saya kongsikan, saya sebenarnya tidak pernah belajar secara khusus seperti mengikuti kursus penulisan atau sebagainya. Saya belajar menulis dengan hanya menulis dan menulis apa sahaja yang terfiir dibenak fikiran. Perkara yang paling banyak menyumbang kepada kejayaan menulis adalah banyak membaca dan mencedok ilmu.

Tujuan penulisan juga satu asbab kejayaan kita menulis. Niat menulis sangat penting. Jelaskan kenapa anda mahu menulis? Bagi saya diri sendiri,  tujuan penulisan tidak ada niat lain, mahu berkongsi idea dan fikrah, menyebarkan kebaikan. Pandangan yang ingin diketengahkan itulah yang saya tulis. Selain itu saya fikirkan segala hasrat yang ada dalam pemikiran dan diterjemahkan dalam bentuk penulisan tiada lain melainkan agar ia dapat dibaca oleh anak  cucu.

Motivasi menulis pula tidak lain ia sebagai satu uslub dakwah bagi menyampaikan maksud tersirat. Usia kita mungkin singakt, maka penulisan yang ada bakal menjadi kesinambungan pada wadah yang mahu disampaikan. Ada yang meletakkan penulisan sebagai sumber pendapatan, ia tidak salah. Ia juga boleh menjadi motivasi penulisan. 

Bagi yang mahu berjaya merealisasikan menulis buku sehingga menjadi buku pada saya kunci utama tiada yang lain, melainkan niat yang ikhlas, DARI ALLAH DAN KERANA ALLAH. In sya Allah pasti Dia akan mempermudahkan kita dan memberikan ilham.Menulis bukan untuk jenama, bukan juga mencari glamer, jauh sekali ada kepentingan diri. Itulah yang dikatakan ikhlas, moga dengannya apa yang ditulis mendapat manfaat bukan semata pada pembaca, tetapi kita yang menulis juga memperoleh pahala.


Buku 3i Islam Iman Ihsan  Formula Kejayaan Hakiki dan Abadi adalah buku pertama. Ia menyusul tidak lama dengan buku kedua. Diterbitkan dalam masa yang sama oleh PTS. Alhamdulillah keduanya diulang cetak tidak sampai sebulan. Salah satu buku tersebut terpilih untuk Pesta buku di Frankfurt. Bahkan buku tersebut menjadi buku 'bestseller'. Ia di luar dari kotak pemikiran sendiri. Allah Maha Pemurah. Royalti yang saya peroleh tahun pertama menulis buku mencecah hampir 5 angka. Satu perkara yang tidak diduka. Benarlah ia rezeki dari Allah.


Hakikatnya ilmu dan ilham itu dari Allah. Dia yang memberi keduanya. Banyakkan meminta pada Allah, berdoa agar kita dapat berkongsi kebaikan demi dakwah. Demi menyampaikan apa yang baik dan bermakna. Lebih penting penulisan adalah peringatan untuk diri sendiri yang juga banyak kelemahannya. Mulakan menulis. Gunalah apa sahaja media yang dirasakan sesuai. Ia tidak semestinya menjadi buku, jika mahukan pahala. Mulakan dengan niat yang tulus DARI ALLAH DAN KERANA ALLAH. Satu masa tak mustahil dari penulisa di media sosial bakal menjadi buku anda yang pertama.

Wallahuaalam

Dr Sakinah Salleh
Ibtighaai Mardhatillah

#diaripenulis