Sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada mukmin

"Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman (mukmin), jiwa dan harta benda mereka dengan memberikan syurga kepada mereka, disebabkan mereka berjuang di jalan Allah, …. Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan dan itulah kemenangan yang seagung-agungnya". (At-Taubah: 111)

Perjalanan kehidupan seseorang menuntut kepada suatu perjuangan yang terkandung didalamnya nilai pengorbanan. Seseorang pejuang sudah pasti mengimpikan suatu kejayaan yang memerlukan pengorbanan. Seiring dengan pengorbanan itu sudah pasti perlukan ketabahan, keyakinan, semangat dan matlamat kejayaan yang jelas dan jitu demi memastikan kejayaan yang dimiliki akan membuahkan kebahagiaan kepada si pejuang. Sesungguhnya kehidupan adalah memberi bukan sekadar menerima...ia juga untuk dimanfaatkan sebagai bekalan kehidupan abadi.

“Ya Allah, ampunilah kesalahanku, kebodohanku, sikapku yang melampaui batas dalam urusanku, dan semua dosaku yang Engkau lebih mengetahui mengenainya daripada diriku sendiri. Ya Allah, ampunilah kesungguhanku, kelalaianku, kesalahanku dan kesengajaanku yang semua itu ada pada diriku.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Sunday, August 13, 2017

Kudal

HARI KIDAL SEDUNIA


Semalam bila anak buah tag saya hari kidal sedunia baru saya tahu. Saya dan Ain Syafia Qutreenie antara yang dilahirkan kidal.


Pengalaman jadi insan yang kidal ni dulu-dulu menyebabkan saya dari kecik asyik kena tegur. Makan dan segalanya mesti tangan kanan supaya ikut sunnah.


Masa di sekolah dan belajar lebih banyak tentang agama, saya mula tanamkan azam untuk sepenuhnya menggunakan tangan kanan termasuk menulis.


Dalam banyak hal kita berjaya programkan minda, tapi ada ketika gagal juga. Ia berlaku di bawah separa sedar, walaupun kata orang alah bisa tegal biasa.


Bila dah ada anak, saya terapkan benda yang sama. Paksa anak-anak yang ala ala nak ikut kidal seperti saya agar sepenuhnya menggunakan tangan kanan.


Selalu dulu-dulu saya fikir, beruntung orang yang bukan kidal, otomatik bila makan dan minum mereka dapat pahala kerana ikut sunnah.


Namun ada yang malang, rata-rata ramai yang saya lihat walaupun bukan kidal tapi masih lagi minum menggunakan tangan kiri, bila menyuap makanan biarpun menggunakan sudu masih juga menggunakan tangan kiri.


Itulah hakikat hidup, kesedaram amat penting dalam apa jua. Saya tak salahkan mereka, mungkin penghayatan untuk mengikut sunnah itu tiada walaupun sentiasa kita dengar makan minum menggunakan tangan kiri itu amalan syaitan.


Kidal atau tidak, mari sama-sama kita hidupkam sunnah. Bagi yang kidal pasti ada banyak cabaran (hanya yang kidal lebih tahu).


Percayalah setiap azam dan kejayaan bagi menghayati dan menghidupkan sunnah pasti ada ganjaran di sisi Allah. Amiin.


Nota: Anda kidal? Boleh kongsi pengalaman๐Ÿ˜Ž๐Ÿ˜Š


#jurnalUmmuAin

#travelogempayarjiwa

#harikidalsedunia



Sent from my iPhone

Tuesday, July 11, 2017

Peristiwa di bulan Syawal

Peristiwa di Bulan Syawal


  1. Nabi Muhammad berkahwin dengan Aishah bulan Syawal. Bulan (Petikan dari buku Peperangan Rasulullah oleh Ridwan Mohd Noor)


  1. Ghazwah Bani Salim 2 Hijrah berlaku selepas 7 hari perang Badar.


  1. Ghazwah Uhud 11 Syawal 3 Hijrah.-perang yang berlaku disebabkan Ikrimah mahu membalas dendam terhadap kematian Abu Jahal. Ikrimah tidak beriman tetapi akhirnya mendapat hidayah Allah.


  1. Ghazwah Bani Nadir 5 Hijrah-Dipimpin oleh Ali b Abi Talib. Perang ini adalah hukuman terhadap Yahudi kerana membuat pakatan membunuh Rasulullah.


  1. Ghazwah Ahzab. Kemenangan ini ada diterjemahkan dalam takbir raya.Perang ini berlaku dalam musin sejuk dan makanan tidak mencukupi,hingga Rasulullah ikat batu pada perut.(Bayangkan suasana Syawal kita sekarang di Malaysia)


  1. Ghazwah Hunain.Tentera Islam seramai 12 Ribu orang, tentera musuh hanya 20 Ribu. Perang ini kalah kerana serangan hendap. Ramai yang lari. Allah ada berfirman dalam Al Quran. Kemenangan bukan kerana jumlah.





Sent from my iPhone

Saturday, June 3, 2017

Membina Kehidupan Bahagia

RAHSIA KEHIDUPAN BAHAGIA


ุจِุณูۡ€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู…ِ ูฑู„ู„ู‡ِ ูฑู„ุฑَّุญูۡ€ู…َู€ٰู†ِ ูฑู„ุฑَّุญِู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ูŠู…ِ


ุงู„ุญู…ุฏ ู„ู„ู‡ ุฑุจ ุงู„ุนุงู„ู…ูŠู† ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ุฃุดุฑู ุงู„ุฃู†ุจูŠุงุก ูˆุงู„ู…ุฑุณู„ูŠู† ูˆ ุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ุงุฌู…ุนูŠู†. ุฃู…ุง ุจุนุฏ:


TAZKIRAH HARI INI UNTUK RENUNGAN BERSAMA.   

(  Rabu        ) 22 / 2 / 2017


ุงู„ุณَّู„ุงَู…ُ ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ูˆَุฑَุญْู…َุฉُ ุงู„ู„ู‡ِ ูˆَุจَุฑَูƒَุงุชُู‡


*RAHSIA KEHIDUPAN...*


Saat kita memberi, kita akan menerima. Saat kita menolong orang lain, pada saat yang sama kita sedang menolong diri kita sendiri. Apa yang kita lakukan untuk orang lain, sebenarnya kita sedang melakukannya untuk diri kita sendiri.


Inilah rahsia kehidupan yang tersembunyi bagi ramai orang.


Bukan kerana mereka tidak melihat kebenaran ini, tapi mereka tidak mempercayainya.


Sebab itu ramai orang lebih suka menerima daripada memberi. Lebih suka ditolong daripada menolong. Hidup hanya berpusat kepada dirinya sendiri.


ฮ‘da perumpamaan menarik, seorang buta yang sedang berjalan dengan tongkatnya di malam hari. Tangan kanannya memegang tongkat sementara tangan kirinya membawa lampu. 


Keadaan ini cukup menghairankan seorang lelaki yang kebetulan melihatnya. 


Lelaki itu bertanya,


"Mengapa anda berjalan membawa lampu sedangkan anda tidak nampak?"


Orang buta itu menjawab, "Untuk menerangi jalan yang ku lalui".


Dgn nada hairan lelaki itu bertanya lagi, "Tetapi bukankah anda buta dan tetap tidak dapat melihat jalan meski ada lampu?" 


Orang buta itu tersenyum sambil menjawab, "Meski saya tidak dapat melihat, orang lain masih dapat melihat saya. Selain membuat jalan menjadi terang, lampu ini dapat menghindarkan org lain untuk tidak melanggar saya"


Di saat kita melakukan sesuatu untuk orang lain, sebenarnya kita sedang melakukan sesuatu utk diri kita sendiri.


Kita diingatkan untuk tidak jemu-jemu berbuat baik.


Ini sebuah rahsia kehidupan untuk hidup yang inginkan kesejahteraan, ketenangan dan hidup bahagia.


Pun begitu, rahsia kehidupan ini tidak bernilai bagi orang-orang yang ego, kedekut dan melakukan sesuatu berdasarkan hanya untuk keuntungan dan kepentingan dirinya sendiri. Jauh sekali bagi orang memberi pertolongan dan melakukan kebaikan dgn tujuan mendapatkan penghormatan dan pujian..

 

Senyumlah walaupun senyuman kita itu tidak dihargai...



Sent from my iPhone

Tip Menulis

MENULIS KONTEN

===============

Bila menulis content tulislah konten yang menarik seperti berikut:-

+ Konten yang meningatkan kita hidup ini singkat
+ Konten yang menyatakan impian boleh menjadi kenyataan
+ Konten yang menyebabkan kita percaya perkara-perkara hebat
+ Konten yang mengingatkan perkara-perkara yang kita ambil berat
+ Konten yang memberikan inspirasi dan motivasi untuk bertindak
+ Kontent yang membuat seseorang tersenyum dan ketawa
+ Kontent yang membuat seseorang sedih dan bersimpati
+ Konten yang mendedahkan sesuatu rahsia besar
+ Konten yang menggalakkan seseorang jangan berputus asa
+ Konten yang mencabar pendapatkan kita
+ Konten yang menyokong pandangan kita
+ Konten yang mendidik dan menghiburkan kita
+ Konten yang memberikan pandangan luar biasa pada perkara-perkara biasa.



Sent from my iPhone

Tazkirah

Ada ilmu ada harta - Ibnu Mubarak menjadi tradisi membiayai pemergian haji bagi penduduk Khurasan.

Dia juga bertanya pemduduk setempat yang berhutang dengan peniaga dia bayarkan. 


Ada ilmu tiada harta - Imam Malik ada ilmu tetapi tiada harta, sara hidup dibiayai oleh para sahabat.

Imam Al Laith banyak membantu Imam Malik dari segi kewangan.


Ada harta tiada ilmu- memuaskan mafsu yang ada kerana tidak dibimbing oleh ilmu.


Tiada harta dan tiada ilmu-



Sent from my iPhone

Konsep Mentoring

MENTORING


Apakah itu 'mentoring'?

'Mentoring' adalah hubungan seorang yang mempunyai pengalaman/ilmu/profesional (mentor) yang berkongsi pengetahuan dan kebijaksanaannya dengan seorang yang kurang pengalaman/profesional (mantee) dalam pembangunan karier/bidang.


Bagaimana mentor membantu mantee nya?

✓Memperkenalkan mantee kepada jaringan kepintarannya

✓Penyelesaian masalah (berdasarkan pengalamannya atau pihak lain apabila berhadapan dengan sesuatu masalah)

✓Membantu mengatasi rintangan-rintangan

✓Meneroka cara manteenya berfikir, membuat keputusan dll

✓Perancangan karier




Marketing

Apakah itu M.A.R.K.E.T.I.N.G?


Penjelasan mudah, marketing adalah seni mempengaruhi, seni memujuk prospek.


Akronim M.A.R.K.E.T.I.N.G :

+ Masalah Pasaran (Problem & Solving)

+ Analisis Keperluan (Need & Want)

+ Rantaian Nilai (Value)

+ Keperluan Pelanggan (Necessity)

+ Emosi Kegembiraan (Satisfaction)

+ Target Pelanggan (Segmentation)

+ Isi pemujukan (Content Marketing)

+ Network (Tribe)

+ Gegakgumpita (Viral, Words of Mouth)




Sent from my iPhone

Niat

Niat 


ูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุฅุฎูˆุงู†ู†ุง ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ู„ุง ูŠู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุกุงู† ุฅู„ุง ุจู‚ุตุฏ ุงู„ุซูˆุงุจ ูˆุงู„ุฃุฌุฑ ูˆู‚ุตุฑ ุนู„ู…ู‡ ุนู† ุนุธูŠู… ู†ูุน ุงู„ู‚ุฑุกุงู† ูˆุฃู†ู‡ ูƒู„ู…ุง ู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุกุงู† ุจู†ูŠุฉ ู†ุงู„ ูุถู„ู‡ุง ูƒู…ุง ู‚ุงู„ ุงู„ู†ุจูŠ ๏ทบ ุฅู†ู…ุง ุงู„ุฃุนู…ุงู„ ุจุงู„ู†ูŠุงุช ูˆุฅู†ู…ุง ู„ูƒู„ ุฃู…ุฑูŠุก ู…ุง ู†ูˆู‰..ุงู„ุญุฏูŠุซ.

Ramai drp kalangan saudara muslim kita ketika membaca alQuran berniat semata² untuk pahala dan masing kurang mengetahui tentang kelebihan besar alQuran, iaitu seseorang akan mendapat apa shja yang dia niatkan ketika dia membaca alQuran. Ini sebagaimana yang diberitahu oleh Saidina Rasulullah SAW : Sesungguhnya setiap amal yang dilakukan itu diukur atas niatnya dan seseorang akan mendapat (hasil amalnya) apa yang dia niatkan


ูุงู„ู‚ุฑุกุงู† ู…ู†ู‡ุฌ ุญูŠุงุฉ ูˆุงู„ู†ูŠุฉ ุชุฌุงุฑุฉ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ูู…ู† ู‡ุฐุง ุงู„ู…ุจุฏุฃ ูˆุงู„ู…ู†ุทู„ู‚ ุฃุฑุฏุช ุฃู† ุฃุฐูƒุฑ ู†ูุณูŠ ูˆุฅุฎูˆุงู†ูŠ ุจุจุนุถ ุงู„ู†ูˆุงูŠุง ุนู†ุฏ ุงู„ู‚ุฑุงุกุฉ ูˆู…ู†ู‡ุง:


AlQuran itu adalah panduan cara hidup, manakala niat itu pula adalah perniagaan para ulama utk mendapat keuntungan. 


Daripada dua prinsip ini, saya ingin mengingatkan diri saya dan saudara sekalian dengan sebahagian daripada niat-niat ketika membaca alQuran, antaranya : 


1- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ุฃุฌู„ ุงู„ุนู„ู… ูˆุงู„ุนู…ู„ ุจู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan belajar dan beramal dengannya 


2- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุงู„ู‡ุฏุงูŠุฉ ู…ู† ุงู„ู„ู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan memohon hidayah daripada Allah SWT 


3- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ู…ู†ุงุฌุงุฉ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk bermunajat kepada Allah.


4- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุงู„ุฅุณุชุดูุงุก ุจู‡ ู…ู† ุงู„ุฃู…ุฑุงุถ ุงู„ุธุงู‡ุฑุฉ ูˆุงู„ุจุงุทู†ุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan menyembuhkan penyakit zahir dan batin.


5- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุฃู† ูŠุฎุฑุฌู†ู‰ ุงู„ู„ู‡ ู…ู† ุงู„ุธู„ู…ุงุช ุฅู„ูŠ ุงู„ู†ูˆุฑ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan meminta kepada Allah SWT untuk mengeluarkan saya drp kegelapan (maksiat) kepada cahaya (iman)


6- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ุฃู†ู‡ ุนู„ุงุฌ ู„ู‚ุณูˆุฉ ุงู„ู‚ู„ุจ ููŠู‡ ุทู…ุฃู†ูŠู†ุฉ ุงู„ู‚ู„ุจ ูˆุญูŠุงุฉ ุงู„ู‚ู„ุจ ูˆุนู…ุงุฑุฉ ุงู„ู‚ู„ุจ.

Saya niat baca alQuran ini kerana ia merupakan rawatan bagi hati yang keras, dengan alQuran ini hati menjadi tenang, hidup dan ma'mur (dengan iman)


7- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุฃู† ุงู„ู‚ุฑุขู† ู…ุฃุฏุจุฉ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan (untuk menikmati) jamuan/hidangan dari Allah Taala.


8- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ู„ุง ุฃูƒุชุจ ู…ู† ุงู„ุบุงูู„ูŠู† ูˆุฃูƒูˆู† ู…ู† ุงู„ุฐุงูƒุฑูŠู†.

Saya niat baca alQuran ini supaya saya tidak ditulis termasuk daripada kalangan orang yang lalai; bahkan saya ingin ditulis daripada kalangan orang yang mengingati Allah.


9- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุฒูŠุงุฏุฉ ุงู„ูŠู‚ูŠู† ูˆุงู„ุฅูŠู…ุงู† ุจุงู„ู„ู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk menambahkan keyakinan dan keimanan kepada Allah 


10- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุงู„ุฅู…ุชุซุงู„ ู„ุฃู…ุฑ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ูŠ ุจุงู„ุชุฑุชูŠู„.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mentaati perintah Allah SWT yang menyuruh untuk membaca alQuran dengan tartil.


11- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ู„ุซูˆุงุจ ุญุชู‰ ูŠูƒูˆู† ู„ู‰ ุจูƒู„ ุญุฑู 10 ุญุณู†ุงุช ูˆุงู„ู„ู‡ ูŠุถุงุนู ู„ู…ู† ูŠุดุงุก.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mendapat pahala sehingga dituliskan 10 ganjaran kebaikan bagi saya atas setiap satu huruf yang saya baca, sesungguhnya Allah melipatgandakan ganjaran bagi orang yang Dia mahu.


12- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ุฃู† ุฃู†ุงู„ ุดูุงุนุฉ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุงู„ูƒุฑูŠู… ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk mendapat syafaat alQuran pada hari kiamat kelak


13- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุฅุชุจุงุน ูˆุตูŠุฉ ุงู„ู†ุจู‰ ๏ทบ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mengikuti wasiat Nabi SAW 


14- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ูŠุฑูุนู†ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุจู‡ ูˆูŠุฑูุน ุจู‡ ุงู„ุฃู…ุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan semoga Allah SWT mengangkat darjat saya dengan alQuran dan mengangkat darjat umat ini dengan alQuran 


15- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ุฃุฑุชู‚ูŠ ููŠ ุฏุฑุฌุงุช ุงู„ุฌู†ุฉ ูˆุฃู„ุจุณ ุชุงุฌ ุงู„ูˆู‚ุงุฑ ูˆูŠูƒุณูŠ ูˆุงู„ุฏุงู‰ ุจุญู„ุชูŠู† ู„ุง ูŠู‚ูˆู… ู„ู‡ู…ุง ุงู„ุฏู†ูŠุง.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk dinaikkan kedudukan saya di syurga dan dapat dipakaikan mahkota kemuliaan, dan juga utk ibubapa saya juga semoga dipakaikan dengan perhiasan yang tidak diberikan ketika di dunia 


16- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุงู„ุชู‚ุฑุจ ุฅู„ูŠ ุงู„ู„ู‡ ุจูƒู„ุงู…ู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk dekatkan diri kepada Allah SWT melalui kalamNya


17- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ุฃูƒูˆู† ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู„ู‡ ูˆุฎุงุตุชู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar dimasukkan daripada kalangan ahlillah dan daripada kalangan orang-orang yg khusus


18- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุฃู† ุงู„ู…ุงู‡ุฑ ุจุงู„ู‚ุฑุขู† ู…ุน ุงู„ุณูุฑุฉ ุงู„ูƒุฑุงู… ุงู„ุจุฑุฑุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan (agar digolongkan dari kalangan) orang yang mahir membaca Quran akan bersama para Malaikat yang mulia lagi taat


19- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุงู„ู†ุฌุงุฉ ู…ู† ุงู„ู†ุงุฑ ูˆู…ู† ุนุฐุงุจ ุงู„ู„ู‡

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar diselamatkan daripada neraka dan azab Allah 


20- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ุฃูƒูˆู† ููŠ ู…ุนูŠุฉ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ูŠ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar hati saya dapat merasai kebersamaan Allah SWT 


21- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ู„ุง ุฃุฑุฏ ุฅู„ ุฃุฑุฐู„ ุงู„ุนู…ุฑ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar tidak menghinakan/mensia-siakan umur


22- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ูŠูƒูˆู† ุญุฌุฉ ู„ู‰ ู„ุง ุนู„ู‰ّ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar ia menjadi saksi baik bagi saya dan tidak pula menjadi saksi buruk ke atas saya.


23- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุฃู† ุงู„ู†ุธุฑ ููŠ ุงู„ู…ุตุญู ุนุจุงุฏุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk melihat kepada mushaf yang mana perbuatan itu adalah satu ibadah.


24- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ุชู†ุฒู„ ุนู„ู‰ّ ุงู„ุณูƒูŠู†ุฉ ูˆุชุบุดุงู†ู‰ ุงู„ุฑุญู…ุฉ ูˆูŠุฐูƒุฑู†ู‰ ุงู„ู„ู‡ ููŠู…ู† ุนู†ุฏู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar diturunkan sakinah ke atas saya, dan diliputi rahmat buat diri saya, dan disebut nama saya oleh Allah SWT kepada makhluk di sisiNya.


25- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุจู‚ุตุฏ ุงู„ุญุตูˆู„ ุนู„ู‰ ุงู„ุฎูŠุฑูŠุฉ ูˆุงู„ูุถู„ ุนู†ุฏ ุงู„ู„ู‡.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan mendapat kebaikan dan kelebihan di sisi Allah


26- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ูŠูƒูˆู† ุฑูŠุญูŠ ุทูŠุจ.

Saya niat baca alQuran agar aroma (bau mulut) saya menjadi harum (dengan lantunan Quran)


27- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ุญุชู‰ ู„ุง ุฃุถู„ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆู„ุง ุฃุดู‚ูŠ ููŠ ุงู„ุขุฎุฑุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar saya tidak tersesat di dunia dan tidak ditimpa celaka di akhirat


28- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ุฃู† ุงู„ู„ู‡ ูŠุฌู„ู‰ ุจู‡ ุงู„ุฃุญุฒุงู† ูˆูŠุฐู‡ุจ ุจู‡ ุงู„ู‡ู…ูˆู… ูˆุงู„ุบู…ูˆู….

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar Allah menghindarkan dirinya akan segala kesedihan, serta menghilangkan kerisauan dan kegusaran


29- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ูŠูƒูˆู† ุฃู†ูŠุณูŠ ููŠ ู‚ุจุฑูŠ ูˆู†ูˆุฑ ู„ูŠ ุนู„ูŠ ุงู„ุตุฑุงุท ูˆู‡ุงุฏูŠุงً ู„ูŠ ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆุณุงุฆู‚ุงً ู„ูŠ ุฅู„ู‰ ุงู„ุฌู†ุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar ia menjadi peneman saya di dalam kubur dan cahaya bagi saya ketika melintasi titian Sirath, dan petunjuk saya ketika di dunia, dan pemandu saya untuk ke syurga.  


30- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ูŠุฑุจูŠู†ู‰ ุงู„ู„ู‡ ูˆูŠุคุฏุจู†ู‰ ุจุงู„ุฃุฎู„ุงู‚ ุงู„ุชูŠ ุชุญู„ู‰ ุจู‡ุง ุงู„ุฑุณูˆู„ ๏ทบ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan agar Allah mentarbiah saya, dan mengajar adab kepada saya dengan akhlak yang dihiaskan akannya kepada Rasulullah SAW 


31- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ุฃุดุบู„ ู†ูุณูŠ ุจุงู„ุญู‚ ุญุชู‰ ู„ุง ุชุดุบู„ู†ูŠ ุจุงู„ุจุงุทู„.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan menyibukkan diri saya dengan al-Haq, sehingga tidak mampu kebatilan yang menyibukkan saya.


32- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ู…ุฌุงู‡ุฏุฉ ุงู„ู†ูุณ ูˆุงู„ุดูŠุทุงู† ูˆุงู„ู‡ูˆู‰.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan untuk mujahadah melawan nafsu, syaitan dan keinginan kepada selain Allah.


33- ุงู‚ุฑุฃ ุงู„ู‚ุฑุขู† ู„ูŠุฌุนู„ ุงู„ู„ู‡ ุจูŠู†ู‰ ูˆุจูŠู† ุงู„ูƒุงูุฑูŠู† ุญุฌุงุจุงً ู…ุณุชูˆุฑุงً ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ.

Saya niat baca alQuran ini dengan tujuan memohon agar Allah memisahkan saya dengan para kafirin di akhirat kelak. 


ูู‡ูŠุง ู„ู†ูƒูˆู† ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู‚ุฑุขู†، ูˆู‡ุฐู‡ ู‡ูŠ ุงู„ุชุฌุงุฑุฉ ู…ุน ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู…ุถู…ูˆู†ุฉ ุงู„ุฑุงุจุญุฉ ูˆุงู„ุชูŠ ูŠุนุทู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ุง ู…ู† ูุถู„ู‡ ุงู„ูƒุฑูŠู… ูˆุนุทุงุฆู‡ ุงู„ุฐูŠ ู„ุง ูŠู†ูุฏ.


Maka marilah kita menjadi ahlil Quran, yang telah dijamin keuntungannya; yang mana keuntungan itu, Allah SWT kurniakan atas sifat pemurahNya dan sesungguhnya segala pemberianNya itu tidak akan habis.


Terimakasih ustaz  hosnee  atas terjemahan dan ustaz Muhammad Fahmi Mohamed Amin yang menyempurnakannya.



Sent from my iPhone

Friday, April 28, 2017

Bacaan amalan harian


Motivasi diri




Motivasi diri




Kemaafan menarik kebaikan


Motivasi rumah tangga


#klinikkaunselingalihsan

Tip motivasi


Motivasi


Tip motivasi


Kenali diri gilap potensi bina identiti


Motivasi rumah tangga


Motivasi diri






Kenali Diri Gilap Potensi Bina Identiti



Kenali Diri,
Gilap Potensi,
Bina Identiti
Kita adalah apa yang kita fikirkan!
---
Sekadar berkongsi kisah Iman Ihsan, waktu zaman sekolah rendah tidak pernah dapat peluang untuk menyertai sukan, apatah lagi sukan olahraga. Kawan baiknya Arif menjadi wakil sekolah untuk olahraga. 
Tugas Iman tetap dan berpencen waktu itu membawa sepanduk dan mengetuai perbarisan. Itulah potensi yang ada dengan suaranya yang kuat.
Iman pada waktu yang sama lebih cenderung kepada aktiviti ilmiah. Wakil tilawah, hafazan, bercerita dan nasyid. 
Fizikal Iman yang kecil berbanding orang lain menyebabkan beliau terkebelakang dalam sukan.
Bahkan sewaktu naik tingkatan satu, kami sendiri agak buntu memilih aktiviti sukan yang sesuai. Pernah saya minta masuk sukan memanah, tapi alat memanah dah nak sama tinggi dengan Iman.
Tapi siapa sangka, dalam diam Iman membina impiannya. Tiada siapa yang tahu. Hujung tahun lepas baru saya tahu beliau main ragbi, terpilih pula untuk wakil sekolah bagi bola keranjang.
Pada awal tahun baru ini, beliau antara yang mendapat medal bagi sukan merentas desa. Dan paling saya terkejut bila bulan lepas beliau memaklumkan terpilih mewakili rumah lari 4x100m dan 800m.
Lalu saya tanya, apa yang mendorong beliau?
Katanya, mahu mengilap potensi yang ada padanya.
Sukar untuk saya ungkapkan perasaan padanya.
Saat orang sekeliling sering memperkatakan fizikalnya yang kecil, tiada siapa tahu Iman berjiwa besar.
Hari ini Iman maklumksn berjaya mendapat tempat ketiga bagi lari 4x100m dan tempat ke empat bagi 800m.
Moral of the story:
Perkongsian ini bukanlah mahu menunjukkan Iman hebat, tidak sama sekali. Siapa yang kenal saya pasti tahu. 
Sekadar berkongsi dengan ibu ayah yang merasakan anak-anak kita lemah perlu percaya, usaha mengatasi segalanya.
Mungkin waktu kecil mereka belum menyerlah, tapi siapa tahu saat menuju dewasa segalanya berubah.
Nota: Nanti saya kongsikan akan datang bagaimana Iman membuat latihan dan membina kekuatan minda.
In sya Allah.
Semoga bermanfaat.

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017

PBAKL 2017 
Alhamdulillah, PBAKL kali ini ada dua naskah buku baru.
Penerbit berbeza, namun 'positioning' yang sama. 
Ada rezeki kita jumpa di sana. 
Nota:
Buku sastera karya penulis hebat banyak membantu saya hari ini menjadi penulis. Saya ambil mana yang baik. Banyak membaca jambatan ilmu. 
Dari pembacaan itu pula kita 'filter', ambil mana yang baik. Itulah yang para murabbi saya ajari sepanjang saya di "Taman Ilmu dan Budi.

Kaunseling Remaja

Nota Kaunselor
Remaja ada ketika sukar difahami. Ada masanya jiwa mereka memberontak, hingga sukar didekati.
Memberikan kaunseling kepada remaja memerlukan pelbagai pendekatan.
Ada banyak elemen yang perlu ada sewaktu menjalankan sesi kaunseling bersama mereka.
Dunia remaja kaunselor sudah pasti amat berbeza dengan dunia remaja hari ini. Oleh itu kaunselor amat perlu memahami apa yang dirasai oleh mereka.
Nota:
Apabila menawarkan perkhidamatan kaunseling secara profesional, kita perlu memastikan boleh memberikan servis yang terbaik. 

Saturday, April 8, 2017

Muhasabah

Jauhi Sikap Sombong


Seorang wanita berumur 40 tahun. Baru saja menjadi Pengarah di sebuah syarikat membawa anaknya datang ke pejabat untuk makan.


Selesai makan, anaknya membuang plastik bekas makanannya di lantai. Datanglah seorang nenek dengan penyapunya dan menyapu bersih sampah tadi. Wanita yang baru saja menjadi Pengarah ini hanya melihat nenek tadi menyapu. Wajahnya sudah berkerut bukan pencen, tetapi sebaliknya harus jadi tukang sapu. 


Kerana itu dengan senyum sinisnya, wanita itu berkata kepada anaknya, "Nak sudah besar nanti, jangan jadi seperti dia. Tu sudah tua masih lagi pungut sampah". 


Anaknya hanya mengangguk kepala kerana masih belum mengerti apa-apa. Nenek ini melihat kesombongan wanita itu lalu dia bertanya, "Mohon maaf, tumpang tanya.... puan ini siapa?", katanya tenang. 


Dengan angkuhnya wanita itu menjawab "saya Pengarah baru disini, kenapa? "


Nenek ini hanya mengangguk, tidak menjawab. Dari jauh datang seorang lelaki dengan baju rapi menghampiri nenek tua itu. "Puan CEO, silakan masuk ke ruangan puan". Nenek tua ini membuka jaket lesunya, dan terlihat baju rapi di balik jaket lesunya. 


*Ternyata dia adalah pengasas syarikat ini!*


Tanpa mengubah expresinya, dia berkata kepada lelaki itu. "Tolong tarik balik jawatan wanita sombong ini. Kita tidak perlu orang sombong seperti dia di syarikat ini". 


Lelaki itu pun mencatat nombor pekerja wanita itu dan di hari itu juga dia dipecat. Wanita itu tidak mampu menjawab apa-apa.... 


Nenek CEO ini berkata ke anak wanita itu,"aku memecat ibumu  & berharap kamu faham,  MENJADI ORANG BESAR BUKAN DITENTUKAN DENGAN KEPINTARAN ORANG ITU, TETAPI BAGAIMANA KITA, ORANG BESAR MAMPU MENGHARGAI ORANG-ORANG YANG RENDAH DI BAWAH DAN MEMBANTU MEREKA. 


*MESEJ*


Hidup ini seperti roda. Banyak liku2 kehidupan orang lain yang tidak kita fahami. Jangan pandang seseorang hanya dari luar fizikalnya semata mata. Jgn sombong.๐Ÿค—๐Ÿค—


Just sharing benda baik.


Sebab itu dlm Quran, perangai yg paling diperangi adalah kesombongan. Iblis hina sebab sombong. Firaun dll juga dihina kerana sombong. Maknanya Tuhan nasihatkan, jika nak hidup berjaya, betulkan sikap. Dan yg pertama yg perlu diadjust adalah delete kesombongan.


Jom baca Quran. Baca untuk faham & internalise. Prepare & tanamkan niat nak kuatkan persahabatan dengan Quran sempena kedatangan ramadhan.


Ustaz Muhammad Asraff

Petikan dari social media



Sent from my iPhone

Thursday, March 30, 2017

Bila sunyi meracuni keluarga bahagia

Erti sunyi 


Masuk rumah. Semuanya senyap sunyi.

Suami tak bercakap. Isteri tak bercakap. 


Apabila isteri mahu bercakap, suami sudah keluar rumah 'ngeteh' bersama kawan-kawan.


Apabila suami mahu bercakap, isteri sudah tidur di bilik keletihan. 


Anak-anak? Disuruh buat kerja rumah. Tiada siapa meneman. 


Akhirnya buku ditolak ke tepi, layan Insta di iPhone 7 plus lebih menarik. 

Dari mana belajar 'duckface'? Tengok gambar Insta kawan-kawan.


Abah duduk 'pulau' lain.

Mama hidup 'pulau' lain.

Anak-anak terdampar 'pulau' lain.

Masing-masing ada 'pulau' sendiri.


Katanya kita keluarga?


Suami ada masalah, tak terasa nak berbincang dengan isteri.


Isteri ada masalah, tercari-cari dengan siapa mahu dikongsi.


Anak ada masalah, terasa hidup sebagai anak tiri. 

Hidup sendiri-sendiri.


Keluarga bahagia? Jauh. Lebih jauh dari Kuala Lumpur ke Miri.


Buka surah At-Taubah. 


Kaab bin Malik dan beberapa orang sahabat Nabi dipulaukan kerana tidak turut serta dalam Perang Tabuk. 


Betapa mereka hidup dalam resah gelisah. 


Pulau bukan perkara kecil. Itu hukuman 'paling kejam' untuk manusia.


Jika penjara. Orang sudah terkurung. Memang tiada siapa lagi dapat dilihat dari dalamnya.


'Pulau' lebih sadis. Lebih dari penjara. 


Kita nampak manusia lalu lalang di hadapan kita, tetapi tidak ada seorang pun mahu membuka mulut memulakan bicara. 

Mereka yang memandang, terus memaling muka. 

Nampak kita bergerak ke arah mereka, satu saat lagi mereka lesap hilang tiada.


Kita ada, tapi tidak wujud bagi mereka.

Itulah 'Pulau'.


Betapa Allah rekodkan dalam Quran. Perasaan Kaab bin Malik.


Walaupun dunia ini sangat luas. Tetapi semuanya terasa sangat sempit menyesakkan jiwa. 

Apabila mereka dipulau manusia.


Dan segelintir kita?

Sengaja mencipta 'pulau' sendiri dalam rumah.


Bayangkan perasaan isteri yang tidak dapat bercakap walau sepatah kata dengan suami dalam satu hari.


Pergi ke dapur, hanya dia dan kuali.

Pergi ke ruang tamu, hanya dia dan TV.

Pergi ke bilik, hanya dia dan anak-anak.


Mencari suami. Di mana suami.


Bayangkan sesaknya dada seorang suami yang perlukan srikandi untuk 'menyelimuti'.


Pergi ke dapur, hanya dia dan maggi.

Pergi ke ruang tamu, hanya dia dan kucing parsi.

Pergi ke bilik, hanya dia dan Samsung Galaxy.


Mencari isteri. Di mana isteri.


Bayangkan anak-anak yang perlukan mama dan abah untuk ceritakan kehidupan sekolah sepanjang hari.


Pergi ke bilik, dari dalam berkunci.

Pergi ke ruang tamu, kosong sunyi.

Pergi ke dapur, hanya ada makanan bawah tudung saji.


Abah mama mana?


Kita ada seluas dunia dan seisinya untuk menikmati hidup, tetapi ada yang memilih untuk tinggal di 'pulau' sendiri-sendiri.

Rugi.


Perkongsian dari FB



Sent from my iPhone

Wednesday, March 29, 2017

Isu Keistimewaan Bulan Rejab

BULAN REJAB: KEMULIAAN DICEMARI KEPALSUAN


Oleh:

Dr.Arieff Salleh bin Rosman,

Felo Fatwa

 

Bulan Rejab merupakan salah satu daripada 'al-Ashur al-Hurum' (bulan-bulan haram) selain bulan Muharram, Zulkaedah dan Zulhijjah. Bulan-bulan haram merupakan bulan mulia sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-Taubah ayat 36, yang bermaksud, "Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam Kitab Allah semasa Dia menciptakan langit dan bumi. Antaranya empat bulan haram (yang dihormati). Ketetapan yang demikian itu ialah agama yang betul lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan-bulan yang dihormati itu (dengan melanggar laranganNya)...." Abu Bakrah melaporkan, Nabi Muhammad saw bersabda, "Sesungguhnya masa itu beredar sebagaimana hari Allah mencipta langit dan bumi iaitu setahun itu ada dua belas bulan. Antaranya ada empat bulan haram (yang dihormati) iaitu tiga bulan berturut-turut: Zulkaedah, Zulhijjah, dan Muharram. Seterusnya Rejab iaitu antara bulan Jamadilakhir dan Sya'ban." (Hadis sahih direkodkan oleh Imam Bukhari dan Muslim).

 

Imam Ibnu Rajab al-Hanbali menjelaskan, maksud Rejab ialah agung (Lata'if al-ma'arif, hlm. 117). Oleh sebab itu, bulan Rejab adalah bulan yang agung dan mulia. Antara keistimewaan bulan Rejab ialah berlakunya peristiwa Isra' dan Mikraj yang menurut majoriti ulama' ia berlaku pada 27 Rejab.

 

Namun isu yang timbul ialah kemuliaan bulan Rejab sebagai salah satu bulan haram telah dicemari dengan pengagungan yang bersumberkan kepada laporan/hadis palsu yang direka-reka yang diistilahkan dalam ilmu hadis sebagai hadis maudhuk.

 

Mengagungkan bulan Rejab bukanlah satu persoalan yang baru. Ia telah pun wujud pada zaman Jahiliyyah; sebelum kedatangan Islam. Masyarakat Arab Jahiliyah begitu mengagungkan bulan Rejab sehingga mereka menjadikannya sebagai perayaan. Antara amalan popular yang dilakukan oleh sebahagian orang Islam di Malaysia apabila datangnya bulan Rejab ialah mereka berusaha bersungguh-sungguh untuk melakukan puasa sunat Rejab dan menghidupkan malam dengan sembahyang sunat Rejab.


Umat Islam di Malaysia khususnya dan dunia umumnya; kini dan dahulu, telah disajikan dengan pelbagai janji manis jika melakukan sesuatu amalan khusus di bulan Rejab. Satu kebenaran yang perlu dijelaskan kepada umat Islam ialah tiada amalan khusus dalam bulan Rejab yang dilaporkan daripada Rasulullah SAW dari hadis sahih. Amalan tertentu seperti solat sunat Rejab, puasa Rejab dan umrah di bulan Rejab adalah sebahagian kecilnya bersandarkan kepada hadis lemah (daif) dan kebanyakkannya adalah hadis palsu (maudhuk).

 

Isu mencemarkan bulan Rejab dengan janji-janji daripada sumber yang palsu ini sudahpun wujud sekian lama. Antara ulama terdahulu yang membongkar usaha golongan pemalsu hadis yang membuat pembohongan terhadap Nabi Muhammad saw berkaitan kelebihan bulan Rejab dan amalan khusus padanya, antaranya ialah Imam ahli hadis Abu al-Khattab 'Umar bin Hasan ibn Dihyah (w. 633H) yang mengarang buku yang bertajuk 'Ada' ma wajab min bayan wad' al-wadda'in fi Rajab (Melaksanakan apa yang wajib dengan menerangkan pemalsuan yang dilakukan oleh pembohong berkaitan Rejab)' dan Imam Ibnu Hajar al-'Asqalani (w. 852H) yang mengarang risalah yang bertajuk 'Tabyin al-'ajab bi ma warada fi fadhl Rajab (Menjelaskan perkara yang pelik berkaitan dengan apa yang disampaikan tentang kelebihan Rejab)'.

 

'Ata; seorang ulama tabi'in menjelaskan, Nabi Muhammad saw melarang daripada berpuasa penuh sebulan bulan Rejab agar ia tidak dijadikan sebagai perayaan sebagaimana yang dilakukan oleh orang Arab Jahiliyyah (Ibnu Rajab, Lata'if al-ma'arif, hlm. 11). Ibnu Hajar al-'Asqalani menjelaskan, "Larangan daripada berpuasa sebulan penuh pada bulan Rejab adalah berkaitan dengan individu yang melakukannya kerana terpengaruh dengan amalan orang Arab jahiliyyah yang begitu mengagungkan bulan Rejab.

 

Tetapi jika seseorang itu berpuasa sunat sama seperti bulan lain tanpa menganggap puasa bulan Rejab adalah lebih utama daripada bulan lain, tidak mengkhususkan puasa hari tertentu bulan Rejab bagi mendapat ganjaran tertentu, maka amalan itu tidak menjadi kesalahan. Begitu juga dengan individu yang menghidupkan malam bulan Rejab dengan beribadah sebagaimana dia beribadah pada malam bulan lain. Tetapi jika seseorang beribadah sunat hanya pada bulan Rejab sahaja dengan anggapan ia khusus untuk bulan Rejab, maka ia adalah amalan yang dilarang." (Tabyin al-'ajab, hlm. 49).

 

Imam Ibnu Hajar al-'Asqalani menjelaskan tujuan beliau mengarang risalah yang bertajuk 'Tabyin al-'ajab bi ma warada fi fadhl Rajab' : "Telah berulang-ulang soalan yang dikemukakan tentang kelebihan bulan Rejab, tentang berpuasa dan solat sunat padanya. Serta untuk menjelaskan yang mana hadis yang sahih dan yang palsu." Kesimpulan daripada analisa yang dilakukan oleh Imam Ibnu Hajar ialah, "Langsung tidak terdapat hadis sahih yang boleh dijadikan hujah tentang kelebihan bulan Rejab, puasa sunat khusus Rejab, juga solat sunat qiyamullail khusus Rejab...namun begitu terdapat sebahagian ulama yang membenarkan menerima hadis yang menjelaskan tentang kelebihan bulan Rejab walaupun hadis itu daif, tetapi tidak boleh diterima jika ia hadis mauduk."

 

Antara kelebihan bulan Rejab dan amalan khusus padanya yang bersumberkan laporan/hadis PALSU ialah:


i. Hendaklah kamu memuliakan bulan Rejab nescaya Allah muliakan kamu dengan seribu kemuliaan di hari Qiamat Laporan ini palsu kerana ia direka oleh seorang pelapor hadis yang dilabel oleh ulama hadis sebagai seorang pembohong iaitu Abu al-Barakat Hibatullah ibn al-Mubarak al-Saqati.

 

ii. Bulan Rejab Bulan Allah, Bulan Syaaban bulanku, dan bulan Ramadhan bulan umatku. Laporan ini palsu kerana ia direka oleh seorang pelapor hadis yang dilabel oleh ulama hadis sebagai seorang pembohong iaitu Abu Bakar Muhammad bin Hasan al-Naqqash. Dalam rantaian pelapor hadis ini juga terdapat individu yang tidak dikenali seperti al-Kassa'i.

 

iii. Kelebihan bulan Rejab dari segala bulan seperti kelebihan Quran atas segala zikir. Laporan ini palsu kerana ia direka oleh seorang pelapor hadis yang dilabel oleh ulama hadis sebagai seorang pembohong iaitu Abu al-Barakat Hibatullah ibn al-Mubarak al-Saqati.

 

iv. Sesiapa berpuasa tiga hari pada bulan Rejab, Allah menuliskan untuknya pahala berpuasa sebulan. Sesiapa yang berpuasa tujuh hari ditutup baginya tujuh pintu neraka. Sesiapa berpuasa lapan hari, Allah membuka baginya lapan pintu syurga. Sesiapa berpuasa setengah bulan Rejab, Allah menuliskan untuknya memperoleh keredaanNya, sesiapa yang ditulis baginya keredaanNya, orang itu tidak akan diazab. Sesiapa yang berpuasa sebulan Rejab, Allah akan menghisab orang itu di padang Mahsyar dengan hisab yang mudah. Laporan ini palsu kerana ia direka oleh seorang pelapor hadis yang dilabel oleh ulama hadis sebagai seorang pembohong iaitu Aban bin Abi 'Iyash. Laporan-laporan lain yang menjelaskan kelebihan berpuasa mengikut bilangan hari di bulan Rejab juga laporan palsu, antaranya direka oleh Uthman bin Matar, Harun bin 'Antarah, dan Farrat bin al-Sa'ib.

 

v. Sesiapa sembahyang maghrib pada hari pertama bulan Rejab, kemudian selepas itu dia bersembahyang sunat 20 rakaat dengan sepuluh kali salam, setiap rakaat dibaca surah al-Fatihah dan selepas itu membaca surah al-Ikhlas sekali, adakah kamu tahu pahalanya? Laporan ini palsu kerana ia direka oleh seorang pelapor hadis yang dilabel oleh ulama hadis sebagai seorang pembohong iaitu al-Husayn bin Ibrahim. Terdapat laporan palsu lain yang direka menjelaskan kelebihan tertentu jika bersembahyang sunat dengan bilangan rakaat tertentu dengan bacaan tertentu pada bulan Rejab. Antara individu lain yang bertanggungjawab membuat laporan palsu tersebut ialah Ali bin Abdullah bin Jahdam, Aban bin Abi 'Iyash. Sembahyang tersebut juga diistilahkan sebagai sembahyang sunat Ragha'ib.

 

vii. Bersedekah pada bulun Rejab dijauhkan Allah daripada api neraka. Laporan ini palsu kerana ia direka oleh seorang pelapor hadis yang dilabel oleh ulama hadis sebagai seorang pereka hadis iaitu Aban bin Abi 'Iyash.

 

HARAM MENYEBAR HADIS PALSU

 

Al-Mughirah bin Syu'bah melaporkan, Nabi Muhammad saw bersabda, "Sesungguhnya pembohongan yang dilakukan ke atasku adalah tidak sama dengan pembohongan yang dilakukan ke atas orang lain. Sesiapa yang membuat pembohongan terhadapku dengan sengaja, maka bersedialah dia dengan tempat duduknya di dalam api neraka." (Hadis sahih direkod oleh Imam al-Bukhari).

 

Syeikh Abu Asma' Ibrahim bin Ismail Ali 'Asr menjelaskan dalam pendahuluannya kepada suntingan karya Imam Ibn Hajar al-'Asqalani yang bertajuk 'Tabyin al-'ajab bi ma warada fi fadhl Rajab', ramai dalam kalangan pendakwah, penceramah, guru agama, khatib yang tidak sensitif terhadap hadis maudhuk, sehingga mereka menyampaikannya kepada masyarakat tanpa berusaha mengenalpasti status sesuatu hadis. Perkara merbahaya ini boleh menceburkan mereka dan anggota masyarakat yang menyebarkan hadis palsu dalam ancaman Nabi, "Sesiapa yang berdusta terhadapku, maka bersedialah tempatnya di dalam api neraka". Walaupun mereka tidak berniat untuk melakukan pendustaan terhadap Rasulullah, tetapi dengan tindakan mereka menyebarkan hadis palsu sedangkan mereka sudah dijelaskan kepalsuan hadis itu, mereka telah terjebak dalam melakukan pendustaan terhadap Rasulullah saw.

 

Abu Hurairah melaporkan, Nabi Muhammad saw bersabda, "Cukuplah seseorang itu sudah dianggap berdosa dengan dia menyebarkan segala berita yang didengar tanpa disiasat terlebih dahulu." (Hadis sahih direkod oleh Imam Muslim).

 

Umat Islam tidak perlu disajikan dengan pahala dan fadhilat untuk melakukan amalan khusus hanya di bulan Rejab sahaja, sedangkan ia bersumberkan laporan/hadis palsu yang merupakan pembohongan terhadap Nabi Muhammad saw. Adalah amat baik kita dapat melazimi diri dengan melaksanakan amal ibadah secara berterusan yang bersumberkan dalil yang benar daripada al-Quran dan hadis sahih; tentang kelebihan menghidupkan malam dengan solat sunat seperti tahajud dan witir, puasa sunat isnin khamis, puasa sunat hari ke 13, 14, dan 15 setiap bulan, puasa sunat selang sehari seperti cara puasa Nabi Daud.

 

Marilah sama-sama kita memelihara kemuliaan bulan haram seperti bulan Rejab ini daripada dicemari dengan hadis palsu.

 

Wallahu a'lam.



Sent from my iPhone

Wednesday, March 22, 2017

Kitabullah

"Janganlah membelek Kitabullah hanya untuk mengajar dan hanya mengajar semata-mata. 


Jangan membelek Kitabullah hanya untuk mencari hukum dan hanya mencari hukum.


Beleklah kitabullah untuk mencari HIDAYAH untuk dirimu sendiri. 


Seseorang boleh mengetahui makna sesuatu ayat dari pelbagai kitab tafsir, namun seseorang itu belum tentu mendapat hidayah."


Terima kasih Syekh Dr Muhammad al-Rabi'ah atas tazkirah yang terlalu bermakna pada diriku ini. 


"Seseorang yang mahu melakukan tadabbur mestilah sedaya upaya melakukan tilawah dengan baik terlebih dahulu, membaiki cara bacaannya agar selari dengan bacaan baginda Rasul. 


Selepas TILAWAH, seseorang itu mestilah membelek TAFSIRAN ayat kerana tadabbur tidak akan berlaku tanpa bersandarkan pada tinggalan ilmu dari generasi yang dihadapkan wahyu itu sendiri iaitu Rasulullah, para Sahabah dan mereka yang mempelajari dari para Sahabah. 


Selepas tilawah barulah TADABBUR. Namun selepas tadabbur, apakah ada lagi hak al-Quran ke atas diri kita ?


Ya, TAZKIYAH. Berapa banyak kalimah tazkiyah di dalam al-Quran yang membuktikan bahawa itulah perjuangan utama baginda Rasulullah. 


Berapa ramai yang mampu melakukan tadabbur namun dia tidak menjadi "ahli" kepada apa yang ditemui dan dikaji makna-maknanya. Dia tidak beramal dengan apa yang difahaminya. Maka apa yang ditemuinya menjadilah ia untuk akalnya namun tidak pada hatinya.


HIDAYAH al-Quran hanya untuk mereka yang berjaya mencapai kedudukan TAZKIYAH."


Ya Allah, golongkan kami dari golongan yang mampu TILAWAH, TAFSIR, TADABBUR dan TAZKIYAH hati kami dengan al-Quran.


Petukan perkongsian dari Ust Syaari Rahman.



Sent from my iPhone

Tazkirah

Tazkirah


๐ŸƒBerfikir sejenak:

1)Kenapa kekusutan di fikiranku tak pernah hilang?

2)Kenapa aku rsa letih yang berpanjangan?

3)Kenapa aku sering merasakn spt  penyelesaian yang tiada akhirnya?


Kata Ibnu Al Qayyim; org yang mencintai dunia  tidak akan terlepas dari 3 kerosakan & penderitaan di atas.


Tanpa kita sedar, kita sdg diuji oleh Allah dengan kesibukan, sehingga hati kita merasakan tiada masa untuk Al Quran.. Malangnya kita msih ada msa utk mukabuku, whatsapp dll..bayangkan suatu hari Al Quran menolak kita dgn alasan kita slalu xda masa utknya ketika dunia


Kita bekerja keras mencari harta utk anak dan isteri tapi kita lupa utk didik mereka mencintai Al Quran..sampai suatu saat kita akan menangis menyesal melihat ahli keluarga kita lebih mencintai dunia dari memikirkan akhirat




Sent from my iPhone

Sunday, March 19, 2017

Tazkirah

PESANAN AL-QURAN YANG SENTIASA BERSESUAIAN SETIAP ZAMAN 1 :


Wasiat turut memainkan peranan yang penting di dalam berdakwah. 'Bapa' memikul tugas yang amat berat untuk memelihara kebahagiaan keluarga yang terdiri dari isteri dan anak-anak. Kita telah dihidangkan oleh Al Quran bagaimana Luqman al-Hakim mendidik anaknya. 


Dan sebagaimana yang dimaklumi sebuah surah khusus di dalam Al Qurandiberi nama dengan nama Surah Luqman.


Ramai di kalangan umat Islam tidak mengetahui bahawa 'wasiat' yang diberikan oleh Luqman kepada anaknya itu merupakan salah satu 'teknik' di dalam berdakwah.Sekiranya teknik ini diamati lalu dipraktikkan di dalam kehidupan seharian,nescaya anak-anak akan lahir sebagai muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah s.w.t.. Bertuahlah sebuah keluarga yang mempunyai anak-anak seperti mereka. 


Mempunyai generasi yang diibaratkan umpama purnama yang menerangi kegelapan malam. Wahai ayah dan ibu,wasiatkan kepada anak-anakmu sepertimana wasiat yang diajar olehLuqman al-Hakim!


Petikan dari media whatsapp.



Sent from my iPhone

Tuesday, February 21, 2017

RAHSIA KEHIDUPAN...

RAHSIA KEHIDUPAN...


ุจِุณูۡ€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู…ِ ูฑู„ู„ู‡ِ ูฑู„ุฑَّุญูۡ€ู…َู€ٰู†ِ ูฑู„ุฑَّุญِู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ูŠู…ِ


ุงู„ุญู…ุฏ ู„ู„ู‡ ุฑุจ ุงู„ุนุงู„ู…ูŠู† ูˆุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ู‰ ุฃุดุฑู ุงู„ุฃู†ุจูŠุงุก ูˆุงู„ู…ุฑุณู„ูŠู† ูˆ ุนู„ู‰ ุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ุงุฌู…ุนูŠู†. ุฃู…ุง ุจุนุฏ:


TAZKIRAH HARI INI UNTUK RENUNGAN BERSAMA.   

(  Rabu        ) 22 / 2 / 2017


ุงู„ุณَّู„ุงَู…ُ ุนَู„َูŠْูƒُู…ْ ูˆَุฑَุญْู…َุฉُ ุงู„ู„ู‡ِ ูˆَุจَุฑَูƒَุงุชُู‡


*RAHSIA KEHIDUPAN...*


Saat kita memberi, kita akan menerima. Saat kita menolong orang lain, pada saat yang sama kita sedang menolong diri kita sendiri. Apa yang kita lakukan untuk orang lain, sebenarnya kita sedang melakukannya untuk diri kita sendiri.


Inilah rahsia kehidupan yang tersembunyi bagi ramai orang.


Bukan kerana mereka tidak melihat kebenaran ini, tapi mereka tidak mempercayainya.


Sebab itu ramai orang lebih suka menerima daripada memberi. Lebih suka ditolong daripada menolong. Hidup hanya berpusat kepada dirinya sendiri.


ฮ‘da perumpamaan menarik, seorang buta yang sedang berjalan dengan tongkatnya di malam hari. Tangan kanannya memegang tongkat sementara tangan kirinya membawa lampu. 


Keadaan ini cukup menghairankan seorang lelaki yang kebetulan melihatnya. 


Lelaki itu bertanya,


"Mengapa anda berjalan membawa lampu sedangkan anda tidak nampak?"


Orang buta itu menjawab, "Untuk menerangi jalan yang ku lalui".


Dgn nada hairan lelaki itu bertanya lagi, "Tetapi bukankah anda buta dan tetap tidak dapat melihat jalan meski ada lampu?" 


Orang buta itu tersenyum sambil menjawab, "Meski saya tidak dapat melihat, orang lain masih dapat melihat saya. Selain membuat jalan menjadi terang, lampu ini dapat menghindarkan org lain untuk tidak melanggar saya"


Di saat kita melakukan sesuatu untuk orang lain, sebenarnya kita sedang melakukan sesuatu utk diri kita sendiri.


Kita diingatkan untuk tidak jemu-jemu berbuat baik.


Ini sebuah rahsia kehidupan untuk hidup yang inginkan kesejahteraan, ketenangan dan hidup bahagia.


Pun begitu, rahsia kehidupan ini tidak bernilai bagi orang-orang yang ego, kedekut dan melakukan sesuatu berdasarkan hanya untuk keuntungan dan kepentingan dirinya sendiri. Jauh sekali bagi orang memberi pertolongan dan melakukan kebaikan dgn tujuan mendapatkan penghormatan dan pujian..

 

Senyumlah walaupun senyuman kita itu tidak dihargai...



Sent from my iPhone

Sunday, February 12, 2017

Anak Pelindung Api Neraka

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS


Anak Pelindung Api Neraka


ุนَู†ْ ุนَุงุฆِุดَุฉَ ุฑَุถِูŠَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู†ْู‡َุง ู‚َุงู„َุชْ ุฏَุฎَู„َุชْ ุงู…ْุฑَุฃَุฉٌ ู…َุนَู‡َุง ุงุจْู†َุชَุงู†ِ ู„َู‡َุง ุชَุณْุฃَู„ُ ูَู„َู…ْ ุชَุฌِุฏْ ุนِู†ْุฏِูŠ ุดَูŠْุฆًุง ุบَูŠْุฑَ ุชَู…ْุฑَุฉٍ ูَุฃَุนْุทَูŠْุชُู‡َุง ุฅِูŠَّุงู‡َุง ูَู‚َุณَู…َุชْู‡َุง ุจَูŠْู†َ ุงุจْู†َุชَูŠْู‡َุง ูˆَู„َู…ْ ุชَุฃْูƒُู„ْ ู…ِู†ْู‡َุง ุซُู…َّ ู‚َุงู…َุชْ ูَุฎَุฑَุฌَุชْ ูَุฏَุฎَู„َ ุงู„ู†َّุจِูŠُّ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ุนَู„َูŠْู†َุง ูَุฃَุฎْุจَุฑْุชُู‡ُ ูَู‚َุงู„َ ู…َู†ْ ุงุจْุชُู„ِูŠَ ู…ِู†ْ ู‡َุฐِู‡ِ ุงู„ْุจَู†َุงุชِ ุจِุดَูŠْุกٍ ูƒُู†َّ ู„َู‡ُ ุณِุชْุฑًุง ู…ِู†ْ ุงู„ู†َّุงุฑِ


Dari 'Aisyah RA berkata; Telah datang seorang wanita bersama dua puterinya menemuiku untuk meminta sesuatu namun aku tidak mempunyai apa-apa selain sebutir kurma lalu aku berikan kepadanya. Lalu wanita itu membahagi kurma itu menjadi dua bahagian yang diberikannya untuk kedua puterinya sedangkan dia tidak memakan sedikitpun. Lalu wanita itu berdiri untuk segera pergi. Ketika itulah Nabi SAW datang kepada kami, lalu aku khabarkan masalah itu, maka baginda bersabda: "Siapa yang memberikan sesuatu kepada anak-anak ini (mengurus anak-anak perempuannya), maka mereka akan menjadi pelindung dari api neraka baginya".(HR Bukhari No: 1329) Status Hadis: Sahih


Pengajaran:


1.  Kewajipan ibu dan bapa ialah menyediakan keperluan asas harian anak-anak seperti makan minum, pakaian dan tempat tinggal.


2.  Ibu bapa sewajarnya mengurus keperluan anak-anak dan mengutamakan dengan mendahulukan mereka walaupun ibu bapa terpaksa mengikat perut.


3.  Anak-anak yang dididahulukan keperluannya oleh ibu bapa (mengurus anak-anak perempuan)  akan menjadi pelindung ibu bapa daripada api neraka.





Sent from my iPhone


Tidak Masuk Syurga Memudaratkan Jiran


ุนَู†ْ ุฃَุจِูŠ ู‡ُุฑَูŠْุฑَุฉَ ุฃَู†َّ ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ ุตَู„َّู‰ ุงู„ู„َّู‡ُ ุนَู„َูŠْู‡ِ ูˆَุณَู„َّู…َ ู‚َุงู„َ ู„َุง ูŠَุฏْุฎُู„ُ ุงู„ْุฌَู†َّุฉَ ู…َู†ْ ู„َุง ูŠَุฃْู…َู†ُ ุฌَุงุฑُู‡ُ ุจَูˆَุงุฆِู‚َู‡ُ


Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Tidak akan masuk syurga, orang yang jiran tetangganya tidak aman dari bahayanya." (HR Muslim No: 66) Status: Sahih


Pengajaran:


1.  Berbuat baik dan memuliakan jiran tetangga adalah pokok kehidupan bermasyarakat yang bahagia dan harmoni.


2.  Keberadaan kita sebagai jiran sentiasa dirasai bermanfaat dan membawa keamanan dan kesejahteraan.


3.  Jadilah jiran yang mendorong orang lain menjadi baik dan bahagia di dunia dan akhirat.


4.  Elakkan menganggu jiran atau melakukan perkara yang memudaratkan jiran.


5.  Tidak akan masuk syurga seseorang yang dengan sebab perbuatannya, menyebabkan jirannya mendapat mudarat dan musibah.




Sent from my iPhone

Wednesday, January 25, 2017



Setiap kali pergi meeting PIBG biasanya kami bergilir. Sama ada saya atau suami.

Jika pergi kami akan duduk di belakang. Lebih banyak mendengar dari memberi komen. Bimbang terlebih komen kena lantik jadi AJK.

Namun bukan bermakna kami sebagai ibu bapa tidak menyumbang pada sekolah. Siapa yang anak saya pernah jadi pelajar di sekolah mereka mungkin lebih tahu. 

Enche Suami sendiri pun pernah jadi YDP pertama di SKSU. Rasanya cukuplah. Ada banyak cara boleh menyumbang.

Hari ini kali pertama saya hadir meeting bersama ibu bapa calon PT3 dan SPM SMAPL. Kami seperti biasa berada di seat paling belakang.

Namun agenda yang diperbincangkan menyebabkan kami terpaksa berpindah ke kerusi paling depan, memberi idea dan mengambil tanggungjawab bersama. Allah permudahkanlah urusan kami.

Nota:
Teringat kali pertama jejak kaki ke MMP setelah 20 tahun meninggal sekolah itu.
Hari ini sejarah berulang lagi.


Monday, January 23, 2017

Empati seorang pendidik

Bekerja sambil belajar, ia tidak mudah.
Saya sendiri pernah melaluinya berkali-kali sehingga pas habis darjah. Kita perlu berkorban banyak perkara dan perlu ada kekuatan dan kecekalan diri bagi berdepan pelabagai cabaran.

Pengalaman menjadikan saya lebih memahami dan merasai ia empati.

Hari ni seorang pelajar mengucap terima kasih kerana saya telah memberikan beliau peluang kedua. Alhamdulilah beliau memaklumkan yang beliau berjaya mendapat anugerah pengarah kerana mendapat keputusan yang cemerlang. Bahkan untuk semester baru ini beliau telah mendapat kembali semangat beliau.
Allah pastinya saya sangat terharu.

Pada semester lepas beliau berdepan masalah yang sukar. Dari seorang pelajar yang sentiasa cerita di kelas tiba-tiba menjadi murung dan tidak bermotivasi. Berkali saya pesan tentang perlunya bakal kaunselor mempunyai kekuatan mental saat berdepan masalah.

Beliau kalah dengan keadaan, tugasan diberi tidak dihantar. Sampai sudah siap marking semua kertas masih juga tetap dia tidak menghantar assignment. Akhirnya pastilah beliau gagal bila tiada markah tugasan. Perkara yang paling saya tidak gembira di akhir semester bila pelajar yang cemerlang akhrinya gagal.

Saya berikan peluang terakhir pada beliau. Walaupun kerja saya menjadi sedikit renyah kerana perlu buat dua kali kerja. Tetapi saya percaya beliau layak diberi peluang itu. Saya percaya beliau akan belajar sesuatu darinya.Ternyata benar.

Sebagai pendidik, lebihkan perasaan empati dan simpati.
Jangan kita ulang kesilapan yang dilakukkan pada kita.

*Berburu di padang datar, dapat rusa berbelang kaki
Berguru kepalang ajar, bagai bunga kembang tak jadi.